Mohon tunggu...
Rusmin Sopian
Rusmin Sopian Mohon Tunggu... Freelancer - Urang Habang yang tinggal di Toboali, Bangka Selatan.

Urang Habang. Tinggal di Toboali, Bangka Selatan. Twitter @RusminToboali. FB RusminToboali.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kisah dari Koran Bekas

26 Juni 2021   14:29 Diperbarui: 26 Juni 2021   14:51 184 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah dari Koran Bekas
Medcom.Id

Cahaya matahari mulai melesu. Pertanda senja akan tiba. Belasan burung camar mulai menghiasi langit. Kepak sayapnya membentang luas. Seluas  awan yang biru yang mengornamen cakrawala. Kunang-kunang pun mulai bermunculan. Saling berkejaran. Seiring datangnya suara azan magrib dari corong pengeras suara masjid yang berkumandang dengan sakral.  Relegiuskan jiwa-jiwa manusia untuk bergegas menghadap Sang Maha Pencipta. Bersujud kepada Sang Maha Penyayang.

Seorang lelaki tua tampak bergegas ke Masjid.  Langkah kakinya tergesa-gesa. Takut ketinggalan dengan jemaah yang lain yang terus berdatangan menghampiri masjid.

 " Alhamdulilah," desisnya saat sampai di dalam masjid.

Lelaki tua yang akrab dipanggil Pak Tua oleh warga Kampung memang belum terlalu lama tinggal di Kampung Ini. Masih dalam hitungan jarilah. Sekitar  5 sampai 10 tahun. Ya, saat reformasi mulai bergulir di negeri ini.
Pak Tua datang ke Kampung Ini saat malam hari.  Penuh dengan pengawalan aparat dan sejumlah mahasiswa. Riuh reda sekali suasana rumah itu pada malam itu.

Mobil-mobil berseliweran menuju rumah Pak Tua. Datang silih berganti.  Rumah yang ditempatinya sekarang adalah milik seorang petinggi negeri yang kini telah wafat. Rumah itu bergaya kuno. Sangat kuno sekali. memiliki nilai artistik. Peninggalan era Belanda. Halamannya sangat luas dan berteras tinggi. dari terasnya yang tinggi kita bisa menikmati suasana Kampung yang damai dan tenteram dimana semangat gotong royong warganya masih terpatri dalam jiwa penghuninya.

Biasanya, di teras rumahnya yang berhalaman luas yang dipenuhi pohon-pohon rimbun rimbun sebagai ornamen rumah, Pak Tua menerima tamunya dari Kota atau sekedar berbincang dengan warga kampung yang datang berkunjung ke rumahnya. Pak Tua sangat bahagia kalau ada warga yang berkunjung ke rumahnya. Pintu rumahnya memang selalu terbuka buat siapa saja, tak terkecuali warga Kampung. Segurat senyum selalu hadir di wajah tuanya saat menyambut tamu yang datang. Dan tentunya dengan tambahan segelas kopi sebagai penghangat obrolan.

Dan biasanya setiap tamunya izin pulang, Pak Tua selalu meminta para tamunya untuk datang kembali ke rumahnya. 

" Jangan sungkan-sungkan datang ke rumah ini. Kita jalin silahturahmi. Bukankah dengan menjalin silaturahmi akan menambah usia kita? Termasuk rezeki kita," ujarnya yang biasa dijawab para warga yang datang dengan kalimat Insya Allah Pak.

Tamu yang berasal dari Kota, biasanya datangnya pagi. Soalnya sore hari mareka bisa kembali ke Kota. Jarang sekali tamu Pak Tua dari Kota yang menginap. Kecuali yang datang pada sore hari. Itu pun dengan rombongan yang jumlahnya lebih dari empat orang. Dan biasanya mareka mengobrolnya tak di teras. Tapi dihalaman belakang rumah Pak Tua yang luas yang dipenuhi rimbunan pohon-pohon mangga yang rimbun. derai dedaunannya membuat suasana obrolan makin terinspirasi dan menghijaukan pikiran. Apalagi bagi pak Tua dan tamunya. 

Tak heran obrolan mareka hingga subuh. Bagi para tamu yang datang dari Kota, Pak Tua adalah guru mareka. Tak heran tamu  yang datang dari Kota adalah wajah-wajah yang sering para warga lihat di televisi. Entah apa yang mareka perbincangkan.

Hanya biasanya selalu terdengar frasa kata " Kita Bisa  dan Kita Rebut Kembali"  keluar dari mulut Pak Tua saat mengantarkan tamunya dari Kota yang akan meninggalkan rumahnya. Dan segulung senyuman bahagia muncrat dari wajah tuanya usai para tamunya meninggalkan rumahnya. Secerah sinar  matahari yang mulai menyinari bumi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x