Mohon tunggu...
Millah Nur Chanifah
Millah Nur Chanifah Mohon Tunggu... Learner

Sharing the thoughts for improving more capabilities.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Hospitality in Public Service: Petugas Ramah, Masyarakat Sumringah

30 November 2019   22:36 Diperbarui: 5 Desember 2019   04:16 66 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hospitality in Public Service: Petugas Ramah, Masyarakat Sumringah
ilustrasi-senyum-5de82302097f365b0f63c803.jpg

                                                                                                       credit pict : sijoripost.com

Dunia banyak berubah. Tantangan persaingan global semakin sengit, sehingga tiap negara saling adu gesit untuk memenangkan setiap celah. Baik dalam hal ekonomi, sosial, budaya, bahkan entertainment dan pariwisata.

Ngomong-ngomong, ada fakta menarik lho tentang stereotype "Indonesia ramah". Pada bulan Maret 2019 lalu, Expat Insider merilis inter nations surveinya terhadap 182 negara didunia. Menariknya, Indonesia masuk kedalam 10 besar negara paling ramah didunia. Lebih tepatnya, Indonesia dinobatkan pada posisi nomor 8.

Menurut para ekspatriat, orang-orang Indonesia ramah dan hangat. Lalu bagaimana ya dengan hospitality sebagai value yang selalu berkembang dinamis dalam dunia birokrasi, khususnya pelayanan publik?

Pelayanan publik menjadi salah satu core issue yang sangat fundamental dalam dunia birokrasi. Bukan hanya sebagai penyedia fasilitas umum, birokrasi selalu dituntut untuk terus mengembangkan inovasi dan kemudahan dalam pelayanan publiknya.

Setidaknya merujuk pada data Ombudsman RI, pada tahun 2015, 70% dari seluruh instanti Kementerian telah menerapkan standar pelayanan publik. Salah satu hal yang menarik untuk diamati adalah jiwa Hospitality yang menjadi salah satu target pemerintah dalam pengembangan profil Smart ASN yang telah dicanangkan oleh Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. So, how to get there?  

1. Ramah, identitas Indonesia dimata dunia

Sebuah analisis dari Good News From Indonesia menyebutkan bahwa keramahan orang-orang Indonesia telah diakui oleh dunia. Diantaranya oleh wisatawan mancanegara yang jumlahnya selalu meningkat tiap tahunnya. Hal tersebut tercermin melalui budaya senyum dan tegur sapa yang jarang ditemui di negara-negara lain terhadap orang asing yang tidak dikenal.

Tentunya ini menjadi prestasi tersendiri. Lebih dalam lagi, hal ini berarti budaya keramahan yang sudah turun temurun seharusnya telah menjadi bakat alami yang bisa dikembangkan oleh setiap orang. Apalagi apabila skill ini telah terbukti membawa feedback baik  apabila diterapkan menjadi karakter kita

2. Keramahan sebagai salah satu successing soft skill in career growth

Harvard Business Review telah mengkaji beberapa kunci penting kesuksesan yang perlu dimiliki oleh seorang officer untuk mencapai karir puncaknya. Bahkan, karakter tersebut ditemui pada para pemimpin yang sukses dalam bidangnya masing-masing.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x