Mohon tunggu...
MIfta NurRohmah
MIfta NurRohmah Mohon Tunggu... Tadris Matematika

IAIN Tulungagung

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Pengaruh Sistem Zonasi pada Proses PPDB Peserta Didik

14 November 2019   23:49 Diperbarui: 14 November 2019   23:51 0 0 0 Mohon Tunggu...

MIFTA NUR ROHMAH

FTIK IAIN TULUNGAGUNG

Jl. Mayor Sujadi Timur No. 46 Tulungagung 66221

Abstrak

Proses penerimaan peserta didik di Indonesia diatur dalam Permendikbud No. 17 Tahun 2017. Remaja ini pemerintah menggunakan system zonasi. Tujuan dari system zonasi ini adalah agar tidak ada yang namanya sekolah favorit atau sekolah unggulan. Ditetapkannya system zonasi ini membawa dampak positif dan juga negative. Adapun dampak posistifnya adalah terciptanya kondisi kelas yang heterogen dan memudahkan calon peserta didik di dalam zona sekolah untuk masuk ke sekolah tersebut. Dampak negatifnya adalah diperlukan metode khusus dalam proses pembelajaran karena kondisi kelas yang heterogen dan calon peserta didik di luar zona sekolah akan lebih sulit untuk masuk ke sekolah tersebut walaupun nilai yang dimilikinya cukup memadai. Kondisi tersebut akan membawa dampak psikologis calon peserta didik yang berada di luar zona sekolah

Kata Kunci: Sistem Zonasi, Kondisi Psikologi, Peserta Didik

Pendahuluan

Proses penerimaan peserta didik di Indonesia diatur dalam Permendikbud No. 17 Tahun 2017 tentang Penerimaan Peserta Didik Baru mulai jenjang Taman Kanak-Kanak hingga jenjang Sekolah Menengah Atas atau Bentuk Lain yang Sederajat. Proses penerimaan peserta didik ini dilakukan melalui dua cara, yaitu dengan online maupun offline. Pada proses ini pastilah calon peserta didik mencantumkan alamat mereka.

Remaja ini Pemerintah menetapkan system zonasi dalam proses penerimaan peserta didik. Dimana yang menjadi factor utama dalam system zonasi ini adalah lokasi tempat tinggal calon peserta didik bukan berdasar pada nilai. Jadi, untuk calon peserta didik yang tinggal dekat dengan sekolah yang akan dituju memiliki peluang masuk yang lebih besar dibanding calon peserta didik yang tempat tinggalnya lebih jauh dari sekolah yang akan dituju. Adapun tujuan pemerintah menetapkan system zonasi ini adalah supaya tidak ada lagi istilah sekolah favorit. Sehingga diharapkan terciptanya pemerataan peserta didik. Selain itu, system zonasi ini akan menguntungkan  calon peserta didik yang tinggal dekat dengan sekolah. Karena meskipun mereka tidak berprestasi,calon peserta didik dapat melanjutkan pendidikan di sekolah yang terdekat dengan domisilinya.

Penerapan system zonasi ini membawa beberapa dampak, baik dampak negative maupun dampak negative. Diantara dampak positifnya adalah bagi peserta didik yang alamatnya terletak pada zona sekolah yang akan dituju maka calon peserta didik tersebut akan memiliki peluang lebih besar untuk diterima meskipun dengan nilai yang sedikit kurang memadai. Sedangkan, dampak negatifnya adalah bagi peserta didik yang alamatnya berada diluar zona sekolah  yang akan dituju.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               Mereka memiliki peluang yang lebih kecil untuk diterima dibanding calon peserta didik yang beralamat di zona sekolah tersebut. Penetapan system zonasi ini membawa pengaruh pada psikologis peserta didik yang berada di luar zona sekolah, salah satunya disebabkan oleh menurunnya rasa percaya diri calon peserta didik tersebut.

Metodologi Penelitian

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x