Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Indonesia Raya Berkumandang di Danau Galilea

7 Mei 2021   12:37 Diperbarui: 7 Mei 2021   12:47 286 42 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indonesia Raya Berkumandang di Danau Galilea
Suasana di dalam Perahu di Galilea ( dok pri )

Senja  berjalan  perlahan  menuju  rembang  petang. Hari  itu  para  peziarah  telah  seharian  mengunjungi  tempat-tempat  suci  di  wilayah  Kafarnahum  dan  Galilea = Danau  Genezareth.

Ketika  hari  sudah  petang  kami  memutuskan  untuk  berlayar  mengelilingi  danau  Galilea, kantor  para  murid  Yesus  mencari  nafkah.  Di tempat  inilah  Yesus  memanggil  para  murid-Nya  untuk  menjadi  Soko  Guru  Gereja.

Perahu  yang  bisa  menampung  seratus  orang  sudah  siap, dan  konon model perahu  ini  juga  seperti  perahu  Petrus, yang  dibuat  agak  besar  untuk  para  peziarah.

Kami  meniti  jembatan  menuju  perahu  saat  hari  sudah  gelap, jam  18.00 waktu  setempat, karena  musim  dingin  maka langitpun  menutup  terangnya  sejak  pukul  17.00.

Kami  semua  duduk  di  Perahu  dan  acara  pertama, ada  seorang  Pria  berambut  Godrong  diikat  kebelakang, mengucapkan  selamat  datang  kepada  kami serta  meminta  kami  berdiri  untuk menyanyikan  lagu  kebangsaan  kami  "  Indonesia  Raya "  diiringi  dengan  permainan  organ  nan  megah.

Perasaan  mengharu  biru  mengaduk    hati  dan  jiwa  kebangsaanku.  Betapa  tidak, orang  Israel  memainkan  lagu  kebangsaan  begitu  bagus, begitu  respek kepada  kami  dan  kami  menyanyikannya  sambil  pikiranku  melayang  berdoa  untuk  tanah  airku  nan  permai, yang  Merdeka  oleh  pengorbanan  darah  dan  matiraga  para  pahlawan.

Tanah  air  yang  subur  makmur, namun  sampai  detik  ini  tanah  airku  yang  seharusnya  berlebihan  memberikan  rejeki, makanan, kekayaan  kepada  rakyatnya, nyatanya  masih  banyak  rakyat  yang  miskin  dan  hidup  dibawah  standrat  karena  kerakusan  sebagian  anak  bangsa  yang  tidak  mau  berbagi  bahkan dengan  rakusnya  melahap  hasil  korupsi.

Melihat gemerlap Kota di Sekitar Galilea(dok pri )
Melihat gemerlap Kota di Sekitar Galilea(dok pri )
Etah  apapun  alasannya  mereka  mengeritik  kaum  miskin  yang  malas, yang  tak  mau  berusaha, dll tapi  kalau  mereka  mau  berbagi  dan  adil  membuka  pekerjaan, mau  membayar  pajak  dan  berhenti  bahkan  melawan  tidak  korupsi bisa  dipastikan  jumlah  orang  miskin  akan semakin  berkurang.

Kembali  ceritaku  pada  suasana  didalam  perahu  ini. Setelah  kami  menyanyikan  lagu  Indonesia  Raya  kami  dipersilakan  duduk  untuk  menikmati  suasana  danau  nan  tenang, melihat  indahnya  kerlap - kerlipnya  lampu  yang  menghias  kota  disekitar  danau.

Pria  gondrong yang  mengikat  rambutnya  kebelakang  seperti  ekor  kuda  itu  ternyata  bernama  Daniel  Carmel, dialah  pemimpin  di  perahu  itu. Melihat  perawakannya  yang  kekar, imajinasi  saya langsung  terhubung  pada  Simon Petrus nelayan  sederhana dan oleh  Adreas  saudaranya  diperkenalkan  kepada  Yesus  dan  akhirnya  Simon  yang  sepontan mendapat  nama  baru  dari  Yesus  yakni  Petrus =  batu  karang.

Daniel Carmel, pemimpin di perahu itu ( dok pri )
Daniel Carmel, pemimpin di perahu itu ( dok pri )
Dia  menjadi  murid  yang  mempunyai  hubungan  khusus  dengan  Yesus dan  dipilh  sebagai  pemimpin  para  rasul  dan  Paus pertama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x