Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Lihatlah Senyum Dimataku

13 Maret 2021   14:13 Diperbarui: 13 Maret 2021   14:34 291 47 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lihatlah  Senyum Dimataku
Mata Ceria ( liputan 6.com)

Mata  adalah  Jendela  Jiwa

Bagaimana  saat  ini seorang  akan  melihat  senyuman  yang  manis  menawan, kalau  semua  memakai  Masker? Dengan  Hadirnya  Mr  Covid semua  orang  dipaksa  menutupi  katampanan  dan  kecantikannya sera  senyum  manis  dan  tertawa renyahnya.

Mungkin  Tuhan  berkehendak  menyadarkan kita  bahwa  di hadapannya kita  itu  sama, tanpan, cantic, sedang, kurang  tampan  dan  kurang cantik, semuanya  dicintai tanpa  syarat, karena  Dialah  yang  menciptakan  kita  dan  asal  serta  tujuan  keberadaan  kita.

Meskipun  memakai  masker, kejelitaan  pancaran  jiwa  manusia tetap  nampak dari  pancaran matanya. Orang  bilang "  Mata itu  jendela  jiwa " dari matalah  kita  bisa  melihat  seseorang  itu  bahagia, gembira, terpesona, riang, sedih, duka, menyimpan  sesuatu, berbohong, mengatakan kebenaran, tulus dan  masih  banyak  litany  yang  dipancarkan  oleh  mata  manusia.

Mengapa  saya  membuat judul  "Lihatlah Senyum  Dimatakuya  anda  bisa  melihat  senyum  dimata  saya, juga  dimata  orang  lain. Senyum  itu  dapat  dipancarkan, karena  mata  kita  jendela  jiwa  yang  bisa  mengungkap situasi  kedalaman  batin / spiritual  kita.

Tidak  percaya ? berkacalah  dan  perhatikan  mata  anda,  sadarilah  perasaan  hati  yang  sedang  bergejolak  atau  anda  rasakan, mata  kita akan  menunjukkan, mata  tidak  pernah  bohong, sehebat  apapun  kita  bersandiwara.

Mensyukuri  anugerah  Penglihatan  dan  menggunakannya  dengan Baik 

Bersyukurlah  kita  dianugerahi  Tuhan  mata  sebagai indra  untuk  melihat.Namun  kadang apa  yang  dilihat oleh dua  orang  yang  berbeda bisa  berakibat  berbeda  pula akibatnya. Bagi  orang  yang  satu  membahagiakan, bagi  yang  lainnya biasa-biasa  saja atau  bahkan menjengkelkan.

Perlunya  kita  melatih  penglihatan  kita  untuk menuntun  KESADARAN  kita  kearah  kebaikan, sesuatu  yang  bisa  menimbulkan  rasa syukur, pada  sesuatu  yang  mengarahkan  pada  yang  adiluhur, yakni  Kekreatifan  Allah sendiri.

Sebagus apapun  lensa  yang  pernah  dibuat didunia  ini  yang  bisa  menghasilkan  foto dengan  hasil yang  spektakuler, namun  tetap  kalah dengan  lensa  mata  kita yang  bisa  melihat dengan  sangat  luas.

Maka  perlulah  kita  melatih  penglihatan  kita dan  mengasahnya  dengan  kepekaan  nurani  kita. Mengapa  ada  orang  yang  melihat keburukan terus  menerus  pada  dirinya, sehingga  dia  kehilangan  rasa  syukur? Atau  ada  orang  yang  selalu  melihat kebaikannya namun tidak  mengolahnya  dan  menjadi  sombong ?

Dalam  melatih  kesadaran menyentuh  penglihatan ini, kita  dituntut  untuk  jujur, murni, apa  adanya. Sehingga  memampukan  kita  untuk bersyukur  atas  segala  anugerah  Tuhan. memandang  diri sendiri  secara  sehat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN