Mohon tunggu...
Mim Yudiarto
Mim Yudiarto Mohon Tunggu... buruh proletar

Aku hanyalah ludah dari lidah yang bersumpah tak akan berserah pada kalah....

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Aku Tak Ingat Sama Sekali

28 April 2017   21:57 Diperbarui: 28 April 2017   23:54 241 2 0 Mohon Tunggu...

Bagaimana siang dulu mencaci. Ketika kau terpeselet menyanyikan lagu, tentang danau yang sedang jatuh sakit.  Aku tahu, kau bahkan sempat berkalimat takzim;“Rindumu adalah kunang kunang dalam hatiku”.

Waktu jalan setapak bermain main. Menyesatkan kita mencapai tangga langit.  Aku berkalimat padamu; “Untunglah aku bersamamu.  Bisa bisa aku tersasar mencari mana awan yang tidak bercadar.”

Cintamu tak pernah terlambat.  Pendulum waktu lah yang menyamunnya dari kita.  Bahagia itu sederhana.  Yaitu saat kau menatapku dan lupa membuang muka.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x