Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Investasi Kesehatan dan Kebugaran Insan Perusahaan

29 September 2021   07:51 Diperbarui: 29 September 2021   07:53 157 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Pengeluaran perjalanan perawatan kesehatan insan perusahaan (File by Merza Gamal)

Sesuai Peraturan Presiden No 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan, setiap peserta pekerja penerima upah (PPU) membayar iuran BPJS Kesehatan 5% dari upah per bulan, dengan rincian 4% ditanggung pemberi kerja (perusahaan) dan 1% dibayar oleh peserta, dalam hal ini adalah insan perusahaan yang bersangkutan.

Namun, membayarkan premi BPJS sebagai jaminan kesehatan insan perusahaan tidaklah cukup, pengusaha harus melihat kesehatan sebagai investasi. Tujuannya adalah untuk menghubungkan kesehatan yang lebih baik bagi insan perusahaan sebagai cara untuk meningkatkan produktivitas dan hasil bisnis secara keseluruhan, dan bukan sebagai biaya dengan meminimalkan biaya.

Pandemi Covid-19 menunjukkan dengan tajam bagaimana kesehatan insan perusahaan berdampak pada bisnis. Kesehatan insan perusahaan yang buruk menciptakan hambatan dan menekan produktivitas bisnis. Sementara itu, perusahaan yang berani berinvestasi pada Kesehatan insan perusahaan berdasarkan penelitian McKinsey dapat menghasilkan pengembalian (ROI) sebesar 4:1 (yaitu, pengembalian Rp 4juta untuk setiap Rp 1juta yang dibelanjakan) dalam meningkatkan kesehatan dan produktivitas insan perusahaan.

Fokus pada kesehatan dapat dimulai dengan bertemu insan perusahaan dan keluarga mereka di mana mereka berada. Sistem jaminan perawatan kesehatan saat ini, seperti BPJS Kesehatan dan Asuransi Kesehatan lainnya terutama diatur oleh pemangku kepentingan yang memberikan dan membiayai, daripada memanfaatkan sistem kesehatan itu sendiri.

Tidak sedikit insan perusahaan yang mencari solusi untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan mereka dan menghabiskan banyak dana di luar sistem medis formal. Penelitian McKinsey menemukan bahwa definisi kesehatan bagi insan perusahaan bukanlah sekedar berobat di kala sakit, tetapi adalah tuntutan untuk memiliki kesehatan yang lebih baik, kebugaran yang lebih baik, nutrisi yang lebih baik, penampilan yang lebih baik, tidur yang lebih baik, dan perhatian yang lebih baik.

Elemen-elemen tersebut di atas sering dikaitkan dengan kemampuan untuk hadir dan efektif di tempat kerja. Tidur yang buruk, misalnya, berkorelasi dengan kurangnya kehadiran dan penurunan produktivitas di tempat kerja. Keterlibatan yang efektif membutuhkan penciptaan pengalaman yang dipersonalisasi bagi insan perusahaan yang berpusat pada cara mereka mendefinisikan kesehatan dan kebugaran.

Penawaran keterlibatan kesehatan yang berfokus pada pemberi kerja saat ini biasanya mampu mendorong keterlibatan sekitar 50 persen dari insan perusahaan, sebagian besar didasarkan pada insentif yang bersedia diberikan oleh perusahaan. Meskipun insentif ini merupakan awal yang baik, ada peluang untuk memberikan dampak yang lebih besar. Agar efektif, eksekutif perusahaan perlu memotivasi insan perusahaan untuk terlibat dengan kesehatandan kebugaran mereka beberapa kali seminggu.

Peningkatan keterlibatan insan perusahaan pada kesehatan dan kebugaran memiliki peluang untuk meningkatkan kesejahteraan insan perusahaan secara keseluruhan, secara fisik dan mental. Bagi 80 persen insan perusahaan, layanan ini akan mewakili hampir semua layanan kesehatan yang akan mereka akses pada tahun tertentu.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi di antara insan perusahaan diterjemahkan ke dalam peningkatan produktivitas, pengurangan pergantian personalia, pengurangan ketidakhadiran dan kehadiran (praktik datang bekerja saat sakit atau terluka, menghasilkan produktivitas yang lebih rendah), dan tingkat pengembalian yang lebih tinggi. dari cuti cacat.

Investasi pengusaha dalam keterlibatan kesehatan bagi insan perushaan yang dilakukan dengan benar, memiliki peluang untuk menciptakan keuntungan finansial yang positif. Penawaran kesehatan dan kesejahteraan kepada insan perusahaan harus dirancang dengan baik. 

Hal tersebut dapat berkisar dari program kesehatan dan insentif (misalnya, berhenti merokok, bebas narkoba), diagnostik yang dimulai oleh insan perusahaan (misalnya, menyediakan alas tes Kesehatan yang dapat dilakukan di rumah), manajemen dan kepatuhan pengobatan rutin, mudah akses ke obat dan suplemen yang dijual bebas, dan terapi digital, serta determinan sosial dari layanan kesehatan (misalnya, transportasi, bantuan nutrisi).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan