Mohon tunggu...
M. Jojo Rahardjo
M. Jojo Rahardjo Mohon Tunggu... Maksimalkan fungsi otak hanya dalam hitungan hari.

Pakar neuroscience mendefinisikan positivity: "Sebuah kondisi di otak di mana otak bekerja maksimal, sehingga otak lebih cerdas, kreatif, inovatif, analitis, mampu memecahkan masalah, tahan terhadap tekanan dan mudah lepas dari depresi, fisik lebih segar, immune system membaik, dan lebih cenderung berbuat kebajikan". ______________________________________________________________________________ Tulisan M. Jojo Rahardjo tentang positivity atau positive psychology bisa dibaca juga di Facebook Fan Page "Membangun Positivity".

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Membangun Optimisme Menurut Martin Seligman

21 November 2015   11:54 Diperbarui: 21 November 2015   12:13 0 0 0 Mohon Tunggu...

[caption caption="Photo: Martin E. P. Seligman"][/caption] 

Menurut Gallup Poll, 50% orang Amerika percaya pada tahyul. Kita bisa melihatnya misalnya dalam dunia olahraga, ada pebasket yang meniup tangannya sebelum melempar bola. Atau olahragawan yang mengucapkan "mantra" tertentu sebelum beraksi.

 

Tahayul itu ternyata berguna. Itu disimpulkan dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh peneliti Lysann Damisch, Barbara Stoberock, dan Thomas Mussweiler. Sekelompok orang yang percaya tahyul diberi sebuah bola golf sambil meyakinkan mereka bahwa bola golf itu bola golf keberuntungan. Mereka diminta memukul bola itu ke dalam lubang. Ternyata hasil kelompok ini jauh lebih baik dibanding kelompok lain yang tak percaya pada tahyul. Penelitian menunjukkan bahwa percaya pada tahyul membuat mereka optimistis, sehingga mereka memukul bola golf dengan tenang tanpa rasa gugup, sehingga hasilnya baik.

 

Kita tahu, bahwa banyak agama yang menggunakan patung atau benda-benda lain seperti rosario, tasbih, tulisan, kitab suci, rumah allah, batu hitam atau salib sebagai medium untuk membuat mereka merasa terhubung dengan tuhan mereka atau sesuatu yang mereka anggap lebih besar dari mereka dan berpengaruh. Nampaknya kepercayaan ummat beberapa agama tertentu yang percaya pada benda-benda yang memiliki "kekuatan" atau jimat ini bisa berguna dalam kehidupan sehari-hari, terutama dalam menghadapi tekanan hidup. Meski demikian tahyul ini juga sering disalahgunakan oleh para psikopat yang terlanjur dianggap pemuka agama untuk menumpahkan darah antar kelompok agama.

 

Optimisme sebenarnya bisa dibangun dengan cara lain selain dengan mempercayai benda-benda seperti jimat. Positive psychology misalnya telah melakukan banyak penelitian tentang bagaimana membangun optimisme.

 

Martin Seligman menulis buku lebih dari 20 tahun lalu berjudul "Learned Optimism: How to Change Your Mind and Your Life" mengatakan: Pessimists (orang-orang yang bersikap pesimis) cenderung percaya bahwa peristiwa buruk akan lebih lama terjadi di sekitar dirinya. Mereka juga cenderung menyalahkan diri mereka sendiri, sehingga menghalangi mereka untuk berusaha lebih keras. Sedangkan Optimists percaya peristiwa buruk hanya sebentar saja terjadi dan mereka percaya pada kemampuan mereka, sehingga mereka lebih bersemangat dalam berusaha atau mencoba lagi dan lagi.

 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x