Mohon tunggu...
Monang Ranto Vaber Simamora
Monang Ranto Vaber Simamora Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Suami dari seorang istri dan seorang gembala jemaat.

Perintah itu pelita, ajaran itu cahaya, dan teguran yang mendidik itu jalan kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

10 Ciri Gereja Berasa "Ganja"

14 September 2022   11:10 Diperbarui: 14 September 2022   16:38 164 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

10 Ciri Gereja Berasa "Ganja"

Gereja yang benar adalah tempat persekutuan orang-orang kudus. Tempat persekutuan orang-orang kudus ini adalah tempat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Gereja bukanlah tempat pemuasan diri atau tempat untuk menyalurkan hobby juga bukan tempat untuk mengais rezeki.

Herannya, di dunia ini banyak sekali gereja yang sudah tidak berfungsi sebagai tempat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Gereja beralih fungsi dari tempat persekutuan orang-orang kudus menjadi tempat hiburan yang membuat orang ngeplay dan sederet malfungsi lainnya. Inilah yang saya maksud dengan rasa "ganja".

Dalam tulisan ini kita akan melihat beberapa ciri gereja yang sudah malfungsi (tidak berfungsi sebagaimana mestinya). Gereja dengan ciri-ciri di bawah ini dapat disebut sebagai gereja yang berasa "ganja" karena menjadi tempat orang memuaskan diri. Sebagai tempat pemuas diri tidak perlu memikirkan benar dan salahnya ajaran dan praktek gereja tersebut yang penting "saya datang, saya puas".

1. Gereja berasa "ganja" adalah gereja yang mengangkat seseorang menjadi pengurus dengan tujuan agar orang tersebut tetap menjadi jemaat. Trik ini sudah menjadi cara jitu yang dipraktekkan oleh banyak organisasi dan digunakan dalam gereja.

Pengurus yang diangkat akan merasa dirinya berfungsi, selain rasa bangga juga mendapat penghasilan tambahan. Inilah yang memuaskan dirinya. Itulah sebabnya kita melihat di banyak gereja, para pengurusnya adalah saudara pendeta/gembala.

Kalau jabatan sudah diemban, maka kesalahan ajaran dan prakek gereja tersebut dapat dimaklumi karena sudah merasa dibutuhkan dan sudah cukup puas menjadi seorang pengurus.

2. Gereja berasa "ganja" adalah gereja yang membujuk dengan sembako. Orang-orang yang selalu merasa kekurangan dan yang suka dengan yang gratisan akan merasa puas jika menemukan gereja semacam ini. Bagi orang seperti ini, ajaran gereja tersebut bukanlah hal yang utama karena yang penting dia dapat sembako. Pernahkah Anda membujuk anak kecil dengan permen? Seperti itulah salah satu trik gereja yang berasa "ganja".

3. Gereja berasa "ganja" adalah gereja yang rohaniawannya pembeli gelar. Rohaniawan di gereja seperti ini tidak perlu orang jujur yang penting bisa melayani dan bisa menolong jemaat kalau mereka butuh pertolongan. Prinsipnya bagaimana supaya membuat jemaat puas dalam pelayanan gereja tersebut. Jemaat seperti ini tidak peduli pendeta/gembala adalah pembeli gelar.

Umumnya pendeta/gembala pembeli gelar seperti ini tidak membuat khotbah sendiri karena khotbahnya hanya comotan dari buku-buku khotbah yang dijual dipasaran, dia hanya mengikuti khotbah orang lain saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan