Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Kerja Rumah Tangga, Nampaknya Gampang Namun Menantang

14 Juni 2021   09:45 Diperbarui: 14 Juni 2021   09:55 156 30 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kerja Rumah Tangga, Nampaknya Gampang Namun Menantang
Kerja rumah tangga, nampaknya gampang namun menantang (topgambarumah.blogspot)

Terbiasa  Melakukan  Pekerjaan  Rumah  tangga

Sebagai  anak  tersulung, tentunya  sudah  dibiasakan  dari  kecil  untuk  ikut  terlibat  dalam  pekerjaan  Rumah  tangga. Mulai  dari  mencuci  gelas  dan  piring  serta  perabot  makan, menyapu  dan  mengepel  lantai,   Ngangsu  (mengambil  air) dari  sumur  besar.

Maklum  saat  itu  belum  punya  sumur  pompa  apalagi  yang  terhubung  dengan  listrik, tinggal  putar kran air  terus  mengalir, seperti  sekarang.  Mengangsu  saja  tidak  memakai  ember  tapi  pakai  jun/klething  yang  terbuat  dari  tanah  liat, dan  membawanya  diletakkan  dipinggang.

Apalagi  nenek  dan  ibuku, berjualan  sejak  fajar  menyingsing nenek  berjualan  nasi pecel, gudeg, rames, langgi, lodeh  pokoknya  komplit. Biasanya  jam  7.00 pagi  sudah habis.  Ganti  haluan  menggoreng  aneka  makanan  kecil seperti  tempe, pisang, nangka, kelapa  muda  yang  dibuat  ( Cakar  Ayam ), ubi  Rondo  Royal  alias  tape  goring.

Bisa  dibayangkan  betapa  banyaknya  cemilan yang  dibuat  nenekku,  rumahku  dekat  warung  dan  pasar  besar sih. Gorengan  itu  dititipkan ke  warung / depot di terminal  yang  sekarang  sudah  menjadi  PUJASERA Blora  Pusat jajan  dan  makanan  serba  ada.

Jam  10.00 pagi  biasanya  ibuku sudah  buka  dasar, menjajakan  makanan  didepan  rumah, rujak, pecel, kolak  aneka  bubur ketan  hitam, kacang  hijau,bubur  sunsum. Soal  urusan membersihkan  rumah  kami  punya  tugas  masing-masing  dan  tak  asing  untuk  melakukannya.

Setelah  masuk  biara, dimasa  pendidikan, para  calon  juga  melakukan  pekerjaan  Rumah  tangga, dari  ngepel, menyapu, bersih-bersih, menata  ruang, di kamar, cuci, di  kamar  jahit, berkebun, dan  tugas  di dapur semuanya  digilir.

Apalagi  waktu itu aturan  clausura (  ruang  yag  tidak  boleh  dimasukki  orang  lain  selain  biarawati )  masih  sangat  ketat  sehingga untuk  membersihkan  kamar  sendiri  dan  ruang doa (  kapel ), ruang  makan ( refter ), ruang  belajar, masih  dilakukan  sendiri, tidak  seperti  sekarang  yang  lebih  terbuka, dan  dibersihkan  oleh para  pekerja  di  biara.

Bagiku  yang  sudah  terbiasa melakukannya  di rumah  tak  asing untuk  melakukan  di  biara, bahkan  kalau  ada  tugas  masak saya  ambil  bagian untuk  memasak  dengan  senang  hati.

Ketika  Hidup  sendiri

Menguasai  pekerjaan  Rumah  tangga  tentu  amat  berguna dan  menyenangkan, dimanapun  ditugaskan, beres  semua dan  bagiku  juga  melatih  diri  untuk  mengatur  waktu  supaya  semua  pekerjaan  selesai  dan  jadwalpun  dapat ditepati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN