Mohon tunggu...
M Habi Firjatullah
M Habi Firjatullah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Administrasi Pendidikan, Universitas Jambi.

Malasmu Menunda Senyum Orang Tuamu (Nur Hanif)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Pengaruh Mobilitas Sosial terhadap Pendidikan

17 Mei 2022   20:25 Diperbarui: 17 Mei 2022   20:52 147 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pada dasarnya setiap warga dalam suatu masyarakat mempunyai kesempatan untuk menaikan kelas sosial mereka dalam struktur sosial masyarakat yang bersangkutan. Termasuk dalam masyarakat yang menganut sistem pelapisan yang tertutup atau kaku. Inilah yang biasa disebut dengan mobilitas sosial. Mobilitas sosial dapat didefinisikan sebagai perpindahan dari satu kelas sosial ke kelas sosial lainnya. 

Orang dengan sistem stratifikasi terbuka memiliki mobilitas yang lebih tinggi daripada orang dengan sistem stratifikasi sosial tertutup. Di dunia modern saat ini, banyak negara berusaha untuk meningkatkan mobilitas sosial dalam masyarakat mereka karena mereka percaya ini akan memungkinkan orang untuk melakukan jenis pekerjaan yang terbaik bagi mereka. 

Jika tingkat mobilitasnya tinggi, individu dapat merasa memiliki hak yang sama atas status sosial yang lebih tinggi, meskipun memiliki latar belakang sosial yang berbeda.

Pendidikan adalah mata rantai penting dalam tangga mobilitas. Bahkan pekerjaan kasar semacam itu yang membayar dengan baik sulit ditemukan kecuali seseorang dapat membaca instruksi dan mengerjakan soal matematika sederhana. Di banyak perusahaan dan perusahaan industri, tidak hanya ada satu tetapi dua tangga yang bergerak. 

Yang pertama berakhir dengan posisi mandor, yang lain dimulai dengan posisi "Rencana Pengembangan Eksekutif" dan berakhir dengan posisi kepemimpinan. 

Menaiki tangga mobilitas kedua tanpa ijazah pendidikan tinggi adalah kejadian langka. Diduga, semakin tinggi tingkat pendidikan, semakin besar kemungkinan anak-anak dari kelas bawah dan menengah akan pindah. Ternyata hal ini tidak selalu terjadi jika pendidikan terbatas pada pendidikan menengah. 

Oleh karena itu, masih menjadi pertanyaan apakah mobilitas sosial akan meningkat secara otomatis bahkan ketika kewajiban belajar meningkat sebelum sekolah menengah.

Hal ini tidak sulit untuk dipahami, karena dengan memberikan pengetahuan yang solid dan dengan lebih banyak tekanan pada materi yang disengaja terkait dengan masalah ekonomi, maka output pendidikan akan lebih mampu menangani semua masalah yang berkaitan dengan kesejahteraan mereka. 

Di sisi lain, pembangunan ekonomi juga turut andil dalam proses pendidikan, karena seiring dengan meningkatnya perekonomian nasional dan masyarakat sekitar tempat diselenggarakannya pendidikan, berarti daya dukung biaya pendidikan juga meningkat. 

Masalah ekonomi sangat berpengaruh terhadap kelancaran kegiatan pendidikan, bahkan penekanan bahwa kurikulum dipengaruhi oleh tuntutan perdagangan dan pekerjaan industri. Faktanya, dalam mempersiapkan kursus, berbagai masalah yang terkait dengan ketenagakerjaan, perdagangan, dan industri harus dipertimbangkan.

Spesialisasi pekerjaan yang meningkat mendorong permintaan akan spesialis berpendidikan tinggi. Ini berlaku untuk seniman terkemuka, penulis Profesional dan akademisi yang biasanya tidak hanya mengandalkan ikatan keluarga atau ikatan kelas untuk berhasil Penghargaan dan sertifikat pendidikan tinggi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan