Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Proposisi Lingkungan, Sosial, Tata Kelola dalam Menciptakan Business Values

12 Oktober 2021   06:38 Diperbarui: 12 Oktober 2021   06:42 206 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Lingkungan (Environmental), Sosial(Social), Tatakelola (Governance) menciptakan Business Values yang tinggi (File by Merza Gamal)

Bisnis sangat terkait dengan masalah lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST). Oleh karena itu, masuk akal bahwa proposisi LST yang kuat dapat menciptakan values.

Mari kita telaah masing-masing elemen LSTdalam menciptakan business values.

  • L dalam LST, kriteria lingkungan, mencakup energi yang diambil perusahaan dan limbah yang dibuangnya, sumber daya yang dibutuhkan, dan akibatnya bagi makhluk hidup sebagai akibatnya. Paling tidak, L mencakup emisi karbon dan perubahan iklim. Setiap perusahaan menggunakan energi dan sumber daya; setiap perusahaan mempengaruhi, dan dipengaruhi oleh, lingkungan.
  • S, kriteria sosial, membahas hubungan yang dimiliki perusahaan dan reputasi yang dibinanya dengan para insan dan institusi di komunitas tempat perusahaan berbisnis. S mencakup hubungan kerja dan keragaman dan inklusi. Setiap perusahaan beroperasi dalam masyarakat yang lebih luas dan beragam.
  • T, tata kelola, adalah sistem praktik, kontrol, dan prosedur internal yang diterapkan perusahaan untuk mengatur dirinya sendiri, membuat keputusan yang efektif, mematuhi hukum, dan memenuhi kebutuhan pemangku kepentingan eksternal. Setiap perusahaan, yang merupakan ciptaan hukum, membutuhkan tata kelola.

LST merupakan bagian tak terpisahkan dari cara perusahaan menjalankan bisnis. Sementara itu elemen individualnya sendiri saling terkait. Misalnya, kriteria sosial tumpang tindih dengan kriteria lingkungan dan tata kelola ketika perusahaan berusaha untuk mematuhi undang-undang lingkungan dan kekhawatiran yang lebih luas tentang keberlanjutan.

Selama satu dekade terakhir, semakin banyak investor institusi tertarik pada catatan perusahaan tentang kelestarian lingkungan, tanggung jawab sosial, dan tata kelola. 

Hingga pertengahan 2010-an hanya sedikit investor yang memperhatikan data lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) terkait misalnya dengan informasi tentang jejak karbon perusahaan, kebijakan tenaga kerja, susunan BOD, dan sebagainya.

Akan tetapi keadaan telah berubah, saat ini banyak investor menyaring kinerja LST yang buruk, dengan asumsi bahwa faktor-faktor yang menyebabkan perusahaan menerima peringkat LST yang rendah akan menghasilkan hasil keuangan yang lemah. 

Beberapa mencari pelaku LST tinggi, mengharapkan perilaku LST teladan untuk mendorong hasil keuangan yang unggul, atau berharap, karena alasan etis, untuk berinvestasi hanya dalam "dana hijau". Sementara itu, investor lain memasukkan data LST ke dalam analisis fundamental.

Isu terkait LST akan tetap penting bagi investor selama pandemi global dan penurunan ekonomi terkait. Perusahaan cenderung lebih tangguh dalam menghadapi guncangan dan kesulitan tak terduga jika dikelola untuk jangka panjang dan sejalan dengan megatren masyarakat, seperti inklusi dan perubahan iklim. 

Memang, pada minggu-minggu pembukaan pasar uang global setelah penyebaran Covid-19, sebagian besar dana LST mengungguli tolok ukur para investor.

George Serafeim dari Harvard Business School (dalam Harvard Business Review edisi September--Oktober 2020), melihat data untuk lebih dari 3.000 perusahaan antara akhir Februari dan akhir Maret 2020 ---ketika pasar keuangan global runtuh--- menemukan bahwa perusahaan yang dianggap publik berperilaku lebih bertanggung jawab memiliki pengembalian saham yang lebih sedikit negatif daripada pesaing mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan