Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Perencanaan Bisnis Terpadu Bukan Hanya Masalah Penjualan dan Operasi

1 Juli 2022   14:17 Diperbarui: 1 Juli 2022   14:24 226 15 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Integreted Business Planning (File by Merza Gamal)

Mengelola ketersediaan pasokan untuk memenuhi permintaan yang fluktuatif tidak pernah mudah. Bahkan sebelum tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diciptakan oleh pandemi Covid-19 dan perang di Ukraina, menyinkronkan penawaran dan permintaan adalah perjuangan abadi bagi sebagian besar bisnis. 

Dalam survei McKinsey terhadap 54 eksekutif senior, hanya sekitar satu dari empat yang percaya bahwa proses perusahaan mereka menyeimbangkan pertukaran lintas fungsi secara efektif atau memfasilitasi pengambilan keputusan untuk membantu rugi laba bisnis penuh.

Kondisi tersebut bukan karena kurangnya usaha. Sebagian besar perusahaan telah membuat langkah untuk memperkuat kemampuan perencanaan mereka dalam beberapa tahun terakhir. 

Banyak yang telah mengganti proses mereka untuk perencanaan penjualan dan operasi (S&OP= Sales and Operations Planning) dengan pendekatan perencanaan bisnis terintegrasi (IBP= Integrated Business Planning) yang lebih canggih, yang menunjukkan harapan besar, sebuah kesimpulan berdasarkan pandangan mendalam tentang proses yang digunakan oleh banyak perusahaan terkemuka di seluruh dunia. dunia. 

Penilaian lebih dari 170 perusahaan, dikumpulkan selama lima tahun, memberikan wawasan tentang nilai yang diciptakan oleh implementasi IBP yang berfungsi dengan baik.

IBP (Integreted Business Plan) atau Perencanaan bisnis terintegrasi adalah proses yang kuat yang dapat menjadi pusat bagaimana perusahaan menjalankan bisnisnya. Ini adalah satu generasi di luar perencanaan penjualan dan operasi. Tiga pembeda penting menambah kemampuan kemudi bisnis yang unik:

  1. Lingkup bisnis penuh. Selain menyeimbangkan perencanaan penjualan dan operasi, perencanaan bisnis terpadu (IBP) menyinkronkan semua rencana jangka menengah dan panjang perusahaan, termasuk pengelolaan pendapatan, jalur dan portofolio produk, proyek strategis dan investasi modal, kebijakan inventaris dan penerapan, strategi pengadaan , dan rencana kapasitas bersama dengan mitra eksternal. Ini dilakukan di semua bagian organisasi yang relevan, dari tingkat situs hingga wilayah dan unit bisnis dan seringkali hingga rencana tingkat perusahaan untuk bisnis penuh.
  2. Manajemen risiko, bersama dengan tinjauan strategi dan kinerja. Praktik terbaik IBP menggunakan perencanaan skenario untuk mendorong keputusan. Dalam setiap tahap proses, terdapat berbagai tingkat keyakinan tentang bagaimana masa depan akan terjadi---berapa banyak pendapatan yang cukup pasti sebagai akibat dari pola konsumsi yang konsisten, berapa banyak permintaan tambahan yang mungkin muncul jika peristiwa tertentu terjadi, dan seberapa banyak yang tidak biasa. atau kejadian ekstrim dapat mempengaruhi permintaan tambahan tersebut. Lapisan-lapisan ini dinilai terhadap target bisnis, dan opsi untuk tindakan mitigasi dan penutupan celah potensial dievaluasi dan dipilih.
  3. Keuangan waktu nyata. Untuk memastikan konsistensi antara perencanaan berbasis volume dan proyeksi keuangan (yaitu, perencanaan berbasis nilai), IBP mempromosikan hubungan yang kuat antara perencanaan operasional dan keuangan. Ini membantu menghilangkan kejutan yang mungkin hanya terlihat dalam ulasan triwulanan atau akhir tahun.

Proses IBP yang efektif terdiri dari lima blok bangunan penting: desain yang didukung bisnis; manajemen proses berkualitas tinggi, termasuk input dan output; akuntabilitas dan manajemen kinerja; penggunaan data, analitik, dan teknologi secara efektif; dan peran dan kemampuan organisasi khusus.

Penelitian McKinsey menemukan bahwa proses IBP yang matang dapat secara signifikan meningkatkan koordinasi dan mengurangi jumlah kejutan. Dibandingkan dengan perusahaan yang tidak memiliki proses IBP yang berfungsi dengan baik, rata-rata praktisi IBP yang matang menyadari satu atau dua poin persentase tambahan dalam EBIT. 

Tingkat layanan lima hingga 20 poin persentase lebih tinggi. Biaya pengiriman dan intensitas modal 10 hingga 15 persen lebih rendah---dan penalti pengiriman pelanggan dan penjualan yang terlewatkan 40 hingga 50 persen lebih rendah. Teknologi IBP dan disiplin proses juga dapat membuat perencana 10 hingga 20 persen lebih produktif.

Ketika proses IBP diatur dengan benar, mereka membantu perusahaan untuk membuat dan melaksanakan rencana dan untuk memantau, mensimulasikan, dan menyesuaikan asumsi dan pilihan strategis mereka untuk berhasil di pasar mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan