Mohon tunggu...
Qomarul Huda
Qomarul Huda Mohon Tunggu... Guru - Bapak satu anak

Masih belajar dunia tulis menulis

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Menikmati Persaingan Axelsen-Momota

2 Desember 2021   12:31 Diperbarui: 2 Desember 2021   12:45 112 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kento Momota dan Viktor Axelsen (sumber foto: inews.id)

Sudah cukup lama rasanya kita tidak melihat persaingan sengit antara dua pebulutangkis putra top dunia. Taufik Hidayat pernah mengisi persaingan bersama Peter Gade.

Setelahnya, Lin Dan dari China cukup lama bersaing di papan atas dunia. Ia meraih banyak gelar bergengsi seperti dua kali juara Olimpiade, lima kali Kejuaraan Dunia, dan enam kali All England membuatnya menjadi salah satu pebulutangkis terbaik dalam sejarah.

Ia punya saingan abadi dalam diri Lee Chong Wei. Andalan Malaysia ini dua kali meraih medali perak Olimpiade, dan empat kali All England dan sederet gelar di berbagai turnamen major.

Berulang kali Super Dan dan Datuk Lee bertarung di partai puncak. Termasuk dua kali di final Olimpiade yang mana keduanya dimenangi Lin Dan.

Pasca pensiunnya Lin Dan, belum ada persaingan sengit antara dua pemain hingga kemudian kita sekarang bisa menikmati penampilan dua pebulutangkis terbaik dunia saat ini, Viktor Axelsen dan Kento Momota.

Kedua saling gusur pada peringkat nomor satu dunia. Pada awalnya Axelsen yang kembali lagi menduduki peringkat satu dunia tahun 2018 digusur oleh Momota yang saat itu tampil luar biasa. 

Puncaknya tahun 2019 Momota masuk dalam buku rekor dunia, Guinness World Records atas keberhasilannya meraih 11 gelar dalam satu musim. Ini membuatnya memecahkan rekor 10 gelar milik Lee Chong Wei.

2018 sampai 2021 merupakan tahun keemasan Momota. Padahal tahun 2017 ia baru saja kembali dari masa hukuman akibat tersandung kasus judi ilegal. Momota langsung tancap gas dengan menjuarai berbagai turnamen hingga akhirnya bisa mengkudeta Axelsen di peringkat satu dunia. 

Performa yang konsisten serta kondisi fisik yang prima menjadi kunci suksesnya.
Selama tiga tahun ia bersaing sengit dengan Axelsen dan masih bisa mempertahankan posisinya.

Sebenarnya ada beberapa pemain yang digadang-gadang bisa menyaingi hegemoni keduanya. Kita bisa menyebut Chou Tien Chen, Shi Yuqi, Chen Long, Anders Antonsen sampai tunggal putra andalan Indonesia, Anthony Ginting.

Namun konsistensi mereka belum bisa menyaingi level Momota dan Axelsen.
Sampai akhirnya akhir bulan ini, BWF (Badminton World Federation) merilis peringkat dunia terbaru pada 30 November 2021. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan