Mohon tunggu...
Rusmin Sopian
Rusmin Sopian Mohon Tunggu... Urang Habang yang tinggal di Toboali, Bangka Selatan.

Urang Habang. Tinggal di Toboali, Bangka Selatan. Twitter @RusminToboali. FB RusminToboali.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kiriman dari Lelaki Setengah Baya

16 Maret 2021   21:36 Diperbarui: 16 Maret 2021   21:44 118 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kiriman dari Lelaki Setengah Baya
brillio.net

Hampir tengah malam, seorang lelaki setengah baya duduk bersila di hadapan Mbah Rebo, seorang Dukun ternama di Kampung Ini. Dia datang secara diam-diam dan penuh kesantunan. Saat bertemu, lelaki setengah baya itu langsung menyalami dan mencium tangan Mbah Rejo. Suaranya terdengar sangat lirih ditelinga Mbah Rebo.

Lelaki setengah baya itu menunduk. Tak mampu menatap wajah Mbah Rebo. 

"Maafkan saya Mbah, yang sudah berani dan lancang datang ke rumah Mbah malam-malam begini," ujarnya lirih.

"Kamu pulang saja. Kamu ingin aku menguna-gunai orang kan," jawab Mbah Rebo. lelaki setengah baya itu tercengang. Dalam hatinya mengakui kehebatan ilmu kebatinan yang dimiliki Sang Dukun Kampung yang sudah tahu keinginannya. 

Pelan-pelan dia mengangkat wajahnya. Sekilas dipandangi wajah Mbah Rebo. Dia sudah menduga saat menuju ke rumah Mbah Rebo. Permintaannya pasti ditolak. Tapi tekadnya sudah bulat. Harga dirinya yang terinjak-injak harus dibayar. lelaki itu harus mati,' tekadnya.

Lelaki setengah baya itu  langsung meninggalkan rumah Mbah Rebo. Tak sempat menikmati kopi yang sudah terhidang di depannya. Dia mohon diri. Kembali dia mencium tangan Mbah Rebo. 

Dengan wajah menunduk, lelaki setengah baya itu meninggalkan  ruang tengah Mbah Rebo. Meninggalkan rumah Mbah rebo, lelaki setengah baya itu terlihat sangat bimbang. 

Dia terus melangkah sembari memandangi ujung kakinya sendiri. Jantungnya seolah hendak copot dari katupnya, saat baru beberapa keluar dari rumah Mbah Rebo, beberapa ular berlari menerobos ke dalam hutan yang ada di depan rumah Mbah Rebo. Malam semakin menjauh.

Matahari baru saja terbangun dari mimpi panjangnya. Cahaya terangnya seolah masih enggan menyinari bumi. lelaki setengah baya itu tengadah. Memandang orang-orang yang lalu lalang di depan rumahnya. Kaum lelaki memaki peci. Sementara kaum perempuan menggunakan hijab. lelaki setengah baya itu berlari ke arah depan rumahnya. tepatnya di depan selokan rumahnya.

"Ada apa, Pak," tanyanya.

"Ada warga kampung yang meninggal," jawab seorang warga sembari berjalan. lelaki setengah baya itu ingin bertanya lagi. Tapi langkah orang ditanyanya sudah menjauh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x