Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Manfaat Persahabatan di Tempat Kerja bagi Perusahaan

24 September 2022   10:30 Diperbarui: 24 September 2022   10:37 270 20 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Manfaat Persahabatan di Tempat Kerja bagi Perusahaan (by Merza Gamal)

Sahabat terbaik di tempat kerja adalah hadiah yang terus memberi. Ketika pekerja memiliki teman sejati, mereka memiliki seseorang yang membuat mereka merasa disertakan dan diperhatikan.

Sebagaimana yang Kakek Merza sampaikan dalam artikel sebelumnya "Pentingnya Memiliki Sahabat di Tempat Kerja", ketika beban kerja sedang berat, sahabat di tempat kerja adalah seseorang yang ikut merasakan bertanggungjawab dan tidak ikut mengecewakan. Sahabat di tempat kerja akan membuat seseorang menjadi rentan dan tidak gampang untuk pergi meninggalkan tempat kerjanya.

Kepedulian kepada sahabat membuat seseorang tidak ingin mengecewakan sahabatnya, sehngga mereka muncul untuk sahabatnya dalam kinerja mereka dan dalam peran yang mendukung. Dukungan persahabatan itu akan mempunyai dampak yang mendukung dan hal tersebut berarti memprioritaskan keselamatan atau berusaha keras dalam suatu proyek.

Dukungan tersebut menjadi lebih penting di tempat kerja pasca pandemi Covid-19, di mana banyak pekerja lebih terbebani secara emosional dan dijauhkan secara fisik. Pekerja tidak hanya membutuhkan dukungan sosial, tetapi juga akuntabilitas dan hubungan dengan budaya mereka.

Dari pengalaman Gallup (sebuah perusahaan konsultasi manajemen kinerja global yang didirikan oleh George Gallup pada tahun 1935) bekerja sama dengan berbagai klien, dapat diambil pelajaran tentang strategi yang dapat membantu mempromosikan teman terbaik di tempat kerja untuk pekerja tatap muka, jarak jauh (WFH), dan hybrid working sebagaimana yang diulas di bawah ini.

Pertama; Tingkatkan intensionalitas, dimulai dengan para pemimpin.

Intensionalitas dimulai dengan para pemimpin yang merajut persahabatan dan memperjuangkan persahabatan di tempat kerja, dari C-suite hingga manajer lini depan. Atas apa yang mereka lihat dan rasan, para insan perusahaan akan mempelajari norma dan petunjuk perilaku dari manajer dan pemimpin mereka, dan mereka membutuhkan "validasi" dari para pemimpin untuk mengembangkan persahabatan di tempat kerja. Pemimpin harus berbicara tentang pentingnya memiliki sahabat di tempat kerja dan mencontohkan kesengajaan dalam membentuk koneksi.

Insan perusahaan di semua tingkatan perlu melakukan upaya bersama untuk mengenal rekan kerja mereka dan menjaga persahabatan. Misalnya, seorang insan harus membiasakan diri melakukan koneksi cepat khusus, mungkin melalui obrolan video, untuk menyapa dan memulai percakapan. Untuk pekerja hybrid, koneksi cepat ini mungkin dilakukan pada hari kantor, seperti makan siang atau rapat jalan kaki.

Pekerja jarak jauh (WFH) sepenuhnya dengan jadwal yang lebih ketat dapat memesan lima menit sebelum rapat tim untuk berinteraksi, atau mungkin menjadwalkan obrolan video kolaboratif untuk mengerjakan proyek bersama dalam pengaturan virtual, dan meminta umpan balik dan dukungan kreatif.

Kuncinya adalah meluangkan waktu untuk terhubung dengan rekan kerja dimanapun dan bagaimanapun mereka bekerja untuk menjaga hubungan dengan sahabat atau mengembangkan persahabatan dengan rekan kerja lainnya, tanpa menunggu orang lain datang mengajak untuk bermitra dan mendukung mereka.

Kedua; Ciptakan peluang interaktif untuk berkembangnya persahabatan.

