Mohon tunggu...
Moehammad Abdoe
Moehammad Abdoe Mohon Tunggu... Seniman - Sastrawan

Pelopor komunitas Pemuda Desa Merdeka (PDM, 2015) dengan gerakan yang mengangkat tema sosial dan seni musik jalanan. Karyanya berupa puisi dan cerpen beredar di sejumlah surat kabar dan majalah. Buku antologi puisi tunggal terbarunya yang telah terbit berjudul Debar Waktu (Elex Media Komputindo/Kompas Gramedia, 2021). Saat ini, ia masih tinggal di sebuah desa kecil di bawah lereng bukit kapur (Kalipare-Malang) sebagai penulis lepas.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Dermaga Sepi, Istra Yulanda

16 November 2022   00:20 Diperbarui: 16 November 2022   00:26 47
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Sungai tanpa anggur
nelayan-nelayan duduk di bangku
dengan sandaran gelap dan halus
di bawah hujan yang terus-menerus turun.

Tapi, apa pun itu,
buat 'ku namamu lebih puitis
jika dibandingkan dengan seikat bunga dalam dekapan gerhana bulan malam itu. Maka Istra Yulanda,

Biarkan jika tak ada lagi yang ingin berlabuh
di dermagamu, apalagi dengan membawa kenangan di bibir cahaya paling suci.

-Karena dirimu memang sepi-

(Gerhana Bulan,
8 November 2022)

Moehammad Abdoe

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun