Mohon tunggu...
Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar Mohon Tunggu... Writerpreneur Indonesia

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia! International Certificates Achievements: English for Academic Study, Coventry University (UK)| Digital Skills: Artificial Intelegence, Accenture (UK)| Arts and Technology Teach-Out, University of Michigan (USA)| Leading Culturally Diverse Teams in The Workplace, Deakin University and Deakin Business Course (Australia)| Introduction to Business Management, King's College London (UK)| Motivation and Engagement in an Uncertain World, Coventry University (UK)| Stakeholder and Engagement Strategy, Philantrhopy University and Sustainably Knowledge Group (USA)| Pathway to Property: Starting Your Career in Real Estate, University of Reading and Henley Business School (UK)| Communication and Interpersonal Skills at Work, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Leading Strategic Innovation, Deakin University (Australia) and Coventry University (UK)| Entrepreneurship: From Business Idea to Action, King's College London (UK)| Study UK: Prepare to Study and Live in the UK, British Council (UK)| Leading Change Through Policymaking, British Council (UK)| Big Data Analytics, Griffith University (Australia).

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Musim Pilkada, Quo Vadis?

25 Juli 2020   11:53 Diperbarui: 12 Agustus 2020   03:34 127 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Musim Pilkada, Quo Vadis?
Photo by Markus Spiske on Unsplash

Jangan ajukan pertanyaan yang salah kepada calon pemimpin Anda. Satu petikan elaboratif dari Henry Ford saya bunyikan seperti ini: saya mungkin orang bodoh tapi dengan hanya memencet satu tombol, saya bisa mendatangkan sejumlah orang untuk menjawab seluruh pertanyaan yang Anda ajukan.

Kepemimpinan melampaui manajemen. Pemimpin tidak melakukan hal yang teknis dan taktis, tapi gol-gol yang strategis. Pemimpin bukan ensiklopedia atau pelaksana teknis dengan gestur pekerja. Publik, konstituen, bahkan media massa sebaiknya berhenti mengajukan ekspektasi bias, di luar domain seorang pemimpin.

Management is doing things right, leadership is doing the right things, kata Peter Drucker. Manajemen perlu memastikan dirinya bekerja dengan benar, tapi pemimpin melakukan hal yang diyakini benar. Yang perlu dikejar dari seorang pemimpin adalah visinya. Seorang pemimpin adalah visioner, bukan pelaksana. Cermati lema "leadership",  ada kata leader dan ship.

Ilustrasi: freepik.com
Ilustrasi: freepik.com
Tanyakan kepada sang nakhoda, mau berlabuh di mana kapal ini? Bukan cara kerja sistem navigasi, mualim, masinis apalagi koki. Kerja-kerja manajerial seperti meningkatkan kinerja operasional, memaksimalkan PAD, efisiensi anggaran, mengatasi banjir, macet, listrik padam, atau siswa gagal masuk sekolah, itu sudah ada yang mengurus. Tugas pemimpin adalah memencet tombol seperti Henry Ford, dan tetap fokus pada gambaran besar.

Leadership berada di dalam zona penetapan skala prioritas, pengalokasian SDM dan fiskal untuk memenuhi dan menuju visi lembaga. Juga visi dirinya saat kampanye. Menjadi seorang pemimpin bukan hanya tentang menjalankan prosedur. Kepemimpinan jauh lebih dalam dari manajemen.

Peter Drucker adalah bapak manajemen modern yang meletakkan tiang penunjuk penting, yang dikutip secara lengkap dalam The Essential Drucker (Taylor & Francis Ltd, 2000). Yen Makabenta, seorang analis dalam tulisannya di The Manila Times bahkan menyebut, ahli teori manajemen dan guru kepemimpinan lainnya telah dengan sia-sia mencoba menciptakan kutipan mereka sendiri pada sains dan seni organisasi terkemuka.

Drucker mengajarkan bahwa dalam beberapa tahun, para pemimpin kehilangan pandangan tentang misi dan peran penting mereka dan menjadi lebih fokus pada metode atau efisiensi, daripada tetap fokus pada tujuan utama.

Pemimpin sejati harus menunjukkan bahwa dia adalah orang yang harus tetap fokus pada tujuan. Pemimpin melakukan visi sementara manajemen melaksanakan proses.

Seorang pemimpin dengan maknanya adalah orang yang pergi pertama dan memimpin dengan contoh, sehingga orang lain akan termotivasi untuk mengikutinya. "Dalam hal itu, untuk menjadi seorang pemimpin yang hebat, Anda harus menyadari hal-hal yang benar untuk dilakukan, daripada prosedur dan proses," tulis Yen.

Doing things right pada dasarnya bukanlah cara terbaik untuk melakukan sesuatu karena seseorang hanya akan mengikuti prosedur, sementara doing the right things umumnya bertujuan mengidentifikasi dan memodifikasi efisiensi dan efektivitas lembaga.

Dalam dilema demokrasi elektoral kita, calon pemimpin terjun ke publik dengan serangkaian janji, tersering melupakan substansi dan kadang berlagak seperti segala tahu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x