Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Keamanan Psikologis dan Kemampuan Beradaptasi

6 September 2021   08:00 Diperbarui: 6 September 2021   08:39 167 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Keamanan Psikologis dan Kemampuan Beradaptasi
Menumbuhkan Keamanan Psikologis (File by Merza Gamal)

Terjadinya pandemi Covid-19 menyebabkan pemisahan antara kantor dengan rumah mulai semakin kabur. Kondisi tersebut mengajari kita cara menyuntikkan waktu untuk refleksi dan transisi dan bagaimana menyesuaikan ritual kehidupan praktis kita antara kegiatan pekerjaan dan urusan rumahtangga yang sangat mempengaruhi keamanan psikologis kehidupan kita.

Sebelum masa pandemi, perjalanan dari rumah ke kantor atau sebaliknya dari kantor pulang ke rumah, dengan segala permasalahaannya, merupakan masa transisi yang memiliki beberapa efek samping kesehatan psikologis yang baik. Dengan kondisi menjadi lebih banyak di rumah, masa  transisi menjadi sangat berkurang.

Jika kita menggabungkannya dengan semua perubahan lain yang terjadi, serta menanamkan pola pikir kemampuan beradaptasi yang lebih luas dan mengajarkan alat ketahanan bisa sangat bermanfaat. Kemampuan beradaptasi dan ketahanan merupakan kemampuan untuk bangkit ke depan, bukan hanya sekadar bangkit kembali, tetapi juga merupakan kemampuan inti untuk belajar beradaptasi.

Penelitian McKinsey menemukan dan mengidentifikasi tujuh pola pikir utama dan enam kemampuan inti yang ditunjukkan oleh orang-orang yang tangguh dan mudah beradaptasi. Pola pikir tersebut mencakup pola pikir pertumbuhan versus pola pikir tetap, pola pikir seputar kelimpahan versus kelangkaan, dan pola pikir seputar agensi, yang merupakan kemampuan untuk mengambil tindakan versus menjadi korban. Ketujuh pola pikir tersebut adalah hal mutlak yang dapat dilatih dan diukur.

Hal yang sama berlaku untuk enam kemampuan mendasar, yang meliputi kesadaran diri, pengambilan perspektif---yang mampu memegang berbagai perspektif versus hanya cerita sederhana tentang hitam atau putih dan benar atau salah---dan kemampuan seputar kesejahteraan, yang berarti menjaga diri kita secara mental, fisik, dan spiritual.

Keterampilan dan perilaku di sekitar kita dapat membangun hubungan satu sama lain, bahkan melalui momen-momen sederhana. Misalnya, saat kita bertanya, "Bagaimana kabarmu?" Dan berapa kali kita benar-benar tertarik untuk mendengar bagaimana orang lain? Atau, ketika seseorang menanyakan pertanyaan itu kepada kita, seberapa sering kita benar-benar mengungkapkan perasaan kita? Mengambil beberapa momen sederhana untuk memberi orang kesempatan untuk membuka dan berbagi dapat meningkatkan koneksi.

Koneksi yang tercipta di antara individu sebagai insan perusahaan akan menjadikan organisasi perusahaan senantiasa eksis dan menguatkan individu insan perusahaan dalam menciptakan lingkungan yang lebih aman secara psikologis. Koneksi tercipta dengan adanya kemampuan adaptasi dari semua insan dalam satu organisasi. Dan, kemampuan tersebut dapat dilatih.

Dinamika tim yang sehat akan mendorong kemampuan beradaptasi. Bekerja dalam tim mempengaruhi sejauh mana kita memprioritaskan pembelajaran, terutama dari kemunduran dan kegagalan. Namun, tidak adanya konflik dan munculnya kepatuhan mungkin tidak mencerminkan dinamika itu. Tim dapat memiliki budaya di mana kemunduran dan kegagalan tidak diakui atau, lebih buruk lagi, dihukum, atau mereka dapat memiliki budaya yang memanfaatkan kemunduran sebagai peluang untuk belajar dan tumbuh.

Pemimpin dapat memiliki pengaruh unik pada budaya tim mana yang diadopsi tergantung pada sejauh mana mereka mendorong keamanan psikologis. Ini adalah keyakinan bersama yang dipegang oleh anggota tim bahwa pengambilan risiko antarpribadi aman---bahwa ide, pertanyaan, kekhawatiran, atau kesalahan akan disambut dan dihargai.

Mengalami keselamatan adalah unsur penting untuk kinerja yang lebih tinggi, kreativitas, dan peningkatan kesejahteraan. Hal tersebut mengundang partisipasi penuh dan otentik dari setiap anggota, mendorong debat konstruktif dan pemecahan masalah yang kreatif, dan memungkinkan tim untuk belajar dengan cepat. Agar iklim seperti itu berhasil, para pemimpin harus menyadari dan mencontoh perilaku yang diperlukan dan dengan sengaja mendukung anggota tim.

Sederhananya, dengan menciptakan keamanan psikologis, para pemimpin secara bersamaan menunjukkan kemampuan beradaptasi mereka sendiri dan menciptakan lingkungan di mana kemampuan beradaptasi dapat berkembang untuk tim mereka. Ini sangat berbeda dari seorang pemimpin yang percaya, "Saya tahu yang terbaik dan tim harus mengikuti saya."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan