Mohon tunggu...
Misbah Murad
Misbah Murad Mohon Tunggu... "Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

"Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Ban Bocor (Episode 2)

29 April 2019   06:33 Diperbarui: 29 April 2019   06:53 0 5 1 Mohon Tunggu...

Waktu istirahat satu jam tiga puluh menit sudah cukup buat kami, itupun sudah di selingi dengan Jahe panas yang sungguh nikmat dengan sepiring sosis goreng, masing-masing peserta gowes sudah mencoba rem depan dan belakang apa berfungsi dengan baik, karena dari patung kuda ini, turunan terus sepanjang 8 kilometer, sampai menuju komplek perumahan Bogor Park Residence.

"Oke, sudah siap semua," Catur memulai pembicaraan

"Siap." Jawab yang lain serempak

"Kita tidak ada istirahat, langsung kembali kerumah masing-masing,"

"Jangan lupa kajian siang ini dimasjid, ba`da Ashar," lanjut Catur

Turunan kali ini kurang nyaman, pertama rem sudah mulai kurang bagus, kedua banyak sekali angkutan kota yang hilir mudik siang ini, sehingga kecepatan tidak maksimal, malah lebih banyak nge remnya.

Memasuki turunan kedua, terlihat Catur, sedang menuntun sepedanya, tidak di genjot, dengan isyarat tangan ia meyuruh kami untuk terus saja, meninggalkan dia, namun sesama goweser memiliki rasa persatuan yang tinggi, tanpa di komando satu persatu berhenti dan bertanya ada apa.

"Sepertinya ban bocor," Catur berseru sedikit kesal

"Ya, sudah kami menunggu di tempat tambal ban terdekat, di jalur ini ya," jelas Hartono sambal mengayuh kencang sepedanya, diikuti oleh goweser yang lainnya.

Jarak tukang tambal ban terdekat tidak terlampau jauh, sekitar enam ratus meter, dari tempat Catur saat kami tinggalkan tadi, mata Doddi seperti biasa sudah kesana-kemari untuk mencari warung, tempat nongkrong dan minum serta makan tentunya, dia tersenyum begitu melihat di seberang tukang tambal ban, ada warung Jawa Timur.

"Silahkan," kata si neng penjaga warung

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x