Mohon tunggu...
Mira Miew
Mira Miew Mohon Tunggu... Menulis adalah dunia saya

Mencintai dunia literasi, Penikmat Alam, Traveller dan kadang merangkap sebagai Guide

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Karena Bersepeda, WNI dan WNA Malaysia Menjadi Saudara

20 Januari 2021   11:42 Diperbarui: 21 Januari 2021   10:18 1619 20 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Karena Bersepeda, WNI dan WNA Malaysia Menjadi Saudara
Foto : dokumentasi pribadi

Tamu adalah raja. Memuliakan tamu adalah sebuah amal shalih yang bisa menghasilkan pahala bukan saja dibalas oleh Allah di akhirat tapi juga di dunia.

Sebagai seorang yang beberapa kali menjadi host atau tuan rumah entah itu bagi teman-teman backpacker, sepeda ataupun kini kompasiana yang berkunjung ke Purwakarta, memperlakukan tamu dengan baik adalah hal utama yang harus kita lakukan apalagi pastinya niat dan tujuan mereka itu baik. 

Jika kita bersikap baik dan ramah, jelas itu menambah kesan baik untuk mereka dan kemudian bisa jadi membantu mempromosikan nama baik kita sebagai tuan rumah.

Namun selama menjadi host, saya baru sekali bertemu dengan WNA dan itupun dari Malaysia dan untungnya WNA yang saya temui ini adalah orang baik dan sampai sekarang kami masih terus menjalin silaturahmi.

Hari itu, tanggal 07 Mei 2016 ketika sedang bersepeda tak jauh dari rumah, saya melihat sesosok bapak yang tengah istirahat di taman bersama sepeda touringnya. 

Saya tidak pernah mengira beliau dari Malaysia. Namun karena kebiasaan pesepeda, ketika bertemu pesepeda lain sebaiknya kita saling menyapa maka saya pun menghampirinya. Dan akhirnya saya tahu beliau dari Malaysia karena logat Melayunya yang berbeda dengan pengucapan kita.

Bapak H. Abdul Karim , nama beliau. Beliau saat itu tengah melakukan perjalanan bersepeda keliling pulau Jawa. Beliau melintasi Purwakarta dari arah Cirebon sebelum menuju Bandung. 

Setelah ngobrol sebentar, saya kemudian mengajak beliau untuk istrihat di rumah saya karena kebetulan beliau bertanya soal masjid terdekat. Dan untungnya beliau berkenan.

Foto: Dokumentasi Pribadi
Foto: Dokumentasi Pribadi
Kemudian beliau istirahat di rumah saya dan melaksanakan shalat di mushala depan rumah saya. Karena beliau seusia dengan bapak saya (alm), maka obrolan mereka pun jadi nyambung meskipun tidak semua bahasa Melayu bisa dipahami.

Alhamdulillah WNA dari Malaysia yang saya temui dan saya ajak ke rumah adalah orang baik dan sosok yang hebat. Beliau pensiunan di Atase Pertahanan Malaysia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN