Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Ke Mesir Mengikuti Jejak Keluarga Kudus

10 Mei 2021   14:01 Diperbarui: 10 Mei 2021   16:58 187 33 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ke Mesir Mengikuti Jejak Keluarga Kudus
Ke Mesir mengikuti Jejak Keluarga Kudus ( dok pri )

Pagi  yang  cerah  memberi  semangat  tersendiri  bagi  para  peziarah. Setelah  kami  mengunjungi Gereja Air  mata  dan  Gereja  Para  Bangsa  untuk  ke-dua  kalinya, di  Taman  Getsemani. Dari  sini  kami  berkumpul  dan  berangkat  menuju ke  Egyp =  Mesir, tempat  Keluarga  Kudus  mengungsi  ketika  Kanak  Yesus, dikejar  dan  akan   dibunuh  Herodes.

Matahari  bersinar  terang  dan  langit  biru  murni  tanpa  diselimuti  awan  putih.  Perjalanan  mulus  karena  jarang  kendaraan  berlalu  lalang, sebagaimana  dari  Yordania  menuju  Israel, pada  awal ziarah.

Maka  kami  saling  bergurau  jika  Orang  Yordania, Israel  di  Jakarta mungkin  mereka  akan  stress  berat  karena  kemacetan  di  jalan.  Disini  jarang  ditemui  kemacetan  karena  kendaraan  yang  berlalu  bisa  dihitung.

Sepanjang  jalan  kami  melalui  padang  pasir  nan  gersang.  Rumah  penduduk  juga  jarang sekali. Kubayangkan  jika  ada  TKI  yang  bekerja  di sini  dan  mau  melarikan  diri  betapa  susahnya  mendapatkan  kendaraan, sedangkan  medan  begitu  berat  gersang  dimana-mana.

Saat  ini sudah  jaman  modern, jalanan  sudah  mulus, pikiranku  melayang  bagaimana  perjalanan  Bunda  Maria  dan  Santo  Yusuf  sewaktu  mengungsi  ke Mesir  ketika  itu, pasti  melintasi  padang  pasir  /  gurun  yang  amat  sangat  tandus, berangin  besar panas  terik  diwaktu  iang  dan  amat  dingin  dimalam  hari dan  jalanan  masih  belum  sebagus  seperti  sekarang.

Cara pembuatan garam di Mesir ( dok pri )
Cara pembuatan garam di Mesir ( dok pri )
Apalagi  dilalui  dengan  berjalan  kaki, betapa  beratnya  mereka  menjalani  Hidup  untuk  menyelamatkan  bayi  Yesus,  Allah  nan  menjilma.

Kami  sempat  makan  siang  dan  mampir   "Eilat Stone"  di  tempat  pembuatan  batu  permata. Batunya  dari  pegunungan  Batu  Sinai  dan  Petra. Kami  melihat  bagaimana  cara  mengikir  bongkahan  batu  menjadi  batu  hiasan  bahkan  batu  permata  nan  indah dan  sangat  mahal  harganya.

Tempat  ini  ditepi  pantai, di sepanjang  jalan  saya  melihat  pembuatan  garam  di  ladang ditepi  pantai  nan  membiru, cara  pembuatan  garam  seperti  didaerah  pantai  Utara  Jawa  yaitu  daerah  Juawa, Rembang, Lasem.  Betapa  indahnya  laut  Eilat  nan  biru tua  bersih  agak  kemerahan  dibagian  tengah, sementara  dari  kejauhan  tampak pegunungan  batu  yang  terbentang  gagah  membentengi  kota  Yeriko  Kuno.

Airnya  berwarna  kemerahan, maka  laut  ini  disebut  Laut  merah  karena  pantulan  warna  pengunungan  batu  tersebut. Rupanya  laut  ini  yang  dilewati  Nabi  Musa  sewaktu  membawa  umat  Israel  keluar  dari  Mesir.

Kekaguman  kami  juga memuncak  ketika  diumumkan  bahwa  bus  kami  lewat terowongan  di  bawah  Laut  Merah. Bus  melaju  cepat  di jalan  nan  mulus bersih dan  tak  lama  kemudian  kami  sampai  ke  Mesir.

singgah di Eilat Stone ( dok pri )
singgah di Eilat Stone ( dok pri )
Sampai  diperbatasan  ada  seorang  anak  peserta  ziarah  yang  ketinggalan  di  Eilat, namun  tak  lama  kemudian  disusulkan  di  perbatasan  tempat  pemerisaan  Pasport.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN