Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar profesional

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia!

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Artikel Utama

Kubisme Menolak Tunduk pada Realitas Semesta

28 Juli 2018   11:23 Diperbarui: 25 Agustus 2018   19:57 1292 2 1
Kubisme Menolak Tunduk pada Realitas Semesta
Picasso's Kitchen: www.bcn.cat

Penganut kubisme menolak tunduk pada realitas alam semesta. Mereka membuat belokan yang tajam, keluar dari garis edar realisme, romantisme, dan naturalisme serta semacam itu lainnya. Mereka mengacak-acak objek menjadi faset-faset geometris-yang tampaknya sesuka hati- namun tema dasarnya tetap bertahan.

Genius tidak dilahirkan untuk mengulang romantisme usang. Tidak ada genius tanpa pikiran gila, kata Aristoteles. Seorang kubisme seolah berpura-pura melukis objek seperti wanita cantik, tapi hasilnya adalah kesembarangan yang mengagumkan.

Semisal lukisan berjudul Tea Time karya Metzinger, memperlihatkan lukisan seorang wanita dengan cangkir yang separuh terlihat dari samping persis, dan separuh agak dari atas. Sementara wajahnya sekali waktu terasa seperti terlihat dari samping dan di lain kali seperti dari depan dalam bentuk yang kompleks.

Pembangkangan kepada realitas semesta itu dipelopori oleh seorang maestro dari Spanyol, Pablo Picasso. Mungkin dia 'gila' turunan, kalau tidak orangtuanya yang juga seniman eksentris tak mungkin memberi nama sepanjang ini: Pablo Diego Jos Francisco de Paula Juan Nepomuceno Mara de los Remedios Cipriano de la Santsima Trinidad Ruiz y Picasso.

Seperti teori The Black Swan (Nassim Nicholas Taleb), sebuah fenomena yang baru tidaklah benar-benar baru ketika ia memiliki tinjauan ke belakang. Aliran kubisme duet Picasso - Georges Braque, sebenarnya telah didahului oleh pematung primitif Afrika, ribuan tahun sebelumnya.

Orang Afrika sudah memulai pembangkangan kepada realitas semesta. Patung Negro Afrika memberikan ilham kebentukan pada seniman modern Eropa terutama pada Kubisme Picasso. Tahap awal ialah proses pembentukan gaya Kubisme yang ditandai adanya deformasi bentuk alam menjadi bentuk geometris, dan penerapan konsep kebentukan patung primitif pada bidang dua dimensional.

Di tangan Picasso, alam atau obyek diungkapkan melalui bentuk-bentuk geometris, seperti balok, silinder, limas, kerucut, dan lain-lain, dalam suatu kesatuan komposisi yang mempertimbangkan unsur-unsur estetik.

Picasso adalah pelukis paling aktif dengan 20.000 lukisan seumur hidup. Di samping cakap dalam membuat patung, grafis, keramik, kostum penari balet sampai tata panggung.

Seorang gadis cantik akan mendatangi Picasso untuk melihat seaneh apa wajahnya jika berubah menjadi balok atau silinder. Konon, setiap wanita memberikan inspirasi berbeda baginya. Kebetulan ia seorang don juan.

Dari Marie-Terese Walter kekasihnya, Picasso melahirkan karya La Reve (mimpi) yang laku terjual 48.402.500 dolar AS, sebuah nilai yang sangat fantastik untuk ukuran abad 19. Dikutip dari biografi Picasso, dari kekasih yang lain lagi, Eva Gouel, terlahir lukisan Femme Assise Dans Un Fauteuil, yang termasuk salah satu adikarya kubistis.

Picasso lahir di Malaga, Spanyol 25 Oktober 1881. Ia adalah sebaris seniman yang terpengaruh oleh kehidupan sosial pada masa sulit dan peperangan. Hal yang kemudian terefleksi kepada obyek dan komposisi lukisan Kubisme.

Obyek yang merepresentasikan kegelisahan dan penuh simbolis banyak diungkapkan para seniman sebelum perang. Suasana kekacauan sosial dan ketatanegaraan juga tidak lepas dari perhatian. Ketidaksetujuan terhadap kekejaman dan kekerasan perang muncul pula ke permukaan kanvas sebagai tema pilihan.

Picasso seorang melankolis, berkepribadian kuat, egois dan hidupnya sangat bebas tercermin dari karya-karyanya yang kontroversial dan sangat ekspresif, beda dari yang pernah ada sebelumnya.

Di sisi lain, kemelankolisan Picasso terungkap dari sifatnya yang sangat sensitif serta rinci dalam menilai suatu kenyataan hidup. Ia sanggup membuat kenyataan hidup itu sebagai sumber inspirasi karyanya.

Misalnya, lukisan Mesra Cinta (periode biru) yang bersuasana muram dan pesimis, mencerminkan masa-masa sulit Picasso di tengah situasi yang kompetitif. Lukisan Guernica yang menjadi pusat mata di Museum Reina Sofia (Madrid) adalah goresan tangan dari hasil ingatannya pada tragedi berdarah awal tahun 1930-an.

Picasso seolah menegur kepada kita yang terlalu memuja eksistensi. Bahwa fakta yang terlihat dari fenomena optik yang tertangkap oleh lensa mata kita hanyalah fakta kanvas alam semesta. Tidak mutlak sebagai esensi atau kebenaran.

Seperti dipercaya Platonis, bahwa yang terlihat di alam semesta hanyalah bayangan dari idea. Terungkap oleh Mitos Gua dalam Republic (Plato) bahwa objek yang terlihat di dunia adalah pantulan bayangan idea belaka.

Untuk kembali mengingatkan kita bahwa di balik teks ada konteks, di balik fakta ada ketersembunyian. Di balik bayangan ada objek di depan cermin, di balik negara fakta (distopia) ada negara filosofis (utopia).

Dunia ini terlalu luas untuk sekadar berkutat pada ilusi optik dari sepenggal fakta yang kita terima itu ke itu saja. Guna memecah kebekuan dan kebuntuan konservatif, ada baiknya kita membongkar cara berpikir kita seperti cara kubisme: pada awalnya obyek diuraikan atau dianalisis, kemudian menuju proses abstraksi lalu ditarik pada suatu sintesa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2