Mohon tunggu...
Muhammad Rizqi Prasetyo
Muhammad Rizqi Prasetyo Mohon Tunggu... Lainnya - RAHAYU

Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

The Martian, Kisah Astronot yang Bertahan Hidup Sendiri di Planet Mars

28 Juni 2021   01:03 Diperbarui: 28 Juni 2021   01:11 322 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
The Martian, Kisah Astronot yang Bertahan Hidup Sendiri di Planet Mars
Mark Watney bertahan hidup sendiri di Mars

The Martian, film yang digarap oleh Ridley Scott ini merupakan film yang bercerita tentang seorang astronot yang bertahan hidup di planet Mars yaitu Mark Watney (Matt Damon). Berawal dari kisah Mark Watney yang ditinggalkan di Mars setelah anggota krunya secara keliru menyimpulkan bahwa dia meninggal selama badai hebat yang memaksa mereka untuk membatalkan misi eksplorasi mereka dan meninggalkan planet ini.

Pada saat itu juga krunya meyakinkannya bahwa dia melakukan hal yang benar. Tidak mungkin Watney bisa selamat. Mark ternyata hanya pingsan saat terhempas puing-puing yang ada disana. Akan tetapi antena dari puing-puing tersebut menembus bajunya dan ia tertusuk antena tersebut. Beruntungnya, antena yang menusuk Mark menutupi lubang dari baju yang ia pakai dan ia masih bisa bertahan hidup walau dengan oksigen yantg menipis.

Awalnya Mark sudah dikonfirmasi tewas dalam misi berbahaya tersebut,  akan tetapi dugaan tersebut salah. Pada saat teknisi satelit NASA Mackenzie Davis, ia menyadari bahwa Mark masih hidup, NASA telah menyiapkan lagu dan tarian yang agak memalukan dengan menggelar pemakaman dan penghormatan untuk astronot mereka yang gugur. Setelah menyadari adanya pergerakan dari Mark di atas permukaan Mars menjadi alasan Nasa untuk memulai upaya penyelamatan dengan sungguh-sungguh.

Pihak dari NASA pun tidak langsung mengabari awak tim dari Mark Watney dengan alasan supaya tidak menjadi pikiran yang dapat mengganggu keberlangsungan misi yang sedang dijalani oleh para awak. Setelah para petinggi NASA berdiskusi, akhirnya mereka sepakat untuk melakukan penyelamatan kepada Mark Watney dan memberitahu kepada awak tim bahwa Mark masih hidup dan ia tinggal sendirian di Mars.  

Tidak bisa dipungkiri, setelah mendapat berita bahwa Mark masih hidup, para awak kapal menyesal khususnya Commander Lewis. Orang-orang di Bumi juga mencoba membantunya pulang dan kru lainnya memainkan peran penting dalam aksi tersebut, tetapi inti dari film ini adalah Watney sendirian di planet ini.

Ia menyimpan setiap log video yang dibuat untuk disokumentasikan. Ia juga memanfaatkan alat-alat yang ada untuk bertahan hidup. Seperti layaknya vlogger, Watney selalu terlihat menghibur dengan informasi yang disampaikanya. Setelah menjelaskan berapa lama persediaan makanannya bisa bertahan, waktu yang dibutuhkan untuk misi lain untuk sampai ke Watney sendiri, dan fakta bahwa dia tidak memiliki prasarana komunikasi yang memadai untuk mengubungkan dia dengan satelit NASA di bumi

Seperti yang diadaptasi dari novel Andy Weir oleh Drew Goddard (Cabin in the Woods), The Martian menghadirkan Watney sebagai orang biasa yang cukup sombong, benar-benar lucu, santai yang kebetulan menjadi satu-satunya makhluk hidup di seluruh planet ini. Saat Mark berbicara pada dirinya sendiri, dia menunjukan skillnya dalam bertahan hidup beserta prosesnya, menunjukkan bagaimana caranya.

Misalnya, dia mencairkan kembali limbah kering dan mencampurnya ke tanah Mars yang gersang, lalu memasukkan kentang yang sudah dibelah dua ke dalam alur tanaman dan menunggu setangkai hijau untuk muncul. Analisis biaya-manfaat terus-menerus berperan, seperti ketika Mark mengemudi beberapa ratus kilometer dalam sebuah rover untuk menggali teknologi yang tersisa dari misi Mars lainnya, dan harus memutuskan apakah akan mematikan panas di kokpit untuk menghemat daya selama perjalanan panjang.

Dr. Vincent Kapoor dari Chiwetel Ejiofor, kepala misi Mars NASA, ingin membawa Mark pulang karena rasa hormat dan kewajiban. Semua aktor lain termasuk Chastain's Capt. Melissa Lewis, Daniels' Teddy Sanders, dan tangan kanan Teddy yang marah secara moral, Mitch Henderson (diperankan oleh Sean Bean) pada dasarnya sama. 

Ini bukan pertanyaan apakah semua orang ingin melakukan hal yang menyenangkan dan heroik, tetapi apakah itu mungkin. Butuh beberapa saat hanya untuk mendapatkan pesan radio ke Mars dan kembali, dan Anda tidak bisa hanya mengirim pesawat ruang angkasa ke sana seperti Anda mengirim hadiah ulang tahun dalam semalam. Misi harus dipersiapkan, dan dibayar. Itu bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Pada satu titik, orang-orang NASA mendiskusikan apakah akan melewatkan inspeksi keselamatan pada penerbangan tak berawak untuk membuat kalender tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x