Mohon tunggu...
KANG NASIR
KANG NASIR Mohon Tunggu... Administrasi - petualang

Orang kampung, tinggal di kampung, ingin seperti orang kota, Yakin bisa...!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kronik Perjuangan Pemberontakan Cilegon 1888 (Bagian 2)

6 Juli 2021   13:51 Diperbarui: 6 Juli 2021   14:02 200 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kronik Perjuangan Pemberontakan Cilegon 1888 (Bagian 2)
Para Pejuang Geger Cilegon 1888.Foto KITLV.

Pengantar :  

Dalam rangka menghormati dan mengenang para pejuang rakyat Cilegon dalam melawan Penjajah Belanda, dimotori oleh para Kyai (Ulama) yang terjadi di Cilegon pada tanggal 9 Juli 1888, saya sajikan tulisan bersambung  yang disarikan dari buku karya Prof. Sartono Kartodirdjo "Pemberontakan Petani Banten 1888".

Seminggu setelah pertemuan di Beji (rumah Ki Wasid), tepatnya tanggal 22 Juni, berbarengan dengan selamatan (haul) pendiri tarekat Qadiriyah, diadakan pertemuan besar di rumah Ki Wasid, 9 ekor kambing di potong untuk jamuan makan, para kiyai hadir baik yang dari Cilegon maupun dari Serang dan sekitarnya.

Dalam pertemuan  tersebut ada yang minta di tunda karena menurut mereka terlalu dini. Permintaan penundaan itu muncul dari orang orang atau pengikut H. Marjuki yang memang tidak setuju dengan tanggal yang sudah ditetapkan sebelumnya. Atas adanya permintaan ini, H.Ishak meyakinkan dan mengatakan bahwa penundaan hanya akan merugikan perjuangan suci dan akan membahayakan anggota.

Ahirnya  pertemuan memutuskan tanggal pemberontakan akan dilaksanakan  tanggal 9 Juli 1888, sebab jika dilaksanakan tanggal 12 Juli dianggap terlalu lama dan hawatir tercium oleh pihak musuh. Selanjutnya tanggal 1 Juli 1888, diadakan pertemuan kembali di Beji, saat itulah  Ki Wasid diangkat menjadi panglima perang.

Pasca pertemuan itu, para pejuang terus konsolidasi mematangkan rencana. Ki Wasid dan H. Tubagus Ismail  mendatangi rumah H. Ishak di Seneja pada tanggal 7 Juli 1888 malam. Namun H. Ishak tidak ada dirumah,  sedang menghadiri undangan H. Akhiya di Jombang Wetan yang sedang melaksanakan selamatan hitananan anaknya.

Dirumah H. Akhiya  ini, hadir  --selain H.Ishak--  para  pejuang lain seperti H.Sangid Jaha, H.Safiudin Leuwi Beurem, H. Halim Cibeber, H. Madani Ciore, H. Mahmud Terate Udik,  H. Moch.Arsad (Serang) dan H.Tb. Kusen Penghulu Cilegon.

Sepertia biasanya,  acara selamatan seperti ini dijadikan sebagai ajang  konsolidasi, para kyai yang hadir itu membicarakan masalah rencana pemberontakan sebagaimana telah dibicarakan dalam pertemuan pertemuan sebelumnya.

Bersamaan dengan itu, kira kira jam 11 malam, datang utusan -- kurir --- Nyi Kamsidah, istri H Ishak memberitahukan bahwa Ki Wasid dan H.Tubagus Ismail ada di rumah H Ishak ingin bertemu dengan semua kiyai yang ada rumah H. Akhiya.

Tengah malam rombongan para kyai menemui Ki Wasid dan H. Tubagus Ismail di rumah H.Ishak. Selain Ki Wasid dan H.Tubagus Ismail,  sudah hadir pula di rumah H.Ishak para kyai seperti H.Abubakar, H.Muhidin,H.Asnawi, H.Sarman dan H.Ahmad.  Malam itu dibicarakan tentang pemantapan rencana dan strategi  pemeberontakan  yang akan dilaksanakan dua hari lagi.

Keputusan yang diambil dalam pertemuan itu, akan disampaikan kepada para kyai yang tidak hadir seperti H.Mohamad Asik Bendung dan para kyai dari Trumbu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan