Mohon tunggu...
Miramira Ntapjiwa
Miramira Ntapjiwa Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Hanyalah seorang mahasiswa sastra yang sebenarnya nilai bahasanya juga tidak kalah jeblog dengan nilai lainnya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Salahkah Menjadi Seorang Aseksual?

1 Juli 2021   17:48 Diperbarui: 1 Juli 2021   17:56 87 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Salahkah Menjadi Seorang Aseksual?
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Seorang komedian asal Amerika, Janeane Marie Garofalo pernah berkata di salah satu acara stand-up comedy miliknya bahwa dirinya tidak pernah merasakan ketertarikan seksual.

"saya tidak memiliki ketakutan terhadap hubungan intim, saya hanya merasa tidak tertarik dengan hubungan seks" komentarnya.  

Manusia memiliki berbagai kebutuhan yang harus dipenuhi untuk bertahan hidup. Kebutuhan manusia paling dasar manusia adalah kebutuhan fisik, yang meliputi udara, makanan, minuman, tempat tinggal, kehangatan, tidur, hubungan seks dan sebagainya.

            Akan tetapi, tidak semua orang menganggap hubungan seks sebagai kebutuhan. Beberapa kalangan tidak menganggap hubungan seks sebagai suatu kebutuhan, hingga tidak merasakan kenyamanan dalam hubungan seksual. Bahkan sebagian orang mengaku sama sekali tidak memiliki ketertarikan terhadap hubungan tersebut. Fenomena ini lah yang memunculkan orientasi baru dalam kehidupan seksual manusia, yaitu aseksualitas.

Aseksualitas adalah orientasi seksual, seperti menjadi gay atau pun mereka yang normal. Janeane merupakan satu dari sekian persen orang, terutama seorang public figure yang merupakan 'muka' media, yang teridentifikasi sebagai seorang aseksual, yang merupakan sebuah orientasi dan bukan merupakan sebuah pilihan.

            Menurut situs Asexuality.org, orang dengan orientasi ini tidak memiliki ketertarikan terhadap hubungan seksual. Orang dengan orientasi ini juga  tidak memiliki ketertarikan secara seksual terhadap laki-laki maupun perempuan karena mereka memandang kedua gender tersebut sama saja. Apabila mencari di twitter mungkin pernah melihat tweet dengan tajuk "One Percent Asexuals". Menurut penelitian Anthony F. Bogaert pada tahun 2004, beliau menyebutkan bahwa 1% dari populasi manusia di dunia adalah aseksual. 

            Dari kemungkinan 1 persen itu, ada berbagai macam spektrum. Misalnya seperti Janeane, beliau adalah seorang aseksual namun dia romantic. Ia mengakui bahwa dirinya tidak tertarik dalam hubungan secara seksual pada orang lain, tapi dia masih memiliki ketertarikan secara romantis. Hal ini dapat dibuktikan ketika dirinya sempat menikahi Robert Cohen pada tahun 1992.

            Tapi ada juga aseksual yang tidak punya ketertarikan romantic. Hal ini membuat seseorang tidak hanya tidak tertarik secara seksual terhadap orang lain namun juga tidak memiliki ketertarikan terhadap hal-hal romantis seperti jatuh cinta, berpacaran, menikah, dan seterusnya.  rasa ketertarikan seseorang bisa dibagi menjadi beberapa macam, yaitu:

  • Ketertarikan secara seksual (ada keinginan untuk melakukan hal-hal yang bersifat seksual)
  • Ketertarikan secara romantic (keinginan untuk melakukan hal yang romantic)
  • Ketertarikan secara estetika (bisa menikmati dan mengagumi keindahan fisik seseorang)

Dari beberapa macam rasa ketertarikan diatas, aseksual hanya tidak dapat merasakan ketertarikan secara seksual kapada seseorang, namun masih bisa memiliki rasa ketertarikan secara romantic dan secara estetika. Aseksual juga lebih menyukai hubungan persahabatan dekat daripada hubungan intim.

Sulit untuk menemukan informasi mengenai hal-hal yang berhubungan dengan aseksualitas di Indonesia. Apabila mencoba untuk mencari hal-hal yang berhubungan dengan aseksualitas dalam bahasa Indonesia dengan menggunakan Google, yang keluar hanyalah reproduksi aseksual, definisi aseksual dalam konteks Biologi, dan beberapa tulisan orisinil yang berisi penjelasan seadanya tentang aseksualitas yang ditulis oleh orang yang kemungkinan besar bukanlah orang aseksual.

Sedangkan apabila mencari informasi yang berhubungan dengan aseksualitas dalam bahasa Inggris dengan menggunakan Google akan muncul website khusus tentang aseksual yang memiliki firumnya, artikel-artikel tentang aseksualitas yang ditulis oleh orang-orang aseksual atau pakar seksologi, dan bahkan ditemukan blog-blog milik orang-orang aseksual yang mendiskusikan pengalaman pribadi mereka sebagai seorang aseksual.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN