Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Kebutuhan Keterampilan Baru Era Revolusi Industri Keempat

24 Desember 2021   06:42 Diperbarui: 24 Desember 2021   06:47 341 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Ilustrasi perjalanan transformasi yang dipimpin oleh kemampuan (File by Merza Gamal)

Di tengah transformasi digital, pengembangan kapabilitas tenaga kerja sangat penting di setiap level organisasi. Di hampir setiap industri, Revolusi Industri Keempat (IR 4.0) telah mendorong perjalanan transformatif yang mendefinisikan ulang sifat dasar pekerjaan. Meskipun teknologi telah memainkan peran penting dan sering menentukan, namun orang tetap menjadi inti dari transformasi revolusioner ini.

Jenis pekerjaan semakin bervariasi di berbagai industri dan fungsi. Transformasi IR 4.0 mengalihkan tenaga kerja dari tugas yang sangat manual ke masa depan yang jauh lebih didorong oleh data dan otomatis. Tugas manual di lantai pabrik yang berulang telah diganti dengan tugas tingkat yang lebih tinggi yang melibatkan pengambilan keputusan berdasarkan data dalam kolaborasi dengan teknologi otomatis, termasuk robotika dan kobotik (atau robotika kolaboratif).

Menurut data Harvard Business Review, membangun keterampilan baru adalah tantangan bisnis terbesar bagi 80 persen CEO. Insan perusahaan melihat perubahan dalam alat yang mereka gunakan, peran mereka dalam memanfaatkannya, dan apa yang perlu mereka ketahui tentang bagaimana mereka berfungsi. Demikian pula, pendekatan kepemimpinan baru sangat penting untuk membantu individu dan sistem mencapai dampak maksimal di tengah perubahan yang sedang berlangsung, yang bukan merupakan tantangan kecil.

Revolusi Industri Keempat telah mengantarkan dunia kerja baru, memaksa perusahaan untuk merespons dengan pendekatan yang antusias dan strategis untuk membangun kemampuan tenaga kerja. Orang membutuhkan pengetahuan dan pemahaman tentang alat digital baru. Dan ketika teknologi revolusioner ini mengubah sifat pekerjaan itu sendiri, sama pentingnya bahwa setiap orang mulai dari pekerja di toko hingga pemimpin senior bersedia untuk mendefinisikan kembali apa yang mereka lakukan---dan bagaimana mereka melakukannya---bersama-sama.

Pengembangan kemampuan mengambil banyak bentuk, mulai dari mempekerjakan orang baru dengan keahlian baru hingga outsourcing dan memasuki kemitraan baru. Peningkatan keterampilan akan membantu tenaga kerja yang ada membangun kemampuan baru dan memahami cara terbaik untuk menerapkannya. Pengalaman perusahaan yang unggul dalam pengembangan kapabilitas (sesuai kajian MCKinsey) menunjukkan empat alasan kuat bagi perusahaan untuk memprioritaskan peningkatan keterampilan dalam hal pengembangan kapabilitas:

  1. Mempekerjakan atau mengandalkan ekonomi pertunjukan biasanya tidak dapat memenuhi seluruh kebutuhan.
  2. Kasus bisnis untuk melatih kembali bisa jadi kira-kira satu setengah hingga tiga kali lebih baik daripada mempekerjakan.
  3. Reskilling meningkatkan budaya perusahaan dan menghemat waktu.
  4. Reskilling lebih mungkin untuk mengamankan dukungan karyawan.

Perjalanan pembelajaran transformatif melibatkan seluruh perusahaan di setiap tingkat. Pekerja di toko menguasai keterampilan baru, dan para pemimpin senior dipanggil untuk memimpin transformasi digital, termasuk pengembangan pendekatan manajemen organisasi baru yang mewujudkan potensi penuh orang. Selain itu, para pemimpin mencontohkan pola pikir berkembang dengan komitmen yang terlihat untuk pembelajaran berkelanjutan mereka sendiri.

Pendidikan didasarkan pada potensi transformatif akan mengarahkan insan perusahaan berusaha untuk keluar dari cara berpikir lama, keberadaan, dan tindakan dan ke lanskap baru dengan peluang berlimpah. Pembelajaran sejati bersifat transformatif.

Sebagai contoh, misalnya Jaringan Mercusuar Global, yang didirikan pada tahun 2018 oleh World Economic Forum bekerja sama dengan McKinsey, kini mencakup 90 situs terkemuka yang telah berhasil dalam transformasi IR 4.0 dalam skala besar. Mereka telah mengambil risiko, membuat keputusan berani untuk menggunakan teknologi baru sambil menjaga insan perusahaan pada inti perubahan, dengan banyak fokus tajam pada pengembangan kemampuan.

Untuk empat alasan yang disebutkan di atas, organisasi-organisasi terkemuka telah memperjelas bahwa peningkatan keterampilan tenaga kerja saat ini merupakan inti dari pencapaian yang paling efisien. Saat melakukan hal tersebut, manfaat akan meluas ke seluruh jaringan, dengan peningkatan dampak bisnis dan ROI. Selain itu, transformasi jaringan semacam ini bukan hanya peningkatan teknologi---melainkan sebagai transformasi dari sifat pekerjaan itu sendiri.

Bagaimana perusahaan mengatasi tantangan pembangunan kapabilitas di seluruh perusahaan mereka? Bagaimana organisasi terkemuka memaksimalkan potensi orang-orangnya dan menjaga agar perjalanan transformasi IR 4.0 tetap inklusif bagi setiap pekerja? Dan bagaimana mereka melakukannya di berbagai peran, tanggung jawab, keahlian, dan tingkat pengalaman yang terdiri dari perusahaan abad ke-21?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan