Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Faktor Utama yang Memengaruhi Pertumbuhan Masa Depan Pasar IoT

6 Desember 2021   06:58 Diperbarui: 9 Desember 2021   07:46 781 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Strategi Teknologi Model Operasi Perusahaan (File by Merza Gamal)

Nilai ekonomi potensial dari IoT (Internet of Things) besar dan berkembang dalam lima tahun terakhir terbukti menantang. Penelitian terbaru McKinsey menunjukkan bahwa total nilai yang ditangkap pada tahun 2020 ($1,6 triliun) berada di ujung bawah kisaran skenario yang dipetakan pada tahun 2015.

Dunia telah berubah secara signifikan sejak tahun 2015. Telah terjadi perubahan material baik dalam lintasan adopsi IoT maupun realisasi dampak IoT. Selain itu, faktor skala, seperti pertumbuhan PDB dan harga minyak (yang berasal dari luar IoT), juga telah bergeser.

Tiga faktor utama yang mendorong percepatan material dalam adopsi dan dampak dari solusi IoT saat ini adalah:

Faktor Pertama, Proposisi nilai yang dirasakan. 

Pelanggan melihat nilai nyata dalam penerapan IoT, sebuah langkah maju yang signifikan dibandingkan dengan temuan McKinsey pada tahun 2015. IoT adalah pendukung inti dari transformasi digital dan dorongan keberlanjutan yang sedang berlangsung di perusahaan dan lembaga publik di seluruh dunia. Nilai ekonomi senilai $1,6 triliun yang dihasilkan dari solusi IoT pada tahun 2020 menunjukkan kemampuan teknologi untuk memberikan nilai dalam skala besar.

Faktor Kedua, Teknologi.

Lima tahun terakhir telah melihat kemajuan luar biasa dalam teknologi. Untuk sebagian besar kasus penggunaan IoT, ada teknologi terjangkau yang memungkinkan penerapan dalam skala besar. Sensor sekarang mencakup seluruh spektrum, dari visual hingga akustik dan segala sesuatu di antaranya; komputasi lebih dari cukup cepat; penyimpanan ada di mana-mana; daya baterai telah meningkat. Kemajuan dalam perangkat keras telah diimbangi dengan perkembangan signifikan dalam analitik canggih, AI (Artificial Intelligence), dan pembelajaran mesin yang memungkinkan wawasan yang lebih cepat dan lebih terperinci serta pengambilan keputusan otomatis dari data yang disediakan oleh sensor.

Faktor Ketiga, Jaringan.

Jaringan bertindak sebagai tulang punggung yang menghidupkan IoT dan membuat semuanya menjadi mungkin. Jaringan generasi keempat (4G) perusahaan telekomunikasi telah menyebar untuk menjangkau lebih banyak orang dengan kinerja yang lebih tinggi, dan jaringan 5G dengan cepat disebarkan. Sesuai dengan peningkatan dalam protokol jaringan lain, pelanggan memiliki berbagai pilihan konektivitas yang dapat memenuhi kebutuhan mereka, baik yang terkait dengan kapasitas, kecepatan, latensi, atau keandalan.

Adopsi dan dampak solusi IoT dalam skala besar tidak semuanya menguntungkan. Untuk itu perlu dilakukan lima tindakan untuk meredam adopsi dan dampak solusi IoT tersebut, yakni dengan:

  • Ubah manajemen. Perusahaan dan pemerintah sering memperlakukan IoT sebagai proyek teknologi daripada transformasi model operasi. Dengan demikian, mereka dapat dipimpin oleh TI tanpa memperhatikan perubahan yang diperlukan dalam proses tata kelola, bakat, dan manajemen kinerja. Menangkap nilai dalam skala besar dari IoT membutuhkan kolaborasi aktor lintas fungsi untuk mengubah perilaku, sistem, dan proses orang, serta memperkenalkan manajemen kinerja yang kuat.
  • Interoperabilitas. Sistem operasi di mana-mana untuk IoT masih jauh. Sebaliknya, lanskap IoT berisi banyak ekosistem "taman bertembok" yang dipatenkan. Banyak perusahaan dan badan sektor publik berjuang untuk mencapai skala tanpa pekerjaan TI yang signifikan untuk mengatasi berbagai hambatan sistem.
  • Instalasi. Tanyakan kepada konsumen, pelanggan perusahaan, atau pemerintah, dan banyak yang akan menyebut pemasangan sebagai salah satu masalah biaya terbesar dalam penerapan solusi IoT dalam skala besar. Tantangan interoperabilitas berarti bahwa hampir setiap penerapan dalam skala besar memerlukan penyesuaian, jika bukan solusi yang sepenuhnya dipesan lebih dahulu. Kompleksitas tugas yang tampaknya mudah, seperti memperoleh konektivitas yang aman, memasang kembali perangkat lama, dan menghubungkan ke sistem yang ada, menambah kesulitan, waktu, dan biaya, yang menghambat penerapan skala besar.
  • Keamanan cyber. Konsumen, pelanggan perusahaan, dan pemerintah semakin peduli dengan keamanan siber IoT, karena meningkatnya jumlah titik akhir yang terhubung menawarkan titik rentan untuk dieksploitasi oleh peretas. Mengatasi tantangan ini membutuhkan keamanan yang dibangun dari bawah ke atas, melalui setiap lapisan tumpukan.
  • Pribadi. Dengan penerapan Undang-Undang Privasi Konsumen California dan Peraturan Perlindungan Data Umum Uni Eropa, privasi kini menjadi prioritas utama bagi banyak konsumen. Perusahaan bergulat dengan apa yang pelanggan rela menyerah dengan imbalan harga yang lebih rendah atau penawaran khusus dalam pengaturan ritel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan