Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

3 Tips Meredakan Amarah

26 Mei 2019   08:43 Diperbarui: 26 Mei 2019   08:54 0 5 0 Mohon Tunggu...

Anak saya yang masih TK disuruh menghafal sebuah hadis Rosulullah. Bunyi hadisnya begini, "La tagdob walakal jannah". Artinya,  jangan lah marah,  maka kamu akan mendapatkan surga. 

Apa maksud dari hadis tersebut? 

Menahan amarah bukan lah persoalan mudah, arang sekali orang mampu menahan amarah. Orang sabar pun sering bikin batas kesabaran nya sendiri hanya demi melegitimasi kemarahannya. " Sabar juga ada batasnya ", padahal tak ada yang membatasi sabar hanya karena dia pengen marah,  maka dia sendiri batasi kesabarannya sendiri. 

Allah sendiri menyediakan surga sebagai balasan orang yang mampu menahan amarah karena memang hanya dengan surga saja layak diberikan kepada orang yang mampu melakukan tugas berat.  

Kalau Allah sendiri menganggap menahan amarah sebagai pekerjaan berat maka kita harus tahu tips untuk menahan amarah. 

Pertama,  seorang yang marah akan kehilangan keseimbangan berpikir. Tentu, tanpa adanya perhitungan sehingga seorang petinju hebat seperti Muhammad Ali sering memancing kemarahan lawan hingga si lawan akan lengah dan dapat dengan mudah dikalahkan. 

Hampir semua olahraga pertandingan membutuhkan kemampuan menahan amarah.   Kita sendiri sering gregetan saat melihat para pemain bola bermain penuh amarah sehingga menekel lawan dengan keras sehingga dikartu merah oleh wasit dan dengan begitu tim terugikan. 

Cara meredam amarah bisa dilakukan dengan membaca istighfar.   Istigfar akan menyadarkan kita untuk kembali pada posisi netral.   Kita akan kembali pada kondisi seimbang.  

Dengan istigfar,  kita kembali mampu membekerjakan otak kita sehingga kita mampu misalnya seorang olahragawan dapat mengontrol gerakan lawan dengan jitu. 

Kedua,  orang yang marah cenderung agresif. Pemarah akan menyerang lawan dan ingin bersegera mematikan nya. 

Oleh karena itu,  seorang pemarah dianjurkan untuk melawan agresivitas kemarahan dengan memundurkan emosi melalui langkah tubuh. Misalnya,  kalian marah sedang posisi tubuh berdiri,  maka usaha kan untuk segera duduk. 

Jika kalian sedang duduk dan marah,  sebaiknya kalian bersegera untuk tiduran. Dengan membalik arah agresivitas tubuh, kemarahan dapat segera dikunci. 

Ketiga,  kondisi psikologis seorang yang marah cenderung panas. Tak ada cara lain untuk memadamkan psikologi panas, kecuali dengan berwudu.   Jika kalian sedang marah kemudian mencari tempat berwudu dan berwudu,  maka kemarahan pun akan segera meredam. 

Itulah tiga tips meredakan amarah.  Jika satu tips belum juga mampu meredakan amarah,  maka bisa digabungkan dua tips, atau bahkan ketiga tiga nya sekali gus. 

Misalnya,  kalian sudah beristighfar tapi masih berasa menyimpan kemarahan di dada dan pada saat itu kalian sedang berdiri, maka segera duduklah. Jika belum mereda juga tuh marah,  sebaiknya, kalian segera berwudu. 

Insya Allah dengan tiga tips ini,  kalian bukan hanya mampu meredam amarah,  tapi juga mampu mendapatkan Surga Allah SWT yang di dalam nya penuh bidadari. 

Siap? 

Harus dicoba.  Karena kemarahan akan membuat kita kalah dalam segala hal.  Dan kemampuan menahan nya akan membuat kita memperoleh manfaat yang begitu fantastis

Mari dicoba!