Mohon tunggu...
M. Jojo Rahardjo
M. Jojo Rahardjo Mohon Tunggu... Maksimalkan fungsi otak hanya dalam hitungan hari.

Pakar neuroscience mendefinisikan positivity: "Sebuah kondisi di otak di mana otak bekerja maksimal, sehingga otak lebih cerdas, kreatif, inovatif, analitis, mampu memecahkan masalah, tahan terhadap tekanan dan mudah lepas dari depresi, fisik lebih segar, immune system membaik, dan lebih cenderung berbuat kebajikan". ______________________________________________________________________________ Tulisan M. Jojo Rahardjo tentang positivity atau positive psychology bisa dibaca juga di Facebook Fan Page "Membangun Positivity".

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengapa Kita Perlu Memahami Kerja Otak?

9 Agustus 2019   16:52 Diperbarui: 9 Agustus 2019   16:53 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengapa Kita Perlu Memahami Kerja Otak?
Gambar: https://mom.com

Setiap hari kita bisa saja berhadapan dengan beberapa kondisi mental yang buruk seperti ini: Marah, sedih, cemas, tak bersemangat, pesimis, stres, depresi.

Kadang kita tahu apa yang menyebabkan kondisi mental seperti itu. Misalnya karena persoalan yang sedang menimpa kita, atau tragedi yang sedang datang pada kita. Namun kadang kita tak tahu apa penyebab kita merasa stres, depresi, marah, cemas dan lain-lain. Itu membuat kita penasaran mengapa kita tiba-tiba mendapatkan kondisi mental seperti itu.

Jika kita bingung, tentu sebaiknya kita pergi ke dokter atau psikiater! Jika kita pergi ke psikiater, tentu kita akan beberapa obat dan beberapa nasehat.

Dulu sebelum ilmu pengetahuan berkembang, orang sempat mengira, hati atau jantung mengatur semua, termasuk juga tempat munculnya rasa marah, sedih dan lain-lain yang negatif.

Padahal otak kita mengatur semua. Ia mengatur anggota tubuh untuk bergerak. Otak menerima semua informasi dari 5 indera kita: mata, hidung, telinga, mulut, dan kulit. Ia juga mengatur kerja organ-organ vital kita, seperti jantung, paru, lambung dan lain-lain. Ia juga yang mengatur agar kita merasa marah, sedih, cemas, stres, depresi, bahagia, senang, bersemangat, dan lain-lain.

Meski demikian ada saat otak bisa saja tidak bekerja dengan baik. Ini bisa disebut dengan gangguan mental.

Sebenarnya beberapa asupan mempengaruhi kondisi mental kita. Ikan-ikan yang hidup di laut dalam memiliki kandungan omega 3 yang bisa memicu diproduksinya hormon-hormon kebahagiaan, seperti endorphin. Kekurangan makanan tertentu bisa membuat otak kita kurang maksimal dalam berfungsi.

Selain asupan yang bisa mempengaruhi kondisi mental, factor keturunan juga menentukan apakah seorang mudah terganggu mentalnya atau tidak. Lalu yang lain adalah peristiwa-peristiwa atau kondisi yang berada di sekitar kita yang bisa menyebabkan kita mengalami:
Stres, depresi, Obssesive Compulsive Disorder, Bipolar, Attention Deficit Disorder, Attention Deficit Hyperactivity Disorder, Schizophrenia, dan lain-lain.

Asupan, atau faktor keturunan (kondisi otak sejak lahir) atau peristiwa yang terjadi di sekitar kita menyebabkan semua gangguan mental yang saya sebutkan tadi menurut para neuroscientist adalah gangguan komunikasi antar syaraf (neuron) yang jumlahnya ratusan milyar. Gangguan itu misalnya disebabkan oleh kurangnya jumlah neurotransmitter tertentu (hormon otak) yang dibutuhkan syaraf untuk berkomunikasi.

Misalnya kurangnya jumlah neurotransmitter yang bernama Serotonin dan Dopamine menyebabkan munculnya rasa sedih, stres dan tertekan atau emosi negatif lainnya.

Ilmu kedokteran telah menemukan obat-obatan untuk mengoreksi keseimbangan jumlah hormon-hormon otak ini agar neuron-neuron bisa berkomunikasi dengan lancar.

Lalu kemudian 20 tahun terakhir ini neuroscientists aktif melakukan penelitian untuk menemukan apa saja yang bisa dilakukan orang untuk menghasilkan keseimbangan hormon-hormon otak ini, meski tanpa obat-obatan.

Mereka kemudian menemukan apa yang menjadi terkenal dengan sebutan ilmu positivity.

Apa yang dihasilkan oleh ilmu positiity ini?

Dari begitu banyak penelitian, berikut ini adalah tips yang diberikan oleh neuroscience untuk mereka yang menginginkan fungsi otaknya meningkat: Meditasi, menulis jurnal, olahraga, membangun relationships yang baik dengan pasangan hidup dan ada masih banyak tips lain.

Neuroscience sudah berkembang dalam beberapa dekade terakhir. Kita sekarang lebih mudah memahami otak bekerja. Kita kemudian bisa menganalisa bagian-bagian otak yang bekerja menghasilkan emosi atau perasaan. Akibatnya lebih mudah bagi kita sekarang untuk dapat memprogram otak kita untuk menjadi positif (bahagia) agar dapat berfungsi maksimal.

Keadaan stress atau depresi yang sering membuat kita "lumpuh", lebih mudah kita atasi. Bahkan jika kita mau, kita dapat terus selalu memiliki positivity di dalam otak kita, agar bisa memanfaatkan seluruh potensi positif yang kita miliki untuk menjalani hidup ini atau bahkan untuk meraih prestasi atau pencapaian yang tinggi.

M. Jojo Rahardjo

VIDEO PILIHAN