Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Di Makam Yesus, Tangisku Tertumpah

20 Juli 2021   20:10 Diperbarui: 20 Juli 2021   20:27 427 31 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Makam Yesus, Tangisku Tertumpah
Di depan Makam  Yesus ( dok  pri )

Panas  terik  setelah  menempuh Jalan  Salib dari  istana  Ponsius  Pilatus, berjala  melalui  lorong-lorong  pasar, para  peziarah sampai  di  Bukit  Golgota  tempat  utuk  penyaliban  Yesus  Kristus. Panas  yang  terik  tidak  menyurutkan  niat  kami untuk merenungi  cita  Allah  tanpa  syarat  yang  maha  dasyat.

Kami  masuk  ke  basilica  Holy Sepulchre atau  biasa  disebut  Makam  Kudus yang  ada  di  Golgota. Kami  masuk  dengan  penuh  khidmat. Ya, karena  para  peziarah  sangat  banyak  maka  kami  mesti  mengantri  sampai  2  jam  untuk masuk  ke  makam  Yesus  yang  dijaga  ketat  bahkan  ada  peringatan  kami  tidak  boleh  memotret  didalam  makam  Yesus, kalau  ada  yang  melanggar  maka  para  peziarah  berikutnya  tidak  diijinkan  sehingga  demi  kepentingan  bersama, setiap  orang  setia  mematuhi  peraturan  dan  kalau  ada  yang  terlalu  lama  didalam  makam  Yesus  Sang  penjagapun  masuk  dan  menyuruh  peziarah  itu  keluar.

Ketika  memasuki  makam  Yesus  ada  getaran yang  mengalir  hangat  diseluruh  tubuhku, saya  tak  kuasa  membendung  airmata,  kubiarkan  mengalir  deras  membasuh  rasa  syukurku atas  penebusan  dosa-dosaku  dan  rahmat-Nya  membawaku  ditempat  ini.

Untuk  beberapa  saat  kubiarkan tubuhku  terkulai  dimakam  itu  dalam  isak  tangis,  seandainya  saya  diijinkan  untuk  berlama-lama  akan  kulakukan, namun  saya  mesti  taat  pada  peraturan. Rasa  syukur  dalam  tangis  yang  terungkap  sambil  berulang  kali  kusebut "  Yesus  Tuhanku,  Oh  Yesus  Tuhanku  Engkau  begitu  mengasihiku,  Oh  kekasih  jiwaku,  ampunilah  dosa-dosaku".

Penderitaan, siksaan  yang  dialami-ya  terbayang  bagaikan  film, darah  yang  Maha  Berharga  yang  memutihkan  dosa-dosaku.Kalau  tadi  kami  memanggul  salib, itu  tidak  seberapa, karena  kami  pikul    4  orang, tapi  Salib  asli  Yesus merupakan  balok  besar, kasar  yang  sekarang  bisa  di saksikan  di  Gereja  Salib  Kudus  St  Helena di Roma, paku, mahkota  duri, menjadi  saksi  bisu yang  melukai  Tubuh Tuhan, agar  manusia  kembali  kepada  Citranya. Haya  Tuhan  yang  mampu  mearik  jiwa-jiwa  manusia.

Antri  sebelum  masuk  Makam Kudus Yesus  (dok  pri)
Antri  sebelum  masuk  Makam Kudus Yesus  (dok  pri)

Rasa  syukur  saya  tiada  henti  Tuhan begitu  memberkatiku  dengan  caranya  agar  saya  bisa  melihat, menjamah benda  dan  tempat  suci  pengurbanan-Nya. Tangis, syukur, pertobatan dan  kesadaran  yang  menyatu, agar  sisa  hidupku  ini  menjadi  tanda  syukur dan  berkat  bagi  sesamaku, itu  janjiku  dalam hati  dan  kuniati untuk  terwujud  dalam  hidup ini.

Tubuhku  begitu  ringan  ketika  meninggalkan  tempat  itu,  ada    getaran  cinta  yang  meringankan  langkahku  bahwa  janji-Nya  senantiasa terbukti  dan  cinta-Nya  yang  tanpa  syarat  kurasakan  amat  kuat.

Itulah  pengalamanku  yang  pertama  kali  masuk  ke  makam  Yesus, ketika  saya  mendapat  kesempatan  yang  kedua  kalinya, rasa  yang  sama  kualami  dan  rasa  syukur  yang  amat  dalam  bahwa  saya  diperkenankan  untuk  mengunjunginya  lagi, kali  ini  para  peziarah  tidak  begitu  berdesakan  seperti  2  hari  sebelumnya.

di depan  makam  Yesus  (  dok pri )
di depan  makam  Yesus  (  dok pri )

Nubuat  Nabi  Yesaya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN