Mohon tunggu...
Miarti Yoga
Miarti Yoga Mohon Tunggu... Penulis - Konsultan Pengasuhan

Mengenal Diri, Mengenal Buah Hati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pasangan, Pengasuhan, Kesepakatan

22 Maret 2022   18:01 Diperbarui: 22 Maret 2022   18:05 84 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Alloohuakbar walillaahilhamd.

Mengulang jalan kaki bersama Zidni, sekaligus sebagai kencan di akhir pekan.

Sadar diri dengan hari-hari yang tak bisa sepenuhnya menyerahkan waktu dan kebersamaan dengan anak-anak. Terlebih dengan jadwal virtual yang kadang atau seringkali tak mengenal waktu. Petang hari, malam, atau bahkan subuh. Zidni pun bukan tak pernah protes. Bahkan dirinya batal video call dari rumah Nenek Kakek, hanya karena melihat saya dalam kondisi tengah mengenakan headset dan duduk tegak di depan laptop. Dan dengan spontan ia protes; "gak ah, gak jadi video call-nyaaa. Uminya lagi zooooom."

Kondisi demikian ditanggapi cepat oleh bapaknya anak-anak, hingga akhirnya kami berdua membuat kesepakatan. Kesepakataan yang dimulai dari pertanyaan teknis.

"Malam ini, Umi ada zoom nggak? Kalau ada, gapapa biar Abi yg ganti jadwal." Atau bertanya tentang akhir pekan. "Sabtu/Minggu ini, Umi ada virtual jam berapa? Kalau barengan virtualnya, Zidni kita titip di Nenek."

Kesepakatan yang sangat sederhana. Tapi bagi saya itu "winwin solution". Setidaknya, dengan sistem pengaturan zigzag seperti itu, anak tetap ada yang menemani. Setidaknya, Zidni tetap bisa mendapat hak dibacakan buku atau sekadar ditemani main atau sekadar ditemani ngobrol. Setidaknya, kami sebagai orang tua, tidak dalam kondisi "bedegong" alias "mawa karep sorangan" alias hanya memikirkan diri sendiri.

Pun dengan "Magrib Mengaji"-nya si sulung dan si tengah. Saat saya dalam kondisi tanggung atau baru tiba dari mengisi taklim, bapaknya tetap bisa menggantikan. Perkara jadwal, cukuplah si sulung dan si tengah mengingat bagian apa dan halaman berapa. Senin malam bagian kitab sulamun taufik, Selasa bagian kisah sahabat, dan seterusnya. Tak terkecuali hanca tilawah. Halaman berapa dan ayat berapa, cukuplah bujang Shidqi dan gadis Fariza menandai Qur'annya masing-masing.

Ya, kurang lebih "saling mengisi", meski dengan konteks sesederhana itu.

Tapi saat tafakur jauh ke depan. Semua memang bermula dari rumah alias dari keluarga. Dan berbicara keluarga, tentu bermula dari cikal bakalnya. Lalu siapakah cikal bakalnya? Ya, siapa lagi kalau bukan suami dan istri.

Berbicara harapan, berbicara obsesi, berbicara kebermanfaatan, berbicara karier, berbicara amar ma'ruf nahy munkar, berbicara pekerjaan, berbicara pengasuhan, bermula dari kita dan pasangan.

Dan setiap keluarga memiliki budaya yang berbeda, memiliki kebiasaan yang tak seragam, memiliki cara mengekspresikan rasa yang unik. Semua itu dalam rangka menghadirkan bahagia. Meski cara dan konteksnya tak harus selalu sama.

Ada yang saling mengurai beban pekerjaan di dapur, ada yang istrinya rajin nyalon demi suami, ada yang suaminya berusaha menambah penghasilan di luar gaji rutin dari pekerjaan, ada yang istrinya memilih resign dari pekerjaan, bahkan pasangan yang LDR sekalipun tetap dalam tujuan mulia membahagiakan keluarga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan