Mohon tunggu...
M. Jojo Rahardjo
M. Jojo Rahardjo Mohon Tunggu... Penulis - Maksimalkan fungsi otak hanya dalam hitungan hari.

Pakar neuroscience mendefinisikan positivity: "Sebuah kondisi di otak di mana otak bekerja maksimal, sehingga otak lebih cerdas, kreatif, inovatif, analitis, mampu memecahkan masalah, tahan terhadap tekanan dan mudah lepas dari depresi, fisik lebih segar, immune system membaik, dan lebih cenderung berbuat kebajikan". ______________________________________________________________________________ Tulisan M. Jojo Rahardjo tentang positivity atau positive psychology bisa dibaca juga di beberapa akun medsos.

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Jokowi: Hentikan Perang! Mengapa?

21 November 2022   16:45 Diperbarui: 21 November 2022   16:47 110
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Baru-baru ini dalam sidang G20 yang baru saja berakhir beberapa hari lalu, Jokowi menyampaikan kepada seluruh anggota G20 agar berupaya menghentikan perang. Perang menyulitkan bagi dunia untuk bergerak maju dan menyulitkan masa depan semuanya.

Tentu yang dimaksud oleh Jokowi dan seluruh anggota G20 adalah perang yang terjadi terutama di Ukraina. Sebagaimana kita tahu Ukraina di bulan Februari lalu diserang oleh Putin (Rusia).

 Di Indonesia sendiri, agresi Putin itu menimbulkan pro & kontra. Ada yang mendukung Putin dan ada juga yang mendukung NATO & Amerika. 

Mereka yang mendukung Putin berargumen, bahwa perlu menyeimbangkan dominasi NATO & Amerika, meski dengan mendukung Putin, maka mereka juga sedang mendukung seorang agresor. 

Namun mereka yang mendukung kemanusiaan tentu saja menginginkan perang segera berakhir, karena terlalu banyak argumen yang bisa diajukan. Apa saja argumennya?

Sejak ketegangan dunia yang sering disebut Cuban Missile Crisis di tahun 1962 (Amerika & Sovyet yang berlomba menempatkan rudal nuklir di beberapa tempat strategis), baru kali ini terjadi lagi ketegangan atau kecemasan akan terjadinya perang nuklir lagi (baca ini: Cuban Missile Crisis). 

Jika perang nuklir terjadi, kita tak perlu cemas soal terjadinya perang dunia ketiga, karena setiap orang bakal terlalu sibuk dengan setiap upaya untuk bertahan hidup masing-masing. 

Satu bom nuklir yang dijatuhkan di satu tempat atau di satu negeri akan berdampak kematian hingga ratusan kilometer, bahkan ribuan kilometer jauhnya di tempat lain atau di negeri lain (lihat di sini: What if We Nuke a City?).

Sejak berakhirnya Perang Dunia II (PD2) anggaran rata-rata pertahanan negara atau anggaran militer di tiap negara di dunia terus menurun dari di atas 10% dari GDP ke angka di bawah 2,5% saja. Di tahun 1960, anggaran militer masih di atas 6% dari GDP, namun di tahun 2020 hanya 2,5% saja (lihat gambar).

Gambar: World Bank
Gambar: World Bank

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun