Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Membangun Pemahaman dan Keyakinan dalam Transformasi Perilaku Insan Perusahaan

30 November 2021   07:06 Diperbarui: 1 Desember 2021   10:02 1149 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pekerja di sebuah pabrik blender. Foto: Kompas.com/Garry Lotulung

Organisasi atau perusahaan yang mencoba mengubah perilaku seringkali merasa seperti sedang bermain-main. Tidak jarang terjadi setelah menerapkan program transformasi untuk mengubah perilaku, tidak lama ditemukan kembali perilaku yang sama sebelum masa transformasi.

Kunci sukses transformasi adalah diawali dengan membangun pemahaman dan keyakinan insan perusahaan mengapa mereka harus berubah. Apabila keyakinan itu tidak digali, dipertanyakan, dan digeser, transformasi perilaku jarang akan terjadi.

Penelitan McKinsey pada pertengahan tahun 2020 menemukan tiga kategori utama yang menghambat perubahan perilaku, yakni:

  • Keyakinan bahwa seseorang tidak diperbolehkan untuk terlibat dalam perilaku tertentu, karena itu bukan bagian dari pekerjaan seseorang atau "bagaimana kita melakukan sesuatu di sekitar sini" (orang lain tidak melakukannya, dan tidak ada mekanisme untuk itu);
  • Keyakinan bahwa seseorang tidak dapat terlibat dalam perilaku tertentu karena kurangnya waktu, sumber daya, atau keterampilan;
  • Keyakinan bahwa seseorang tidak akan terlibat dalam perilaku tertentu karena perilaku tersebut tidak sesuai dengan tujuan atau nilai seseorang atau akan berdampak negatif terhadap status sosial atau hubungan dengan orang lain.

Dalam pekerjaan di lapangan terjadi variasi yang signifikan dalam tujuan dan kendala insan perusahaan, bahkan untuk mereka yang berada di tim yang sama dan dalam peran dan kelompok masa kerja yang serupa. Variasi itu bersifat instruktif bagi para pemimpin, yang mungkin mempertimbangkan pendekatan yang lebih terperinci untuk memahami dan menangani individu dalam organisasi yang lebih luas sehingga mereka dapat menciptakan perubahan.

Perusahaan yang tidak bekerja dalam mendiagnosis pola pikir tidak pernah menilai program perubahan mereka sebagai sangat sukses. Tetapi perusahaan yang meluangkan waktu untuk mengidentifikasi pola pikir yang mendalam empat kali lebih mungkin daripada mereka yang tidak menilai program perubahan mereka berhasil.

Pada kenyataannya, manusia berjuang untuk keselarasan antara keyakinan dan tindakan mereka, mengalami ketidaknyamanan ketika mereka tidak selaras. Percaya pada "mengapa" di balik perubahan karena itu dapat menginspirasi seorang insan untuk mengubah perilaku mereka. Namun, dalam praktiknya, ditemukan banyak pemimpin secara keliru berasumsi bahwa alasannya jelas atau universal---dan karenanya gagal mengomunikasikannya secara memadai atau sama sekali.

Image Property by Merza Gamal
Image Property by Merza Gamal

Pesan "Mengapa" selama krisis adalah peluang penting, tetapi memiliki catatan yang beragam. Beberapa informasi awal tampak tidak konsisten, terus berubah, atau bahkan mengkhawatirkan. Banyak orang bereaksi negatif terhadap pesan yang membingungkan itu.

Seorang pemimpin dapat mengambil tindakan berikut untuk menerapkan pemahaman dan keyakinan selama krisis Covid-19, yakni:

Pertama, Jadilah transparan dan tepat waktu. Akui secara terbuka di mana pesan awal tidak konsisten. Tekankan bahwa itu mencerminkan apa yang dipahami para petinggi perusahaan tentang virus corona pada saat itu, bahwa pemahaman itu telah meningkat pesat sejak saat itu, bagaimana hal itu meningkat, dan bahwa itu dapat terus berkembang. Saat bukti baru muncul, komunikasikan pembaruan secara tepat waktu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Karir Selengkapnya
Lihat Karir Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan