Mohon tunggu...
Agatha Mey
Agatha Mey Mohon Tunggu... Freelancer - agathamemey@gmail.com / agathamey.com - Menulis sesuka hati

Ibu satu anak, yang suka mempelajari berbagai hal tanpa harus menjadi ahli karena hidup sejatinya adalah sesederhana untuk menjadi bahagia.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Deteksi Disleksia untuk Anak-anak Indonesia

26 Oktober 2021   22:24 Diperbarui: 26 Oktober 2021   22:56 136 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Disleksia Anak-anak (dok. pribadi)

Tahu tentang Disleksia? Saya tahunya itu adalah kesulitan membaca karena sering terbalik. Ternyata tidak sesederhana itu looo... Jadi apa siy disleksia itu?

Disleksia menurut Wikipedia adalah sebuah gangguan dalam perkembangan baca-tulis yag umumnya terjadi pada anak yang menginjak usia 7 hingga 8 tahun. Hal ini menyebabkan kesulitan belajar pada anak-anak usia sekolah. Anak-anak ini secara fisik tidak terlihat seperti penderita 

Disleksia tidak hanya terbatas pada ketidakmampuan seseorang dalam menyusun atau membaca kalimat dalam urutan yang terbalik tetapi juga berbagai urutan, termasuk dari atas ke bawah, kiri dan kanan dan sulit menerima perintah. Hal ini membuat anak-anak dianggap tidak konsentrasi .

Kebayang gak ketika mereka harus sekolah tanpa tatap muka seperti sekarang. Pembelajaran Jarak Jauh bisa membuat frustasi anak-anak dan orangtua yang mendampinginya, bukan?

Saya mencoba lebih paham tentang ini saat mengikuti webminar yang dibawakan oleh Puan Bulan Ayu, Program Director dari Lembaga Dyslexia Genius di Kuala Lumpur. Webminar ini dihadiri oleh lebih dari 140 peserta dari Malaysia dan Indonesia.

TANDA ANAK DISLEKSIA

Beberapa hal yang perlu di perhatikan orangtua yang memiliki anak yang diduga disleksia :

  1. Kesulitan berpakaian sendiri atau mengikat tali sepatunya
  2. Mengalami kesulitan berbicara dengan jelas dan kesulitan dalam penggunaan kata-kata
  3. Kesulitan dalam melakukan beberapa gerakan, seperti menangkap, melempar dan menendang bola atau melompat
  4. Malas pergi ke sekolah, ketinggalan pelajaran dan akhirnya menjadi tidak bersemangat ke sekolah
  5. Memiliki masalah pada pengendalian emosi dan perilaku, bisa menjadi sangat diam dan menyendiri atau malah menjadi sangat agresif dan nakal.

BEBERAPA KELEMAHAN DISLEKSIA

  1. Kesulitan dalam mengenal urutan, misalnya urutan nama-nama hari atau nama bulan dalam setahun
  2. Kesulitan dalam menangkap perintah yang panjang
  3. Mudah lupa / ingatannya pendek
  4. Cepat merasa bosan
  5. Motorik halus yang tidak baik, sehingga sulit menulis, menggunting dan memotong
  6. Sulit berkonsentrasi
  7. Sangat moody dan berubah-ubah secara emosi
  8. Sensitif

KELEBIHAN DISLEKSIA

  1. Sifat penyayang dan perhatian
  2. Cerdas dan senang bertanya
  3. Suka menolong
  4. Memiliki keahlian dalam bidang seni seperti melukis, menyanyi, acting dan music
  5. Memiliki wajah yang rupawan
  6. Logis dan kreatif

BEBERAPA TURUNAN DARI DISLEKSIA

  1. Dyscalculia -- kesulitan dalam hal yang terkait dengan angka-angka
  2. Dysphasia -- kesulitan dalam menyatakan perasaan secara lisan dan tertulis akibat kesalahan penggunaan bahasa
  3. Dyspraxia -- kesulitan untuk pengaturan pekerjaan karena tidak sistematis dan tidak rapi
  4. Dysgraphia -- kesulitan dalam menulis dan menyalin. Biasannya juga terkait dengan cara memegang alat tulis
  5. Auditori -- kesulitan dalam hal yang terkait dengan nada-nada bunyi
  6. Fokus -- kesulitan untuk konsentrasi karena mudah terganggu dengan bunyi  atau gerakan. Daya ingat pendek untuk hal-hal yang dipelajari
  7. Visual in perception -- kesulitan memproses penglihatan, sehingga menjadi salah  

PENANGANAN ANAK OLEH DYSLEXIA GENIUS

Bulan Ayu, progran director Disleksia Genius - dok pribadi. slide presentasi webminar
Bulan Ayu, progran director Disleksia Genius - dok pribadi. slide presentasi webminar

Penderita disleksia yang tidak ditangani dengan baik dapat mengalami kegagalan pendidikan dan pengelolaan emosi. Disleksia tidak menular tetapi dapat diturunkan sehingga perlu adanya deteksi dini untuk penderitanya.

Dyslexia Genius adalah sebuah pusat terapi pembelajaran untuk anak-anak yang menghadapi masalah berkaitan dengan kesulitan pembelajaran akibat disleksia. Lembaga ini menggunakan alat bantu untuk deteksi Disleksia, yaitu SPTBiD. Dengan alat ini penderita disleksia dapat diukur dan dipantau secara terstruktur untuk meningkatkan pemahaman membaca melalui pendekatan multisensor.

Bulan Ayu mengadakan Kerjasama dengan LKM Hilaris di Indonesia untuk dapat membantu anak-anak Indonesia menghadapi gangguan belajar Disleksia. Harapannya, dengan SPTBid dapat juga berhasil membantu Indonesia seperti keberhasilannya di Malaysia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan