Mohon tunggu...
Meti Irmayanti
Meti Irmayanti Mohon Tunggu... senang membaca, baru belajar menulis

Dari kota kecil nan jauh di Sulawesi Tenggara, mencoba membuka wawasan dengan menulis dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Hikmah Puasa dari Puasa Ular dan Ulat

13 April 2021   13:55 Diperbarui: 13 April 2021   13:58 1267 22 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hikmah Puasa dari Puasa Ular dan Ulat
Foto: iStockphoto

Kita tentu sudah sering mendengar ceramah-ceramah tentang puasa, bahwa puasa itu bukan hanya sekedar menahan lapar dan haus, tapi puasa itu juga adalah menjaga diri dari laku dan perbuatan yang menuruti hawa nafsu agar kita menjadi insan yang lebih baik dalam perilaku dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Allah SWT telah menganugerahkan kepada ummat Islam satu bulan yang penuh rahmat dan berkah yakni bulan Ramadhan, bulan dimana kita diwajibkan untuk berpuasa selama satu bulan tersebut agar kita menjadi insan yang bertakwa, sebagaimana firman Allah SWT di Al-Qur'an surat al-Baqarah ayat 183 yang berbunyi:

Yaa ayyuhalladziina aamanu kutiba 'alaikumuhshiyaamu kamaa kutiba 'alalladziina ming qablikum la'allakum tattaquun

Yang artinya: "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa."

Bahwa sesungguhnya kewajiban berpuasa ini adalah untuk kebaikan bagi manusia itu sendiri, yaitu agar bertakwa. Takwa secara terminologi adalah takut kepada Allah berdasarkan kesadaran dengan mengerjakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya serta takut terjerumus dalam perbuatan dosa.

Dengan menjadi orang yang bertakwa tentulah kita akan menjadi insan yang membawa manfaat bagi kemanusiaan dan bagi kehidupan, dan untuk menjadi insan yang bertakwa itu Allah wajibkan berpuasa di bulan Ramadhan.

Dari pemahaman ini, dapat disimpulkan bahwa ada keistimewaan yang terkandung dalam puasa. Dan sesuatu yang istimewa itu tentu membutuhkan perhatian yang istimewa pula, tak mungkinlah menggapai sebuah keistimewaan dengan cara yang tidak istimewa.
Dalam kehidupan ini selalu ada ayat-ayat (tanda-tanda) yang Allah berikan, bahwa dunia (bumi) adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang yakin dan mau memperhatikan.

Dalam hal puasa, di alam ini Allah memberikan contoh kepada kita dari dua mahluk yang harus melalui fase puasa dalam hidupnya yakni ular dan ulat.

Ular dalam fase hidupnya harus melalui proses ganti kulit agar bisa terus menjaga kelangsungan hidupnya. Dan proses ganti kulit tersebut tidaklah serta merta dapat dilakukan oleh ular, tapi agar dapat menanggalkan kulit lamanya ular harus berpuasa terlebih dahulu, nanti setelah puasa ular selesai maka barulah kulit lamanya dapat ditanggalkan dengan digantikan oleh kulit yang baru.

Dari proses puasa ular yang telah selesai itu kita dapati hal-hal yang dapat menjadi pelajaran:

- Rupa ular sebelum dan sesudah puasa tetap sama yakni rupa ular hanya kulit yang lebih mengkilap (baru).
- Nama Ular sebelum dan sesudah puasa tetap sama yaitu Ular.
- Sifat ular sebelum dan sesudah puasa tetap sama yakni berbahaya
- Tingkah laku ular sebelum dan sesudah puasa juga tetap sama yakni mahluk melata
- Makanan ular sebelum dan sesudah puasa juga tetaplah sama tidak berubah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x