Mohon tunggu...
Mohamad Tamrin
Mohamad Tamrin Mohon Tunggu... Dosen - Writer | Storyteller and Traveller | Data Analyst

Writer | Storyteller and Traveller | Data Analyst

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Meninggalkan Eindhoven Menuju Amsterdam

2 November 2021   19:06 Diperbarui: 2 November 2021   19:56 132 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Suasana menjelang magrib di Desa Kinderdijk, Belanda. Foto: Pribadi/Mohamad Tamrin

Dari Heuval Eindhoven saya berjalan menuju jalan Tramstraat, di pertigaan belok ke kanan melintasi Broekmans hoveniers menuju Antonie van Hemertstraat. Terus melangkah dengan pelan melewati deretan pohon di sekitar Dommelstraat.

Di Inkijkmuseum saya berhenti sejenak, melihat-lihat bangunan tua berbentuk kerucut berwarna putih. Ada kursi terbuat dari kayu dan di depannya ada pohon Pilow begitu lebat dengan fragmen warna kuning cukup terang.

Bisa kau bayangkan, di langit ada warna merah tembaga menyala dengan gugusan awan menggantung rendah. Selain deretan pohon, juga ada tiang-tiang lampu menyambut. Begitulah perjalanan sore itu. Eindhoven serupa titik dan Amsterdam yang menjadi kota tujuan perjalanan adalah garis panjangnya. Setidaknya satu minggu saya akan tinggal di sana.

Setelah menghabiskan cukup waktu di Bavaria, saya harus kembali ke stasiun pusat tempat bus menunggu. Hanya saja memilih rute yang sedikit jauh dengan berjalan kaki melewati kanal Dommel.

Tembok dengan bata warna merah tua, memantulkan bias langit, melesatkan cahaya mega-mega, adakah kau lihat ada warna dengan fragmen yang sama di sana. Saya berdiri depan tiang yang menancap dekat papan pengumuman. Matahari meskipun ia hendak meninggalkan perjalanan harinya di kota ini, menuju terang sekaligus terik di belahan bumi lain. Hanya saja laskap kota yang dinaungi sebelum pamit adalah satu cerita yang lain pula.

***

Flixbus berwarna hijau sedang menunggu di jalan Jhon F Kennedylaan sebelah taman Flying Pins. Bus tujuan Amsterdam itu sebentar lagi akan membuat lampau kota Eindhoven, melesat meninggalkan cerita Bavaria, pun Heuval.

Sekitar taman Flying Pins jalan Jhon F Kennedylaan kota Eindhoven. Foto: Pribadi/Mohamad Tamrin
Sekitar taman Flying Pins jalan Jhon F Kennedylaan kota Eindhoven. Foto: Pribadi/Mohamad Tamrin

Setelah dari Inkijkmuseum dengan perasaan lelah saya menunggu di simpang jalan. Duduk sejenak, lantas melihat rute perjalanan dan memperkirakan estimasi waktu hingga tiba di Amsterdam nantinya.

Saya duduk di deretan kursi ke dua dari depan, lurus dengan posisi sopir. Sebelah jendela. Ketika bus itu berangkat meninggalkan kota Eindhoven, perasaan lelah seperti terbayarkan. Perjalanan panjang penuh cerita. Ada satu cerita yang sebetulnya belum saya ceritakan, ketika saya baru tiba di Bandara Eindhoven.

Cerita lucu sekaligus membuat gelisah. Saya hanya membawa uang cash sementara mesin tempat pemesanan tiket menuju staisun utama harus menggunakan kartu. Saya seperti induk kucing kehilangan anak. Beragam cara saya lakukan. Sedang bus angkutan bandara sebentar lagi berangkat.

Melihat saya ke sana kemari, bertanya ke beberapa loket pelayanan bandara. Ada seorang yang baru saja tiba dari Jerman. Dia orang arab pendatang, migran. Orang itu membantu saya dengan cepat, membelikan tiket menuju stasiun. Saya mau ganti tapi dia menolak sembari melepas senyum dan berucap, "selamat berlibur saudara." Sebelum berpisah, dia menyebut dirinya dari Lebanon, tanah kelahiran sang penyair 'sayap-sayap patah', Kahlil Gibran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan