Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Investasi Cerdas Digitalisasi agar Berbeda dari Kompetitor

14 Oktober 2021   06:04 Diperbarui: 14 Oktober 2021   06:06 258 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Kelebihan median Total Returns to Shareholders (TRS) dengan jumlah transaksi digital (File by Merza Gamal)

Pandemi Covid-19 telah mempercepat adopsi digital, sekaligus memperlebar kesenjangan antara perusahaan papan atas dan bawah pada kurva kekuatan laba ekonomi, memperkuat dinamika pemenang, dan semakin memisahkan para pemimpin digital dari perusahaan-perusahaan yang mengejar ketertinggalannya dalam digitalisasi. 

Diferensiasi kompetitif, sekarang lebih dari sebelumnya, muncul dari kemampuan digital dan dukungan teknologi yang superior, pengiriman yang lebih gesit, dan C-suite yang semakin paham teknologi.

Kekuatan digital terlihat tidak hanya dalam dominasi perusahaan teknologi hyperscale tetapi juga dalam keberhasilan perusahaan non-digital-native seperti John Deere, Goldman Sachs, BHP, Disney, dan Bosch. 

Menurut pengamatan McKinsey, perusahaan-perusahaan ini telah banyak berinvestasi dalam strategi dan model bisnis baru yang diaktifkan secara digital. 

Mereka tidak hanya memasuki pandemi dengan anugerah teknologi yang lebih besar daripada kompetitor mereka, tetapi mereka terus membelanjakan modal untuk teknologi digital seiring dengan berlalunya pandemi.

Pengeluaran modal yang efektif adalah salah satu strategi klasik yang digunakan perusahaan untuk melompat (atau tetap berada di puncak) kurva kekuatan laba ekonomi. 

Akan tetapi, program permodalan yang kuat hanya masuk akal jika perusahaan memiliki fondasi untuk pertumbuhan yang menguntungkan, dan dengan adanya permintaan yang mendasari untuk program modal kapasitas tambahan yang dihasilkan. 

Tanpa hal tersebut, perusahaan berisiko mempercepat proyek yang menghancurkan nilai daripada menciptakannya.

Ketika teknologi dan digital menjadi pendukung yang semakin penting untuk inovasi model bisnis dan peningkatan produktivitas, perusahaan yang mengungguli kompetitor mereka lebih memfokuskan investasi modal mereka pada teknologi dan aset digital. 

Kondisi tersebut terbukti lebih benar selama pandemi, karena kejelasan lebih lanjut tentang di mana dan bagaimana cara terbaik untuk berinvestasi dalam teknologi juga muncul. 

Pelaku ekonomi teratas memasuki krisis mendahului kompetitor mereka dalam pengeluaran teknologi, dan menginvestasikannya selama pandemi, terutama yang berkaitan dengan talent, membangun kemitraan baru, dan berinvestasi dalam R&D.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan