Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Kompasianer Pilihan

20 Agustus 2020   15:02 Diperbarui: 21 Agustus 2020   11:32 347 32 17 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kompasianer Pilihan
Kompasianer Pilihan (Dok kompasiana, hasil screenshot)

Malam  itu  tepatnya  tanggal 15  Agustus  pukul 23.10, sebelum  beranjak  tidur, iseng-iseng  saya  scrool Hp  pada  layar  KOMPASIANA  dan  ada tulisan KOMPASIANER  PILIHAN.

Mata  saya  terbelalak  karena melihat  foto  saya  terpampang disana. Sungguh  saya  kaget  alias  terkejut, bahwa  saya  terpilih  sebagai KOMPASIANER PILIHAN  diantara  4  Kompasianer  lainnya  yaitu  Sdri  Luna  Septalisa seorang  Akuntan. Sdra Steven Chaniago ( Wiraswasta) Sdra TauRa ( Konsultan) dan sdri Iza Chan ( Guru )  saya  termasuk  urutan ke  2.

Secara  pribadi  saya  menghaturkan  terima  kasih  kepada  Staf Admin Kompasiana  yang  ada  di belakang  layar, yang  telah  memilih  saya  dan  rekan Kompasianer lainnya  menjadi KOMPASIANER  PILIHAN,entah  apa  kriterianya  yang  tahu  adalah  STAF  K. yang  jelas  bagi  saya  ini  merupakan apresiasi  yang  luar  biasa   dan  tentu  membuat  bangga  dan  gembira.

Saya  bergabung  dengan  KOMPASIANA  pada  tanggal  30  Mei, 2020  lantaran    dikirimi  artikel  oleh  rekan  wartawan dan  guru  yang  aktif. Nah  sewaktu saya  akan  berkomentar  pada  artikelnya  koq tidak  bisa. Tanpa  pikir  panjang  saya  WA  padanya  dan menceritakan  apa  yang  terjadi.

Wa  balasanpun  bersambut. :" Ibu  suster  mesti  jadi  anggota  KOMPASIANA  dulu  baru  bisa  berkomentar". Dialah  saudara  Dhionisius  Agus  Puguh Santosa  yang  selalu mendorong  menyemangati  saya  untuk  masuk  KOMPASIANA.

Apa  saya  bisa  kataku? Bisa,tegasnya, kan  ibu  suster (demikian  dia  selalu  memanggilku) senang  menulis  dan  sudah  banyak  tulisan. Saya  pikir  baik juga  apalagi  suasana saat  ini  dilanda  PANDEMI saya  tidak  turne  keliling  seperti  gangsing  yang  muter  terus dari  satu  kota  ke  kota  lain mengunjungi komunitas  biara  SND.

Banyak  kegiatan &  Administrasi  yang  mesti  saya  kerjakan  dan  selesaikan. selain  pekerjaan  harian, yang  bisa  kukerjakan, bahkan  saya  mulai membuat  sampah  dari  sisa  potongan  sayur  dan  kulit  buah, lumayan dapat  banyak  sekali, bisa  untuk  pupuk  di  kebun.

Akhirnya  saya  daftar  dan  tidak  berhasil untuk  verifikasi hingga  2  minggu sudah  saya coba  pakai  KTP, Pasport tidak  berhasil  juga.  Saya nekat  pasang tulisan itupun masih  nunak-nunuk  (istilah  Jawanya) untuk  upload  foto.  Maklum  saya  termasuk    Dinosaurs' generation learner for  IT. Akun  saya  tidak hanya  berhasil di  verifikasi  tetapi  pada  tanggal  30  Juni, 2020 akun  saya berhasil  divalidasi.

Meski  demikian berhasil  juga dan  saya  yakin  ketekunan, komitmen, dan  mau  belajar  akan  membuahkan  hasil. Saudara  Agus  Puguhlah  yang  menjadi guru  saya  kalau  saya  tidak  tahu  dan  mengalami  kesulitan.

Akhirnya setiap  hari  saya  selalu  mengisi  Kompasiana dan  share  tulisan  saya  ke keluarga, para  sahabat, teman,di  FaceBook, dan  WA status. Sehingga  banyak  orang  bisa  membaca  tulisan  saya  dan  mereka  merespon baik, mendapat  pencerahan, tambah  pengetahuan, dll.

Saya  juga  merasa  berkembang  dan  disemangati  dan  didukung  oleh  para  KOMPASIANER  Senior  maupun  junior  yang  sudah  berpengalaman  dan merupakan  para  penulis  handal  seperti  Bp  Tjiptadinata  Effendi dan  Ibu  Roselina Tjiptadinata  yang  sudah  lama  menjadi  penghuni K.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x