Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sampai Tuapun Tetap Kreatif

24 September 2021   20:03 Diperbarui: 24 September 2021   23:01 451 44 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sampai Tuapun Tetap Kreatif
Sampai Tuapun Tetap Kreatif ( dok pri )

Everything that is beautiful and noble is the product of reason and calculation." 

"Segala sesuatu yang indah dan mulia adalah hasil dari pertimbangan dan perhitungan." - Charles Baudelaire

Kata Mutiara  diatas  kiranya  cocok saya  terapkan  pada  kehidupan  para  suster  pini  sepuh   (Lansia )  yang telah merajut  makna  kehidupan  dalam kesehariannya. Sehingga hidupnya  memantulkan  cahaya  keutamaan, kebahagiaan  dalam  mengisi  hari  dan  syukur  atas  karunia  yang  di  anugerahkan Tuhan.

Kehidupan  seorang  biarawan  dan  biarawati  itu  tidak  mengenal  pensiun, walaupun sudah mencapai   masa  pensiun, namun  masih  terus  berkarya. Di  Indonesia, biasanya  kami  memberi  tugas  perutusan  kepada  para  suster  Lansia    untuk  berdoa " Sembah  Sujud "Di depan  Sakramen  Maha  Kudus, intinya  banyak  berdoa, karena  kami  sadar, dengan dukungan   doa  para  lansia  yang  mendukung  dan  merupakan  jantung  berkembangnya  karya  tarekat  dan  para  suster  yang  masih  aktif untuk menjalankan  tugasnya  dalam  karya  pelayanan.

Namun, para  suster  Lansia, tak  mau  tinggal  diam ongkang-ongkang ( menikmati  masa  tua  dengan  santai ) Tidak !, mereka  tidak  melakukan  itu  meskipun  mereka  berhak, serta  kami  yang  muda  juga  akan  memakluminya.  Meskipun  waktu  doa  di  perbanyak  toh, masih banyak  yang  berkreasi semisal, berkebun, memelihara  ikan, ayam, kambing, membuat  kerajinan  tangan ( Rosario, tas kain, pernak  -pernik  hiasan  untuk  gantungan  kunci) dan  masih  banyak  lagi. Itulah  cara  mereka  menikmati dan mempersembahkan hidupnya.

Rupanya  orang  tua senang  dan  bahagia  jika masih  dibebaskan  untuk  berkarya, ini  juga  kualami  semasa  saya  masih  tinggal  bersama  buyut, dan  nenek  saya  di masa  tuanya  mereka  masih  giat  bekerja, menumbuk  kopi, beras  untuk  dibuat  tepung, membatik dan  aneka  kegiatan, yang  membuat  mereka  masih  berkontribusi  dan  sehat jasmani  dan  spiritual  serta  emosinya.

Ternyata  sewaktu  saya  di  England, hal  seperti  inipun  terjadi, tidak  hanya  di  Engand, namun  seluruh  biara  kami  di  Eropa, para  Sr  Lansia  aktif bekerja  dan  mempunyai  hobi  yang  produktif, ada  yang  melukis, membuat  lagu, memainkan  alat  music, membuat  aneka  kerajinan  tangan, bahkan  ada  yang kalau  berjalan  memakai  tongkat, bahkan  ada  yang  duduk  di  kursi  roda, namun  kalau  menyopir, tidak  kalah  dengan  suster  yang  muda, ini  yang  sungguh  membuat  saya  kagum.

Belajar  hidup kreatif  dan  sederhana.

Di England   kami  punya  biara  yang  megah, bagus karena  dibangun di masa lalu, hingga  saat  itu usia  biara 108 tahun, negara  yang  serba  ada, para  suster mendapat  pensiun  dari  negara, namun  gaya  hidup  para  suster  tetap  sederhana, menghemat, kerja  keras, meskipun  mereka  sudah  tua, usianya  rata-rata  75 -- 87 tahun.

Nah  di  England  saya  banyak  belajar seni  kehidupan yang  spiritual  dan  yang  praktis, jua seni  membuat  lilin  hias  dan  aneka  patung membantu  Sr  Maria  Gregora. Diwaktu  luangnya  sore  hari  Suster  selalu  berada  ke  Attic ruang  atas  sebagai  bengkel  kreasinya.

Di  situ  dia  membuat  lilin  hias, baik  dari  bahan-bahan  paraffin, strerin  yang  masih  baru  atau lelehan  lilin  bekas yang  dikumpulkannya. Dengan  warna, warni, serta   aneka  wewangian, jadilah  lilin lilin  cantik  dengan  berbagai  bentuk. Juga  patung dengan  bahan  semen  putih  dan  lem  khusus. Barang  -barang  itu  jika  sudah  jadi, dijual di  bazar  sekolah  yang  diadakan  menjelang  Natal  dan sesudah  Paskah dan  uangnya  dikumpulkan  untuk  tanah  misi.

Mereka juga rajin  mengolah  apel  supaya  bisa  dinikmati  anak-anak  di sekolah  dari  TK  hingga  SMP, selalu  memakan  mus  Apel karena buah  ini  melimpah  sepanjang tahun. Kami  punya  banyak  pohon  apel dan  tidak  pernah  kehabisan,setiap  hari  para  suster  mengupas  apel  dan  mengolahnya. Selama  2  tahun  saya  sungguh banyak  belajar di  komunitas  di  England, meski  serba  ada  dan  berkecukupan  kami  sungguh  bergaya  hidup  sederhana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan