Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

CMO sebagai Pemersatu untuk Menjadi Pemenang di Dunia "Next Normal"

15 November 2021   07:53 Diperbarui: 15 November 2021   07:54 125 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemimpin pemasaran (CMO) yang paling sukses dengan cekatan menggunakan ketepatan dan ketelitian analitik untuk mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan pelanggan, dipandu oleh tujuan dan diberi energi dengan pendekatan kreatif.

Pemimpin pemasaran memiliki kesempatan sekali dalam satu generasi untuk memimpin, membentuk, dan mendorong agenda pertumbuhan. Mereka dapat memanfaatkan peluang ini dengan mengintegrasikan kreativitas, analitik, dan tujuan (pertumbuhan triple play) di seluruh spektrum aktivitas pemasaran.

Pada tingkat praktis, menang di dunia "Next Normal" berarti mengatur fungsi, di seluruh organisasi dan kemitraan dalam ekosistem yang diperluas, berdasarkan pemahaman yang lebih kaya tentang keinginan dan kebutuhan pelanggan. Di sebagian besar perusahaan, hanya CMO yang diposisikan untuk melakukan ini dengan hubungan internal dan eksternal.

Saat ini, para CEO semakin bergantung pada pemimpin pemasaran mereka (CMO) untuk menghasilkan pertumbuhan. Ketika pemasar mengambil mandat pertumbuhan yang diperluas, yang paling sukses bersedia membuat perubahan mendasar untuk memposisikan diri mereka dan organisasi mereka untuk berkembang di lingkungan pasca-pandemi.

Peran CMO sekarang lebih dari sebelumnya. CMO dipandang sebagai mitra pertumbuhan "go-to" CEO. Berdiri di perbatasan di mana kebutuhan pelanggan memenuhi kemampuan organisasi, CMO diposisikan secara unik untuk memanfaatkan semua fungsi di seluruh organisasi. Kemampuan untuk memenuhi agenda pertumbuhan dan menunjukkan dampak nyata akan sangat bergantung pada kekuatan aliansi kolaboratif yang dapat dibentuk CMO di seluruh C-suite dan seterusnya.

Melepaskan kekuatan penuh dari triple play tidak akan mungkin terjadi tanpa hubungan yang kuat dengan CEO. Sangat penting untuk terikat bersama dengan visi yang sama dan fondasi kepercayaan yang kuat. 

Misalnya, CEO tidak perlu diyakinkan tentang pentingnya kreativitas dalam mendorong pertumbuhan, sesuai survey 77 persen CEO, COO, dan anggota dewan sudah percaya bahwa kreativitas adalah pendorong pertumbuhan yang penting di era pasca-Covid-19. Akan tetapi dari survey McKInsey ditemukan hanya separuh dari mereka yang percaya pertumbuhan dapat diintegrasikan dengan teknologi.

Oleh karena itu, para pemimpin pemasaran perlu memanfaatkan kekuatan penuh mereka sebagai pemersatu untuk menjembatani kesenjangan ini, menyatukan cabang-cabang organisasi yang kreatif dan analitis, yang didorong oleh tujuan untuk menciptakan solusi yang dapat memicu dan mempertahankan pertumbuhan dalam jangka panjang.

CMO harus dapat berkolaborasi dengan direktorat keuangan untuk membantu mereka memahami apa itu penciptaan nilai untuk suatu merek, dan untuk memahami bagaimana hal itu mendorong penetapan harga atau promosi. Saat ini, organisasi membutuhkan setiap fungsi untuk mendayung ke arah yang sama agar perusahaan dapat menghasilkan pertumbuhan. Karena itulah CMO harus menjadi pemersatu dengan membangun aliansi, bukan kemitraan.

Untuk mencapai kesatuan tujuan pada seluruh organisasi, CMO dan pemasar harus memimpin dari depan sebagai pemersatu saat mereka bekerja untuk membangun hubungan kritis. Pemersatu yang sukses menjadi integrator strategis yang duduk di persimpangan bakat, teknologi, strategi, dan komunikasi.

Namun, menempa tingkat kolaborasi itu mungkin tidak mudah. Berdasarkan survey, sebagian besar CEO, COO, dan BOD setuju bahwa pemasaran harus mendorong pertumbuhan, ada lebih sedikit konsensus tentang peran CMO di antara C-suite lainnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan