Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Biodata Sr Maria Monika SND Lahir di Kota sate Blora tanggal 7 Maret 1961, dengan nama Maria Marcia Veronika Puji Ekowati, sebagai anak pertama dari Bp Agustinus Yosef Suharto DS dan Maria Christina Sutiyah. Masa kecil hingga remaja dilaluinya di Blora. Setelah lulus dari SD Katolik Krida Dharma1974, melanjutkan ke SMPK Adi Sucipto, 1977 masuk SPGNegeri di Blora.22 Juni 1980 masuk biara SND. Semboyan Hidup “Betapa indahnya hidup ini, betapa saya MENCITAI hidup ini Namun hanya ada DIA yang PALING INDAH dalam Hidupku ini. Saya akan selalu bersyukur, mencintai, dan mengabdi DIA dalam hidupku ini Soli Deo” Masa tersiat dan Kaul kekal dijalaninya di Rumah Induk Roma, Kaul Kekal 27 Juni 1990. Th1992 - 1997 studi di Unika Widya Mandira, FKIP jurusan Bahasa Inggris. 1997 -1999 mendapat tugas untuk memperdalam Bahasa Inggris di Kettering England,lulus dari Oxford College & Trinity College London. 1999 Mengikuti Formation for Formator Course di Universitas Gregoriana Roma ( 9 bulan). Sepulang dari Roma mendapat tugas sebagai sekretaris Provinsi. Gemar menulis ,deklamasi, membaca sejak kecil terutama Puisi, dari SD hingga SPG selalu meraih juara dalam baca Puisi. Karya Chairil Anwar & Sapardi Djoko Damono, yang juga merupakan tokoh penulis puisi yang dikaguminya. Psalm of Life” karya Henry Wordwort Long Fellow,serta Puisi - puisi karya Maria Giorgiana Rosetti & Thomas More adalah kesukaannya. 8 Desember 2016 ditunjuk sebagai Provincial SND INDONESIA. Baginya dengan membaca puisi, jiwanya senantiasa disegarkan. Buku Kumpulan Puisi dari tahun 1980 – 1992 berjudul “Simfony Kasih Untukmu diterbitkan oleh Penerbit Kanisius 2008, dan Buku Pendidikan Karakter dari kelas 1 - 6 ditulis bersama 5 rekan penulis lainnya ( Kanisius 2009), Renungan Harian Mutiara Iman ditulis bersama rekan ( Pustaka Nusatama 2010 ).Menulis Halus kalimat Ritmis ( Grasindo 2010), “Ketika Tuhan Menyentuh ( Pustaka Nusatama, 2010 ),Pa, Ma, Kembalikan Surgaku ( Elexmedia 2011), SR, Sahabat Anak-anak merupakan Buku kumpulan pertanyaan anak tentang Iman Katolik ( Sunshine,2012) “ Meniti Jejak Sang Kekasih Jiwa “ ( Media Maxima 2013), “ Semburat Putih Pelangi Kasih “ ( Novel Perdana diterbitkan Elexmedia Komputindo) Aktif menulis artikel rohani & umum di beberapa media cetak ***.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Tuhan Tidak akan Mencobai, Melebihi Kemampuan kita

20 September 2020   14:30 Diperbarui: 20 September 2020   14:29 370 23 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tuhan Tidak akan Mencobai, Melebihi Kemampuan kita
Foto ( Tutoria Aplikasi.com )

Masih  melekat  dalam  ingatanku,  ketika  dia  datang  untuk    wawancara  orang  tua  murid

Bu  Ani  namanya  dia  mendaftarkan  anaknya  yang  ke  5, dengan  wajah  polos, penampilan  apa  adanya, dan  jujur  dia  memberikan  uang  kepada  saya  yang  jumlahnya  jauh  diatas  dugaan  saya, dia  bilang : "  Suster  saya  minta  maaf   selalu  merepotkan  suster, dan  sekarang  saya  minta  tolong  lagi  untuk  anak  saya  yang  bungsu  supaya  bisa  sekolah  disini".

Dia berkata  dengan  penuh  harap,  saya  mengenalnya  dengan  baik,  memang  sebagai  keluarga  yang  patut  ditolong, kejujuran,  ketulusannya  sungguh  menyentuh  hati  dan  perasaan  saya.

Dia  memang  kurang  mampu,  tapi  murah  hati,  apa  adanya  diserahkan  demi  biaya  sekolah  anak-anaknya. Dia  bilang :  " Semua  saya  serahkan  suster,  terserah  suster  yang  membagi  untuk  uang  sekolah,  uang  buku  dan  yang  lain,  saya  sudah  banyak  merepotkan  suster  dan  terima  kasih  untuk  segala  kebaikkannya  kepada  keluarga  saya, sehingga  anak-anak  saya  bisa  sekolah disini.

Dia  penjual  sayur,  seorang  muslim  yang  taat,  suaminya   Budha   yang  rajin  kerjanya  sebagai  montir. 5  Anaknya  sekolah  di  tempat  kami.

Untung  tak  dapat  diraih  malang  tak  dapat  ditolak,  beberapa  tahun  telah  berlalu, anak  pertama  mereka  telah  di SMA kelas  akhir.  Bu  Ani  mendadak  menghadap  Yang  Kuasa  karena  sakit  jantung,anak-anaknya  shok  berat  kehilangan  ibunya,  sedih  belum  lagi  berakhir, 3  bulan  kemudian  ayah  merekapun  menghadap  Tuhan.

 2  anaknya  yang  masih  di  SD  stress  berat,  ini  berpengaruh  pada  prestasi  dan  hasil  belajar  mereka  menurun  drastis,  saya  bermaksud  membawa  mereka  ke  Panti  Asuhan  milik  SND  yang  ada  di  Lasem  dimana  pendidikan  dan  pengembangan  bakat  anak-anak  sangat  diperhatikan,  anak-anak  secara  teratur  dari  pagi hingga  malam  penuh  kedisiplinan  menjalankan  aktivitas  dan  tugasnya  serta  belajar  tepat  waktu.

Namun  mereka  tidak  mau,  ingin  bersatu  dengan  kakak  mereka,  untuk  sementara  2  anak  yang  di  SD  ikut  Omnya  ( adik  dari  ayahnya),  tapi  Om nya  beberapa  bulan  kemudian juga  pergi  menghadap  Sang  Pencipta.

Sungguh  tak  terduga  peristiwa  ini, Kini  Si  Sulung  Rita  telah  kuliah sambil  bekerja,  adiknya  yang  no  2 di  SMA, yang  no  3  di  SMP  dan  yang  no 4  dan  5  masih  duduk  dibangku  SD.

Mereka  memang  tidak  punya  orang  tua, dan  Rita  yang  dituakan.  Mereka juga  punya  tetangga  yang  notabene  adalah  guru-guru  kami  yang  siap  memberi  pelajaran  tambahan  dan  membimbing  mereka.

Semula  Grace  dan  Andi  yang  di  SD  memang  melampiaskan  stressnya  dengan  banyak  bermain,  mereka  tidak  mau  belajar,  bahkan  kami  dibuatnya  menangis  sewaktu  melihat  hasil  EHB  (  Evaluasi  Tahap  Akhir  Belajar)  yang  dikerjakannya  hanya  bertuliskan :"  Mengapa....,  apa.....  bagaimana.......dimana......."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x