Kemampuan insan perusahaan untuk mengembangkan persahabatan sejati di tempat kerja bisa hancur karena struktur tim, alur kerja, dan sistem serta praktik lain yang tidak mendukung. Para pemimpin harus menilai bagaimana faktor-faktor seperti ekspektasi kinerja dan persyaratan waktu mendukung (atau menghalangi) memiliki teman terbaik di tempat kerja, misalnya: apakah karyawan memiliki waktu, kesempatan, dan izin untuk membentuk koneksi spontan.

Manajer harus memmiliki tanggung jawab untuk mempromosikan suasana tim lokal yang mendorong kepercayaan dan kolaborasi. Manajer harus mampu menghilangkan hambatan sosialisasi dan menciptakan suasana di mana insan perusahaan merasa bebas dan didorong untuk terhubung dan menunjukkan dukungan.

Para pemimpin harus membebaskan insan perusahaan untuk mengejar persahabatan mereka sendiri, serta mendukung upaya mereka dengan acara sosial yang telah direncanakan sebelumnya sehingga memberi banyak kesempatan kepada insan perusahaan untuk mengobrol, baik acara di luar kantor atau makan siang tim dadakan.

Kegiatan persahabatan yang terjadwal mungkin tampak seperti buang-buang waktu, tetapi investasi seperti itu akan membantu setiap insan perusahaan, sekalipun pekerja jarak jauh yang paling terisolasi dari kantor untuk membentuk persahabatan yang nyata.

Manajer dan pemimpin juga dapat mendukung koneksi dengan menyediakan waktu untuk berbicara dengan anggota tim mereka. Misalnya, percakapan manajer-insan perusahaan  selama 15 menit mungkin menyoroti cara untuk memasangkan anggota tim pada tugas baru untuk mempromosikan persahabatan. Percakapan yang sering juga dapat mengungkapkan hambatan yang menghalangi persahabatan di tempat kerja.

Ketiga; Sering berkomunikasi.

Mendorong percakapan dan koneksi yang konsisten adalah kunci untuk mengembangkan teman terbaik di tempat kerja, sehingga dapat mendorong keunggulan kinerja. Melalui percakapan yang terjadi, insan perusahaan sebagai seorang sahabat akan dapat membawa diri mereka yang asli ke dalam pekerjaan mereka dan dapat saling mendukung, menjaga akuntabilitas, berbagi ide, dan menggunakan kekuatan mereka untuk berkontribusi pada produk unggulan.

Komunikasi harus dimulai oleh para pemimpin dengan memberikan contoh dan menciptakan budaya di mana dialog yang bersahabat adalah norma. Misalnya, manajer harus mengirim email tim mingguan untuk mendorong pengakuan, merayakan hari jadi dan ulang tahun, dan menyampaikan apa yang sedang dikerjakan semua orang.

Untuk memiliki peran mereka, insan perusahaan di semua tingkatan harus menjaga jalur komunikasi terbuka dengan rekan kerja mereka untuk menunjukkan dukungan dan tersedia pada saat dibutuhkan. Ketika komunikasi kuat, anggota tim yang merupakan teman sejati lebih mungkin untuk menjangkau ketika mereka kewalahan atau berjuang.

Pada saat bekerja dari jarak jauh (WFH) insan perusahaan dapat memberi tahu tidak dapat hadir atau offline, serta saat pintu virtual pemimpin dan manajer "terbuka". Ketika rekan kerja adalah sahabat, kebiasaan ingin tetap terhubung dan aktif menjangkau adalah sifat persahabatan yang harus selalu dikelola.

Image: Manfaat Persahabatan di Tempat Kerja bagi Perusahaan (by Merza Gamal)
Image: Manfaat Persahabatan di Tempat Kerja bagi Perusahaan (by Merza Gamal)

Berbicara secara konsisten tentang sahabat di tempat kerja menjadikan hubungan sebagai bagian dari cara kita melakukan berbagai hal dalam bekerja, atau dengan kata lain merupakan bagian dari budaya kerja. Berbagi cerita secara konsisten memicu suasana kerja "sahabat" dan menawarkan pelajaran berharga tentang bagaimana orang lain dapat memperoleh manfaat dari memiliki sahabat di tempat kerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan