Mohon tunggu...
Mim Yudiarto
Mim Yudiarto Mohon Tunggu... buruh proletar

Aku hanyalah ludah dari lidah yang bersumpah tak akan berserah pada kalah....

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Lintang Panjer Rina

15 Januari 2020   21:57 Diperbarui: 15 Januari 2020   21:53 89 7 1 Mohon Tunggu...
Puisi | Lintang Panjer Rina
pexels.com

Wengi iki wulane temangsang nduwur payon
nggatekake bocah-bocah dolanan playon
uber-uberan ing pelataran
dadi simbol menawa urip kuwi ora bisa dilakoni mung karo guneman

Menawa mengko wulane ora bisa ditemokne
amergo ndelik suwe wedi digondol wewe
awake dewe gek ndang tumandang gawe
nyuwun pitulungane srengenge

Sakjane aku ora kudu kuwatir
ono sliramu sing tansah ana ing pikir
saumpama wulane dadi ora ketemu
aku isih bisa ngganti nganggo esemmu

Saumpama kedaden wulane kelangan cahya
aku isih nduwe lampu kanggo maca
soko mripatmu kang kaya lintang panjer rina
urip ing atiku tanpa ngewehi tanda

Yen sliramu ana

Jakarta, 15 Januari 2020

-----

Bintang Kejora

Malam ini bulan tersangkut di atas atap
sambil memperhatikan anak-anak bermain
saling kejar di halaman
simbol bahwa hidup tak bisa dilalui hanya dengan percakapan

Jikalau nanti bulannya tak bisa ditemukan
sengaja bersembunyi agar tak menjumpai kecemasan
kita harus segera mencari
di mana letak matahari

Sesungguhnya aku tak perlu khawatir
ada dirimu yang selalu berkeliaran dalam pikir
jadi andaikata bulannya benar-benar menghilang
aku masih punya senyummu yang paling riang

Seandainya bulan ternyata kehabisan cahaya
aku masih punya lampu untuk membaca
dari matamu yang seperti bintang kejora
selalu hidup di hatiku tanpa sedikitpun memberi pertanda

Bahwa kamu selalu ada

Jakarta, 15 Januari 2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x