Mohon tunggu...
Muhammad Nidhal
Muhammad Nidhal Mohon Tunggu... Penulis medioker
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pengamat, pembaca, dan (calon) penulis. Bercita-cita membuahkan karya tulis yang bisa mengubah hidup banyak orang ke arah yang positif. #PeaceLoveUnity

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Penguatan Politik Luar Negeri Uzbekistan: Prospek dan Capaian

15 April 2021   21:03 Diperbarui: 15 April 2021   21:14 134 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penguatan Politik Luar Negeri Uzbekistan: Prospek dan Capaian
Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev / Sumber gambar www.uzdaily.uz

Menurut perkiraan mayoritas ahli internasional, saat ini Uzbekistan menerapkan kebijakan luar negeri yang konsisten, jelas, dan konstruktif.

Salah satu arah utama kebijakan Uzbekistan adalah kawasan Asia Tengah. Setelah menjabat sebagai Kepala Negara pada Desember 2016, Presiden Shavkat Mirziyoyev mengidentifikasi pengembangan dan penguatan hubungan yang bersahabat, bertetangga baik, dan saling menguntungkan dengan negara-negara Asia Tengah sebagai prioritas kebijakan luar negeri utama negara.

Selama empat tahun terakhir, atas prakarsa Kepala Uzbekistan, pertukaran kunjungan di tingkat tertinggi dengan semua negara di kawasan itu terjadi. Komunikasi politik antara para pemimpin negara bagian di kawasan telah memperoleh karakter yang teratur, konstan dan rahasia. 

Dalam proses kontak semacam itu, keputusan bersama yang penting dibuat mengenai isu-isu regional dan internasional yang menjadi kepentingan bersama bagi negara-negara Asia Tengah: di bidang keamanan, ekonomi, investasi, pariwisata, budaya, perawatan kesehatan dan ekologi.

Akibatnya, dalam kurun waktu yang singkat secara historis telah terjadi perubahan signifikan ke arah yang lebih baik dalam hubungan Uzbekistan dengan semua negara di kawasan itu. Banyak masalah yang ada dalam hubungan dengan negara tetangga sebelum tahun 2016 telah terangkat berkat penguatan dialog politik terbuka antar pemimpin negara di kawasan.

Salah satu prakarsa internasional terpenting dari Presiden Republik Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev, pertama kali diumumkan pada sesi ke-72 Sidang Umum PBB pada September 2017, pada pertemuan konsultatif para kepala negara Asia Tengah, telah dilaksanakan. Inisiatif ini mendapat pengakuan internasional yang luas dan didukung oleh semua pemimpin negara di kawasan.

Pertemuan semacam itu pertama kali terjadi di Astana pada 2018. KTT Konsultatif Kedua Kepala Negara Asia Tengah diadakan di Tashkent pada 29 November 2019. Akibatnya, yang paling penting bagi rakyat Uzbekistan, diadopsi Pernyataan Bersama dari para peserta Pertemuan Konsultatif, di mana secara khusus ditekankan bahwa "tren saat ini menuju pemulihan hubungan regional di Asia Tengah adalah kenyataan yang dikondisikan secara historis. 

Peningkatan kerja sama regional di bidang politik, keamanan, menjaga stabilitas dan mencapai pembangunan berkelanjutan di kawasan memenuhi kepentingan fundamental masyarakat negara-negara Asia Tengah, berkontribusi pada penguatan lebih lanjut ikatan persaudaraan di antara mereka, berfungsi untuk mewujudkan sepenuhnya potensi ekonomi dan peradaban yang sangat besar di Asia Tengah. "

Berkat penerapan kebijakan terbuka baru oleh Republik Uzbekistan terhadap negara-negara tetangga, suasana politik yang kondusif telah tercipta di wilayah tersebut, hubungan yang didasarkan pada persahabatan dan saling menguntungkan semakin kuat dan berkembang. Penguatan kepercayaan politik dan hubungan baik-bertetangga antara Uzbekistan dan negara-negara Asia Tengah yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir merupakan titik balik positif dalam sejarah modern wilayah tersebut.

Pencabutan hubungan Uzbekistan dengan masing-masing negara tetangga ke tingkat kemitraan strategis dan pengembangan kerja sama regional telah secara praktis mengurangi dan meniadakan potensi konflik di kawasan, berkontribusi pada peningkatan daya tarik investasinya.

Selain itu, Tashkent -- Ibu Kota Uzbekistan -- telah menjadi platform untuk pertukaran pandangan menyeluruh tentang kerja sama regional di bidang penggunaan air bersama, mengurangi efek perubahan iklim dan melawan tantangan lingkungan, termasuk mengkoordinasikan upaya untuk menyelesaikan masalah Laut Aral, menarik teknologi inovatif dan investasi ke wilayah, ekonomi, pencegahan penggurunan lahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x