Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Peran dan Tanggung Jawab Manajemen Produk dalam Agile Program

5 Oktober 2021   06:23 Diperbarui: 7 Oktober 2021   20:45 245 7 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi perencanaan pengembangan produk. Sumber: Pexels/FAUXELS via Kompas.com

Banyak eksekutif yang telah memimpin bisnis mereka melalui agile program yang sukses Mereka telah mengawasi peningkatan yang cukup besar dalam pengembangan produk perangkat lunak berkat agile program. 

Namun, penelitian Kecepatan Pengembang yang dilakukan McKinsey menunjukkan bahwa penerapan agile program di tingkat tim dapat menjadi salah satu dimensi paling penting bagi perusahaan yang berada di bagian awal perjalanan mereka.

Akan tetapi, begitu bisnis mencapai tingkat keunggulan tertentu, peningkatan pada cara tim bekerja secara agile saja akan mencapai batas di mana tingkat keuntungan tambahan akan semakin berkurang dari sebelumnya.

Bagi perusahaan yang telah menyadari banyak keuntungan awal dari mengadopsi agile program, ada pelajaran berharga yang bisa dipetik dari bagaimana perusahaan teknologi mengembangkan produk. 

Persaingan ketat industri dan laju perubahan telah memaksa perusahaan teknologi untuk mengembangkan serangkaian kemampuan yang memanfaatkan sepenuhnya kelincahan, Namun hal yang paling penting adalah mendasarkan setiap keputusan pada nilai pelanggan melalui manajemen produk berkualitas tinggi dan desain pengalaman dan mengadopsi model operasi yang dibangun di atas produk dan platform.

Akan tetapi, seringkali ada kebingungan tentang berbagai peran dalam fungsi manajemen produk, paling tidak karena beberapa di antaranya terdengar sangat mirip. 

Meskipun ada banyak peran terkait manajemen produk, perusahaan harus fokus untuk membangun hanya yang benar-benar mereka butuhkan. Defaultnya masih harus semakin sedikit peran semakin baik. Berikut adalah beberapa peran yang paling penting untuk difokuskan:

Image: Berbagi peran dalam Product Management (File by Merza Gamal)
Image: Berbagi peran dalam Product Management (File by Merza Gamal)
  • Pemilik produk (Product Owner) adalah peran khusus dalam scrum dan metodologi tangkas lainnya. Pemilik produk mengelola dan memprioritaskan timbunan tim, berdasarkan tujuan bisnis, kendala tim, dan harapan pemangku kepentingan. Dalam melakukannya, dia membantu menentukan apa yang harus dikerjakan tim. Saat beberapa tim bekerja menuju tujuan bersama, pemilik produk senior dapat membantu mendorong prioritas keseluruhan.
  • Manajer produk (Product Manager) mengarahkan strategi dan arah untuk produk atau rangkaian produk tertentu. Produk, dalam konteks ini, dapat berupa platform, pengalaman digital, penawaran komersial, atau aset lain apa pun yang memberikan nilai bagi perusahaan. Manajer produk menganalisis pasar, memahami preferensi pelanggan, menetapkan tujuan bisnis, merumuskan strategi, dan mengembangkan peta jalan. Manajer produk bekerja sama dengan rekan-rekan mereka di bidang teknik, desain, pemasaran, operasi, dan fungsi lainnya setiap hari untuk membangun dan meluncurkan produk. Dalam beberapa kasus, manajer produk dapat memainkan peran pemilik produk dalam tim yang gesit.
  • Seorang manajer program teknis (Technical Program Manager) mendorong pelaksanaan lintas-portofolio dan mempengaruhi platform dan peta jalan produk. Dia mengelola saling ketergantungan antar tim, menyelaraskan peta jalan, dan secara proaktif mengidentifikasi hambatan dan risiko terhadap penyampaian nilai pelanggan. Peran tersebut sering kali berada di persimpangan arsitektur, kepemimpinan teknologi, dan manajemen produk, serta memadukan keterampilan dari semua kemampuan tersebut.
  • Perancang pengalaman (Experience Designer) adalah seorang profesional yang meneliti kebutuhan dan preferensi pengguna yang ada dan laten dan merancang pengalaman pengguna dari suatu produk atau layanan. Dia berfokus pada pengalaman penuh, termasuk aliran, arsitektur informasi, dan bagaimana suatu produk cocok dengan ekosistem secara keseluruhan.
  • Desainer visual (Visual Designers) menerjemahkan desain pengalaman ke dalam antarmuka pengguna tertentu berdasarkan pedoman branding perusahaan dan bahasa desain visual. Dalam banyak situasi, satu orang dapat memenuhi peran desain pengalaman dan desain visual, tergantung pada tahap siklus hidup pengembangan dan dengan asumsi orang tersebut memiliki pelatihan dan keterampilan yang tepat.

Dengan memfokuskan peran-peran manajemen produk, maka perusahaan dapat menanamkan desain pengalaman ke dalam setiap aspek pengembangan produk. 

Desain pengalaman adalah kemampuan khusus yang berfokus pada pemahaman preferensi pengguna dan pola penggunaan serta menciptakan pengalaman yang menyenangkan mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan