Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Idul Fitri, Kenaikan Isa Almasih, Kemenangan nan Penuh Berkah

13 Mei 2021   11:51 Diperbarui: 13 Mei 2021   12:04 387 42 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Idul Fitri, Kenaikan Isa Almasih, Kemenangan nan Penuh Berkah
Dua hari besar menyatu (Seword.com )

Kisah  Idul  Fitri  dimasa  Kecilku

Setelah  berpuasa  sebulan  kini tiba  hari  yang  dinanti. Tidak  hanya  bagi  saudara  saudariku  umat  Muslim  tapi  juga  bagiku, sanak  saudaraku dan  teman-temanku.

Hari  Lebaran  tahun  ini  tepat  bersamaan dengan  Hari  Raya  Yesus  Naik  ke  Surga  setelah 40  hari  sebelumnya  mati  di  Salib  dan  bangkit  pada  hari  ke  tiga, selamat  40  hari  Yesus  bersama  para  Rasul-Nya. Umat  Moslem, dan  Umat  Kristiani  merayakan  hari  Raya  yang  sama.

Inilah  Indonesia, berbeda  iman  namun  mesra, merayakan  bersama. Sejak  tadi  siang  Waktu  dipenuhi  dengan  kiriman  gambar dari  saudara dan  kenalanku gambar  yang  teduh, penuh  kedamaian  dan  persaudaraan  dari  2  wanita  yang  satu berkerudung  menggambarkan  wanita  Moslem  dan  yang  satu  biarawati.

Bukankah  kita  sama  dihadapan  Tuhan, kita  manusia  " Citra  Allah" Kemanusiaan  kita  menuntun  kita  pada  terang  Allah,  karena  pada  DIA kita  berasal  dan  akan  kembali. Nurani  kita hendaknya  dimampukan  untuk  berjalan  bersama, mendukung  dalam  doa  dan  perbuatan  baik, saling  mengasihi  dan  peduli, agar dunia  tempat  kita  hidup  saat  ini  menjadi  dunia  yang  damai, yang  menuntun  kita  untuk  menuju  kedamaian  abadi  yang  dikehendaki  Tuhan.

Puji Tuhan  didalam  keluarga  saya  selalu  dibiasakan  untuk  menerima  semua  orang  dan  dilatih  untuk  punya  kepedulian  kepada  mereka  yang  miskin, terlantar dan  tersingkirkan.

Sehingga  meskipun  bapak  ibu  punya  anak  banyak, mereka  masih  menampung orang  lain di  Rumah  kami, walaupun  itu  bukan  saudara. Saya  masih  ingat waktu  itu  ada 5 perempuaan  teman  kakakku  yang  tidak  tahan  hidup  dengan  ibu  dan  ayah  tirinya, mereka  akhirnya  tinggal di keluargaku.

Saya  masih  ingat  ketika  Tahun 1969  hari  Raya  Idul  Fitri  tepat  bersamaan  dengan  hari  Natal  (yang  diperinati  sebagai  hari  Kelahiran  Yesus) Saya  ingat  karena  sehabis  dari  makam  para  leluhur yang  merupakan kebiasaan  kami  di  Hari  Idul  Fitri berkunjung ke  makam.

Sepulangnya  bapak  mengajak  kami  ke  Foto  Oei  untuk  berphoto  sekeluarga, jadilah  foto  kenangan  di hari  Natal  dan  Idul  Fitri.  Waktu  itu  adikku  yang  bungsu  belum  lahir, baru  adik  yang  ke  5.

Kenangan Natal dan Idul Fitri di hari yang sama 25 Desember 1969 (dok pri)
Kenangan Natal dan Idul Fitri di hari yang sama 25 Desember 1969 (dok pri)
Idul  Fitri senantiasa  menjadi penantian  bagi  bocah-bocah  kecil. Menanti  Lebaran  rasanya  lama  sekali  bagi  anak  kecil  seusiaku saat  itu . Pagi  hari  sebelum  fajar  menyingsing, kami  sudah  mandi  di  sumur  besar, pakai  baju  baru, sepatu  baru. Pergi  kemakan trus  silaturahi  ke  tetangga  terdekat sekampung, tentu  yang  di harap  juga " salam  tempel"  kesukaan  anak-anak.

Selain  itu  juga  merasakan jajanan  yang  lain  dari  yang  di  Rumah.Betapa  senangnya  bersama  teman-teman  masa  kecilku keluar  masuk  Rumah  tetangga, bersalam salaman  mohon  doa  restu dan  berkat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x