Mohon tunggu...
Monique Rijkers
Monique Rijkers Mohon Tunggu...

only by His grace

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Makna Eskatologis Bendera Hitam

2 November 2018   15:30 Diperbarui: 2 November 2018   16:23 1560 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Makna Eskatologis Bendera Hitam
eurasiareview.com

Penggunaan bendera hitam oleh sejumlah organisasi Islam termasuk yang militan seperti Hizbut Tharir dan yang sudah dikategorikan sebagai organisasi teroris seperti Al Qaeda dan ISIS bukan hal baru. Berdasarkan fakta sejarah, bendera hitam polos pernah digunakan pada masa Nabi Muhammad SAW untuk membedakan pasukannya dengan pasukan musuh. 

Namun bendera hitam bukan simbol perjuangan atau melambangkan gerakan Islam. Bendera hitam setelah masa Nabi Muhammad SAW digunakan oleh Abbasiyah yang dianggap sebagai penerus Islam karena merupakan keturunan  Nabi Muhammad SAW. 

Saat  Abbasiyah melawan Umayyah, yang dianggap bukan keturunan langsung Nabi Muhammad SAW karena berasal dari suku Quraish, bendera hitam digunakan dalam perang perebutan kekuasaan tersebut. Abbasiyah yang berasal dari Khurasan, Persia (Iran) berhasil menang dan berkuasa di Baghdad pada tahun 750 Masehi sehingga semakin mengangkat citra bendera hitam.

Menurut peneliti Mustazah Bahari dan M. Haniff Hassan dari International Centre for Political Violence and Terrorism Research, Singapura bendera hitam tidak disebut dalam Al-Quran. 

Namun ada hadits yang menyatakan, "Pada suatu saat di akhir zaman akan datang pasukan dari Khurasan menuju Yerusalem yang mengibarkan bendera hitam. Itulah tanda kedatangan Imam Mahdi, Mesias menurut Islam." Pasukan berbendera hitam inilah yang akan memimpin Islam dalam kejayaan melawan musuh-musuh Islam.  Lokasi peperangan akbar itu di mana? Menurut hadist itu di Yerusalem, yang saat ini adalah ibukota Israel. 

Tak heran banyak sekali organisasi Islam menggunakan bendera hitam sebagai simbol perjuangan karena alasan eskatologi tersebut. Ngga heran juga banyak organisasi Islam yang berseberangan dengan Israel karena secara spiritual dianggap sebagai musuh.

Dalam sebuah forum media daring yang disediakan oleh Middle East Forum terdapat puluhan bendera hitam dari berbagai organisasi jihad di seluruh dunia, termasuk dari Indonesia (lihat gambar). Saking banyaknya bendera hitam yang disertai dengan tulisan Arab yang banyak tidak diketahui artinya oleh publik bukan pengguna bahasa Arab menyebabkan kesalahpahaman terhadap bendera hitam. 

Bisa disimpulkan, tidak semua bendera hitam adalah bendera ISIS dan tidak semua bendera bertuliskan huruf Arab adalah bendera tauhid. Beberapa organisasi yang menggunakan bendera hitam adalah: Al Qaeda dengan tulisan putih dan bulatan kuning, al-Shabab di Somalia, Boko Haram di Nigeria, Islamic Emirate of Chechnya dan Dagestan di negara pecahan Uni Soviet, Jabhat al-Nusra di Suriah serta al-Tawhid wal-Jihad di Irak. Bendera ISIS bertuliskan "Tidak ada Tuhan selain Allah. Muhammad adalah utusan Allah". 

Lingkaran putih dengan tulisan hitam bertuliskan "Muhammad adalah utusan Allah" menjadi ciri khas ISIS. Secara makna, warna hitam atau al-raya adalah untuk perang, warna putih atau al-liwa adalah untuk damai.

Tidak ada rujukan yang menetapkan bendera hitam sebagai simbol perjuangan Islam, demikian pula dengan bendera bertuliskan kalimat tauhid. Nilai bendera hitam dan bendera tauhid sama derajat kesakralannya (jika mau disebut "sakral") dengan bendera negara-negara yang menggunakan simbol relijius seperti salib atau bulan dan bintang. 

Menurut sebuah artikel yang dipublikasikan oleh Pew Research terdapat 64 negara yang menggunakan simbol relijius pada bendera nasional, 30 negara lebih menggunakan simbol Kristen, 21 negara menggunakan simbol Islam.  Bendera Indonesia tidak mempunyai simbol relijius tetapi berdasarkan UU Nomor 24/2009 pelaku pembakar bendera Indonesia bisa dihukum penjara lima tahun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x