Mohon tunggu...
Moerni Tanjung
Moerni Tanjung Mohon Tunggu... Editor - founder of https://moerni.id

a father and a writer

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Rasuna Raya

14 September 2022   18:43 Diperbarui: 14 September 2022   18:53 119 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Rasuna Said. Foto: Website of The Ministry of Education and Culture - kebudayaan.kemdikbud.go.id via Wikipedia

Sebuah karikatur perempuan muncul di Google Doodle hari ini. Perempuan itu adalah Rasuna Said. Namanya begitu terkenal. Di pakai jadi nama jalan di Jakarta. HR Rasuna Said. Sama seperti di Padang dan Payakumbuh.

Rasuna Said adalah salah satu sosok penting di balik kemerdekaan Indonesia. Saking pentingnya, Google memberi apresiasi. Mengingatnya. Lewat Doodlenya. Dan mengucapkan Ulang Tahun ke 112 untuknya. Lalu bagaimana dengan kita? Ada yang mengenalnya?

Rasuna Said adalah satu dari sembilan perempuan yang ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Ia sejajar dengan Kartini. Sama-sama punya rekam jejak panjang dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. 

Baca juga: Bjorka,

Perjuangan Rasuna pantang menyerah. Tak kenal lelah. Ia berjuang dengan apapun yang dimiliki. Termasuk keluarga dan dirinya sendiri.

Rasuna lahir di Maninjau, Agam, Sumatera Barat. 14 September 1920. Saat itu masih disebut Hindia Belanda-belum Indonesia. Nama ayahnya adalah Haji Muhammad Said. Seorang saudar Minangkabau. Layaknya orang Padang, Rasuna punya gelar. Gelarnya Rangkayo. Sebuah gelar adat bagi orang yang berakhlak mulai dan kaya raya.

Keluarganya tergolong Islam yang taat. Karenanya pada waktu itu Rasuna disekolahkan ke sekolah agama. Bukan sekolah sekuler. Ia kemudian pindah ke Padang Panjang. Bersekolah di sana. Sekolahnya bernama Diniyah School. Sekolah yang menggabungkan pelajaran agama dan pelajaran khusus.

Setelah tamat sekolah dasar (SD), Rasuna dikirim ke Pesantre Ar-Rasyidiyah. Lalu melanjutkan sekolah ke Diniyah Putri Padang Panjang. Di sana ia bertemu Rahmah El Yunusiyyah. Yang jadi rekan seperjuangan.

Ia pandai. Lagi pemberani. Pendidikan tak hanya membuatnya pintar. Tapi juga berwawasan. Ia tak mau hanya dirinya yang bisa mengenyam pendidikan. Ia mau perempuan lain juga mendapatkan pendidikan. Pendidikan yang sama seperti dirinya. Pendidikan yang di zaman itu-sangat "mahal harganya" bagi seorang perempuan.

Kecintaannya kepada pendidikan mendorongnya menjadi seorang guru. Ia bercita-cita mengabdi dengan ilmu yang dimiliki. Tapi Rasuna punya cinta lain. Cinta politik. Cinta kemerdekaan. Untuk bangsa ini.

Lantas ia pun menyelipkan pendidikan politik di tempatnya mengajar. Tapi pihak sekolah tak setuju. Rasunapun berbeda pendapat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan