Mohon tunggu...
mr joel ylz
mr joel ylz Mohon Tunggu...

relax, mikir, trus nulis moga aja ada gunanya

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Puisi untuk Seorang Bocah

28 Juli 2010   18:10 Diperbarui: 26 Juni 2015   14:31 0 0 1 Mohon Tunggu...

Hari ini...... Hari ini..... saudaraku kedinginan...... Hari ini..... saudaraku sedang lapar..... Hari ini..... saudaraku sedang sakit........ Hari ini..... saudaraku tidur dipengungsian... Hari ini... disana... saudaraku tertimpa musibah banjir... Banjir...!!!, Banjir....!!!, Banjir....!!! Ya Allah, tolonglah dan kasihanilah mereka.... Amien... Amien Yaaa Rabbal Alamien... itulah puisi yang telah dibuat dan dilombakan  yang mengantarkan seorang bocah menjadi juara pertama dalam pembacaan puisi untuk tingkat taman kanak-kanak disekolahnya. Bagaimana kita tidak bangga bahwa puisi sederhana tersebut telah mengantarkan bocah tersebut menjadi salah satu bocah berprestasi, namun sayang dari kebanggaan tersebut menyelipkan sesuatu yang mengkhawatirkan dan membuat kita sedih. Apakah yang mengkhawatirkan tersebut, akibat puisi tersebut yang berbekas didalam hati bocah tersebut yang mengakibatkan bocah tersebut sekarang menjadi selalu takut jika terjadi hujan walaupun hujan tersebut tidak besar, apalagi jika disertai dengan kilat dan bunyi gledek, Bocah tersebut menjadi takut dan khawatir jika hujan tersebut menimbulkan banjir besar karena khawatir banyak orang-orang yang akan menderita karena banjir, kedinginan, kelaparan dan ada pula yang terkena sakit. Pertanyaan : - apakah kira-kira ketakutan tersebut akan berlangsung sampai dewasa - Apakah nantinya bocah tersebut akan menjadi sensitip dan menjadi peduli jika terjadi musibah banjir - Apakah setiap terjadi hujan atau banjir akan mengganggu pribadinya. - Bagimana cara meyakinkan bahwa banjir tidak akan mencelakainya. Bagaimana pendapat saudara sekalian. Tulisan ini saya angkat dari blog saya, sedikit diedit (Mr.JL/2010)

KONTEN MENARIK LAINNYA
x