Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Tantangan Global Business Service Menghadapi Transformasi Next Normal

21 Oktober 2021   06:30 Diperbarui: 21 Oktober 2021   06:32 116 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Global Business Service Models (File by Merza Gamal)

Ketika vaksinasi mengubah pandemi Covid-19 dari keadaan darurat kepada kekhawatiran yang dapat dikelola, bisnis bekerja untuk menemukan keadaan normal berikutnya (Next Normal). 

Tantangan organisasi GBS (Global Business Service) saat ini adalah untuk menentukan bagaimana mereka akan bekerja, berkembang untuk memasukkan lebih banyak pengaturan kerja dari rumah sambil terus memberikan nilai. Cara kerja yang baru dan terdistribusi---dan mengubah proses dari ujung ke ujung---mungkin menjadi norma daripada respons satu kali terhadap krisis.

GBS adalah tulang punggung perusahaan yang penting, memberikan berbagai fungsi dukungan, serta operasi back-office dan middle-office. Harapan klien terhadap organisasi GBS terus meningkat, dengan pemangku kepentingan mengharapkan efisiensi yang lebih besar dan terus meningkatkan efektivitas layanan. 

Misalnya, mereka berharap bahwa organisasi GBS akan menggunakan otomatisasi untuk mempercepat pekerjaan manual, menerapkan teknologi untuk menghilangkan proses yang berpotensi tidak perlu, dan menciptakan cara swalayan bagi pengguna untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan dengan cepat dan sesuai jadwal mereka sendiri.

Digitalisasi bergerak cepat, sebuah kebenaran yang memperumit cara kerja yang ada dan menghadirkan peluang untuk memberikan nilai lebih. Dan pandemi Covid-19 menguji kemampuan organisasi GBS untuk beralih ke lingkungan operasi jarak jauh.

Saat ini teknologi dan digitalisasi menjadi pusat perhatian saat operasi GBS bekerja untuk mengintegrasikan berbagai perubahan ke lingkungan bisnis---seperti preferensi pelanggan untuk solusi digital-first, serta kebutuhan untuk mendesain ulang proses untuk mendukung model digital-first dan mengintegrasikan global tenaga kerja terdistribusi, beberapa di antaranya bekerja dari rumah. Pada saat yang sama, operasi ini mengejar pengoptimalan proses ujung ke ujung dan strategi lain yang mendorong skala ekonomi.

Otomasi adalah area fokus utama untuk GBS. Penelitian dari McKinsey Global Institute menunjukkan bahwa pada tahun 2030, otomatisasi kemungkinan akan memengaruhi sekitar 60 persen dari semua pekerjaan---artinya setidaknya 30 persen dari aktivitas penyusun pekerjaan tersebut ditemukan dapat diotomatisasi menggunakan teknologi yang ditunjukkan.

Dalam fungsi keuangan, misalnya, lebih dari 40 persen pekerjaan dapat diotomatisasi sebagian atau seluruhnya dalam dekade berikutnya. Diperkirakan 80 persen perusahaan Fortune 500, telah mengotomisasi banyak dari tugas, seperti akuntansi umum dan administrasi pembelajaran, dalam model GBS. 

Hal tersebut menyediakan platform yang bagus bagi organisasi GBS untuk memberikan nilai dengan mengurangi biaya kepemilikan sambil mendanai inovasi, seperti dengan membuat faktur pelanggan secara otomatis segera setelah pengiriman diterima dan bukti direkonsiliasi.

Untuk berkembang dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, kemampuan digital yang komprehensif akan semakin penting. Organisasi GBS sudah menghadapi banjir data dari proses digital, Internet of Things, AI visual, dan sumber input digital baru lainnya. Tekanan baru menambah tantangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan